“Semua orang akan terkena dampaknya, termasuk kami,” kata kelompok Yahudi Amerika

WASHINGTON (JTA) – Organisasi-organisasi Yahudi telah terang-terangan berbicara selama perdebatan anggaran “jurang fiskal” di Washington, namun beberapa kelompok utama memfokuskan advokasi mereka terutama pada ancaman pemotongan program-program yang mereka anggap penting dan menghindari pertikaian sengit mengenai pajak.

Beberapa kelompok advokasi Yahudi liberal, termasuk kelompok kebijakan publik Gerakan Reformasi, mendukung Presiden Barack Obama dalam menyerukan berakhirnya pemotongan pajak pada era Bush bagi mereka yang berpenghasilan tinggi. Namun kelompok-kelompok payung komunal utama Yahudi sebagian besar tidak memperhitungkan sisi pendapatan, dan memfokuskan energi mereka hampir secara eksklusif untuk memblokir pemotongan anggaran untuk program-program yang membantu orang lanjut usia dan orang miskin.

“Kami akan terus memastikan bahwa setiap pemotongan yang dilakukan tidak dilakukan secara tidak proporsional terhadap populasi rentan yang bergantung pada bantuan pemerintah untuk tetap hidup,” kata William Daroff, wakil presiden kebijakan publik untuk Federasi Yahudi Amerika Utara (JFNA) , dikatakan.

Namun, Daroff tidak banyak bicara mengenai masalah pendapatan, selain mencatat anjuran JFNA untuk mempertahankan tingkat maksimum pemotongan amal sebesar 35 persen, dibandingkan dengan batas 28 persen yang diusulkan oleh pemerintahan Obama. JFNA dan banyak organisasi nirlaba lainnya khawatir bahwa pengurangan potongan amal dapat mengurangi pemberian filantropis.

Organisasi kembaran JFNA, Dewan Urusan Publik Yahudi (JCPA), yang merupakan badan payung kelompok kebijakan publik Yahudi, juga tidak ikut campur dalam perdebatan mengenai peningkatan pendapatan.

“Dalam hal pendapatan, kami tidak memiliki kebijakan,” kata Ben Suarato, juru bicara JCPA, kecuali dukungan kelompok tersebut untuk mempertahankan tingkat pemotongan amal.

Namun Suarato menekankan bahwa hal ini tidak berarti JCPA yang berbasis konsensus menentang kenaikan pajak.

“Kami memahami bahwa akan ada dua hal,” katanya, mengacu pada pemotongan belanja dan peningkatan pendapatan. “Kami akan memeriksanya dan memastikan bahwa semua program yang kami pilih dilindungi.”

Meskipun kelompok-kelompok payung Yahudi telah menyatakan pandangan liberalnya dalam melindungi pengeluaran untuk layanan sosial, yang mendapat manfaat dari program yang dijalankan oleh badan-badan layanan sosial konstituen dari federasi Yahudi, mereka enggan untuk menangani masalah pajak karena beberapa alasan, kata para pengamat. Banyak dari donor besar bagi sistem federal adalah anggota Partai Republik dan setuju dengan kebijakan partai mereka mengenai pajak. Selain itu, di Washington yang semakin terpolarisasi, dukungan terhadap kenaikan pajak dipandang memberi kesan adanya keberpihakan partisan terhadap Partai Demokrat.

JCPA berhasil mencapai konsensus mengenai pemotongan pajak era Bush pada tahun 2004 ketika mereka mengeluarkan resolusi yang menentang upaya legislatif untuk menjadikan pemotongan tersebut permanen. Sejak itu, JCPA tidak mempertimbangkan masalah ini.

Partai Demokrat di Capitol Hill mengatakan mereka ingin komunitas Yahudi mengaitkan dukungannya terhadap program layanan sosial dengan advokasi pertumbuhan pendapatan.

“Tidak ada cukup potongan amal yang dapat membuat perbedaan ketika Bubbe tidak bisa tinggal di rumah orang Ibrani,” kata seorang staf utama Partai Demokrat, yang berbicara tanpa mau disebutkan namanya.

Beberapa kelompok Yahudi liberal memberikan dukungan yang jelas terhadap pendirian Obama mengenai pajak.

Kepala Pusat Aksi Keagamaan Reformasi Yudaisme menulis kepada anggota Kongres awal bulan ini mendesak mereka untuk melindungi “program yang membantu kelompok paling rentan,” yang mencerminkan fokus JFNA. Namun surat dari Rabi David Saperstein, direktur RAC, juga menyatakan keprihatinan tentang kesenjangan ekonomi yang “semakin melebar” dan menyerukan berakhirnya pemotongan pajak pada orang-orang terkaya Amerika di era Bush.

“Mendapatkan pendapatan baru yang signifikan dari mereka yang memiliki kemampuan berkontribusi terbesar akan memungkinkan kita mencapai tujuan pengurangan defisit, merencanakan jalur fiskal yang lebih berkelanjutan, berinvestasi dalam upaya penciptaan lapangan kerja yang dibutuhkan perekonomian kita, dan melindungi program dan layanan yang diandalkan oleh keluarga. . ,” tulis Saperstein.

Dewan Nasional Wanita Yahudi pada hari Rabu mendesak anggotanya untuk menulis surat kepada Kongres meminta berakhirnya pemotongan pajak yang menguntungkan 2 persen orang berpenghasilan teratas.

“Mengamankan pendapatan baru harus menjadi prioritas untuk mencapai tujuan pengurangan defisit,” demikian isi surat organisasi tersebut.

