Ketua Liga Arab akan bertemu dengan Abbas di Ramallah pada hari Sabtu

Setelah beberapa minggu perencanaan, ketua Liga Arab, Nabil Elaraby, akan datang ke Ramallah pada hari Sabtu. Kunjungannya yang dijadwalkan dianggap sebagai kunjungan “yang pertama” oleh para menteri kelompok tersebut, menurut sumber berita Palestina, Ma’an.

Elaraby dan Presiden Otoritas Palestina Mahmoud Abbas akan membahas krisis utang jutaan dolar yang dialami Otoritas Palestina, yang semakin meluas menyusul keputusan Israel untuk tidak menyerahkan pendapatan pajak Otoritas Palestina dan pembayaran terkait lainnya setelah keberhasilan upaya Palestina untuk PBB pada bulan November. Gagasan yang didorong oleh Liga Arab adalah penciptaan jaring pengaman keuangan sekitar $100 juta untuk membantu Otoritas Palestina mengatasi masalah arus kasnya.

Kunjungan Elaraby juga dihadirkan sebagai tur solidaritas setelah status Palestina baru ditingkatkan menjadi negara pengamat non-anggota di PBB.

Menteri Luar Negeri Mesir, Mohammed Kamel Amr, yang saat ini berada di Moskow, dilaporkan akan bergabung dengan kedua pemimpin di Ramallah, serta Menteri Luar Negeri Yordania, Nasser Judeh. Menurut sumber media Arab Al-Quds Al-Arabi, menteri luar negeri negara anggota liga lainnya dilaporkan dilarang datang oleh Amerika Serikat.

“Perjalanan hari Sabtu awalnya dijadwalkan untuk delegasi menteri luar negeri Arab, namun sekretariat hanya mendapat persetujuan dari Israel untuk ketua Liga dan menteri Yordania dan Mesir,” kata seorang Pernyataan media Yordania Dikeluarkan pada hari Kamis.

Namun, kepala perunding PLO Saeb Erekat mengatakan kepada Haaretz bahwa rumor bahwa menteri luar negeri dilarang masuk adalah salah.

Kunjungan Elaraby ke Muqata’a (kompleks kepresidenan di Ramallah) adalah tur penting pertama dalam beberapa bulan terakhir. Seorang pejabat Palestina yang tidak disebutkan namanya mengatakan kepada Haaretz bahwa kunjungan Elaraby penting karena adanya persimpangan sensitif dalam konflik Israel-Palestina saat ini – yaitu status baru PA di PBB, rencana perluasan pemukiman Israel dan krisis fiskal yang mengancam Palestina.

Sheikh Hamad bin Khalifa al-Thani, emir Qatar, juga dilaporkan berencana untuk menduduki kursi kekuasaan di Tepi Barat pada bulan mendatang. Dia melakukan kunjungan bersejarah ke Jalur Gaza pada bulan Oktober. Selama perjalanan itu, ia mendesak Fatah pimpinan Abbas dan Hamas untuk mengesampingkan perbedaan mereka dan bersatu kembali.

Anda adalah pembaca setia

Kami sangat senang Anda membaca X Artikel Times of Israel dalam sebulan terakhir.

Itu sebabnya kami memulai Times of Israel sebelas tahun yang lalu – untuk menyediakan liputan yang wajib dibaca tentang Israel dan dunia Yahudi kepada pembaca cerdas seperti Anda.

Jadi sekarang kami punya permintaan. Tidak seperti outlet berita lainnya, kami belum menyiapkan paywall. Namun karena jurnalisme yang kami lakukan mahal, kami mengundang para pembaca yang menganggap The Times of Israel penting untuk membantu mendukung pekerjaan kami dengan bergabung Komunitas Times of Israel.

Hanya dengan $6 sebulan, Anda dapat membantu mendukung jurnalisme berkualitas kami sambil menikmati The Times of Israel IKLAN GRATISserta akses konten eksklusif hanya tersedia untuk anggota komunitas Times of Israel.

Terima kasih,
David Horovitz, editor pendiri The Times of Israel

Bergabunglah dengan komunitas kami

Bergabunglah dengan komunitas kami
sudah menjadi anggota? Masuk untuk berhenti melihatnya


game slot online

By gacor88