Kelompok Yahudi liberal yang baru didirikan, Bend the Arc, telah menjadikan berakhirnya pemotongan pajak bagi orang-orang berpenghasilan tinggi sebagai agenda utama.

Bend the Arc baru-baru ini mendapatkan sekitar 300 tanda tangan dari pendeta Yahudi dalam sebuah surat kepada Kongres yang menyerukan agar pemotongan pajak atas pendapatan tahunan di atas $250.000 segera berakhir. Mereka juga mengadakan aula di seluruh negeri dan menyelenggarakan hari lobi minggu lalu.

Doug Mirell, anggota dewan direksi Bend the Arc, mengatakan dia melihat adanya disonansi antara menganjurkan pengeluaran untuk program domestik dan tetap bungkam mengenai pajak ketika dia menjadi pemimpin komunitas Yahudi yang melobi anggota parlemen negara bagian di California.

“Jika masyarakat akan mencari pendanaan pemerintah untuk mendukung layanannya yang sangat berharga, maka menjadi tugas kita yang mampu untuk membayar tarif pajak yang sepadan dengan layanan tersebut,” katanya.

Namun Fred Zeidman, penggalang dana utama Partai Republik yang merupakan mantan ketua American Holocaust Memorial Museum, mengatakan bahwa perdebatan tentang kenaikan pajak dan menentang pemotongan belanja tidak akan membantu. Kelompok-kelompok Yahudi, katanya, harus menerima dana pemerintah dan membiarkan para donor komunal menggali lebih dalam.

“Semua orang akan terkena dampaknya, termasuk kami,” kata Zeidman. “Kita harus menyadari bahwa kita adalah bagian dari solusi. Ini berarti kita semua harus menggali lebih dalam dan lembaga-lembaga kita harus lebih berbasis pada filantropi dibandingkan pajak.”

Rachel Goldberg, direktur kebijakan penuaan B’nai B’rith International, mengatakan bahwa kelompok Yahudi yang mengadvokasi pendanaan berkelanjutan untuk program domestik harus menyampaikan kepada donor mereka bahwa pertumbuhan pendapatan adalah elemen kunci. Namun dia mengakui bahwa keragaman pendapat di antara para konstituen organisasi-organisasi Yahudi mengenai masalah ini, yang kontras dengan dukungan mereka yang lebih seragam terhadap Israel, membuat sulit bagi mereka untuk mengembangkan konsensus.

“Ini jelas merupakan hal yang lebih menantang karena organisasi-organisasi Yahudi pada umumnya tidak memiliki kelompok anti-Zionis, namun kita memiliki anggota Partai Republik dan Demokrat, kita memiliki orang-orang yang liberal dalam isu-isu dalam negeri, orang-orang yang pro-pajak dan anti-pajak. adalah,” katanya. “Kita harus menyampaikan argumen ini, Anda mungkin memilih Obama, Anda mungkin menyukai (Ketua DPR John) Boehner, tapi ini soal apakah kita ingin melanjutkan jaring pengaman yang telah kami sediakan, untuk memastikan pengentasan kemiskinan yang terbaik. program yang pernah dibuat, teruslah berjalan.”

Secara bertanggung jawab menutupi masa yang penuh gejolak ini

Sebagai koresponden politik The Times of Israel, saya menghabiskan hari-hari saya di parlemen Knesset, berbicara dengan para politisi dan penasihat untuk memahami rencana, tujuan dan motivasi mereka.

Saya bangga dengan liputan kami mengenai rencana pemerintah untuk merombak sistem peradilan, termasuk ketidakpuasan politik dan sosial yang mendasari usulan perubahan tersebut dan reaksi keras masyarakat terhadap perombakan tersebut.

Dukungan Anda melalui Komunitas Times of Israel bantu kami terus memberikan informasi yang benar kepada pembaca di seluruh dunia selama masa penuh gejolak ini. Apakah Anda menghargai liputan kami dalam beberapa bulan terakhir? Jika ya, silakan bergabunglah dengan komunitas ToI Hari ini.

~ Carrie Keller-Lynn, Koresponden Politik

Ya, saya akan bergabung

Ya, saya akan bergabung
sudah menjadi anggota? Masuk untuk berhenti melihatnya

Anda adalah pembaca setia

Kami sangat senang Anda membaca X Artikel Times of Israel dalam sebulan terakhir.

Itu sebabnya kami memulai Times of Israel sebelas tahun yang lalu – untuk menyediakan liputan yang wajib dibaca tentang Israel dan dunia Yahudi kepada pembaca cerdas seperti Anda.

Jadi sekarang kami punya permintaan. Tidak seperti outlet berita lainnya, kami belum menyiapkan paywall. Namun karena jurnalisme yang kami lakukan mahal, kami mengundang para pembaca yang menganggap The Times of Israel penting untuk membantu mendukung pekerjaan kami dengan bergabung Komunitas Times of Israel.

Hanya dengan $6 sebulan, Anda dapat membantu mendukung jurnalisme berkualitas kami sambil menikmati The Times of Israel IKLAN GRATISserta akses konten eksklusif hanya tersedia untuk anggota komunitas Times of Israel.

Terima kasih,
David Horovitz, editor pendiri The Times of Israel

Bergabunglah dengan komunitas kami

Bergabunglah dengan komunitas kami
sudah menjadi anggota? Masuk untuk berhenti melihatnya


game slot pragmatic maxwin

By gacor88