Partai-partai kiri-tengah sedang mempertimbangkan untuk bekerja sebagai blok melawan Netanyahu setelah pemilu

Tiga partai kiri-tengah terkemuka – Partai Buruh yang dipimpin oleh Shelly Yachimovich, Hatnua yang dipimpin oleh Tzipi Livni, dan Yesh Atid yang dipimpin oleh Yair Lapid – sedang menjajaki kemungkinan untuk bekerja sama setelah pemilu 22 Januari untuk mencoba mencegah pemimpin Likud-Beytenu Benjamin Netanyahu mempertahankan jabatan perdana menteri, atau setidaknya untuk memegang kendali sekuat mungkin dalam negosiasi koalisi dengannya.

Upaya untuk menggabungkan setidaknya beberapa partai kiri-tengah kandas beberapa minggu sebelum batas waktu penyerahan daftar partai untuk pemilu awal bulan ini. Tawaran untuk membentuk aliansi Partai Buruh-Hatnua mengalami beberapa kemajuan, namun gagal karena Yachimovich dan Livni ingin memimpin aliansi tersebut.

Namun jajak pendapat menunjukkan penurunan bertahap dalam dukungan terhadap Partai Likud-Beytenu yang dipimpin Netanyahu – dan indikasi samar pertama bahwa sebagian suara di seluruh spektrum politik mungkin berpindah dari kanan ke kiri – telah memicu pembicaraan tentang kemungkinan adanya kelompok kiri-tengah pasca pemilu.

Pada titik ini, jajak pendapat tidak mendukung gagasan bahwa kelompok kiri-tengah dapat menang dalam pemilu, namun para aktivis melihat Netanyahu tergelincir, dan percaya bahwa kelompok kiri-tengah mungkin memiliki pengaruh yang lebih besar daripada yang diperkirakan beberapa minggu lalu.

Livni mengatakan pada hari Jumat bahwa setelah pemilu dia akan “mencoba menciptakan sebuah front dengan mitra lain yang memiliki pandangan dunia yang sama… dengan kebutuhan untuk menggantikan Netanyahu.”

Berita Channel 2 melaporkan kontak antara Partai Buruh dan Hatnua pada Jumat malam dan mengindikasikan bahwa Yesh Atid juga tertarik pada kemungkinan kerja sama melawan Netanyahu setelah pemilu, meskipun mengutip sumber Yesh Atid yang mengejek bahwa Livni – yang merupakan anggota Knesset pergi ketika dia kehilangan kepemimpinan partai Kadima awal tahun ini – kemungkinan besar akan membentuk kembali politik setelah pemungutan suara.

Secara khusus, ada tiga bidang yang sedang dibahas di mana blok kiri-tengah dapat bekerja sama, kata sumber pada hari Jumat. Mereka sepakat untuk tidak merekomendasikan Netanyahu membentuk koalisi berikutnya ketika, setelah penghitungan suara, presiden meminta untuk menyebutkan nama pemimpin partai yang ingin mereka jadikan perdana menteri. Secara tidak simbolis dan lebih praktis, mereka dapat bertindak sebagai satu blok dalam negosiasi koalisi – menyetujui apakah akan bergabung atau tidak dalam koalisi yang dipimpin oleh Netanyahu, dengan harapan mendapatkan persyaratan yang lebih baik dan mendapatkan pengaruh yang lebih besar. Dan mereka bisa bertindak sebagai semacam “faksi super” di Knesset.

Tanda-tanda munculnya energi baru di kalangan kiri-tengah setidaknya sebagian merupakan akibat dari merosotnya dukungan terhadap Likud-Beytenu yang dipimpin Netanyahu – dari 44 kursi dalam jajak pendapat pada bulan Oktober, menjadi 35 dan bahkan 33 kursi dalam jajak pendapat akhir pekan ini.

Yisrael Beytenu dari Partai Likud dan Avigdor Liberman mencalonkan diri dalam daftar gabungan dalam pemilu. Dalam pemilu terakhir, mereka memenangkan 42 kursi – 27 kursi untuk Partai Likud dan 15 kursi untuk Yisrael Beytenu. Ketika mereka mengumumkan merger pada bulan Oktober, ahli strategi politik AS Arthur Finkelstein memperkirakan daftar gabungan tersebut akan memperoleh “setidaknya 42” kursi, namun ia memperkirakan akan ada “tiga hingga lima kursi lagi”.

Sebagian besar “suara yang hilang” dalam jajak pendapat baru-baru ini diraih oleh partai Rumah Yahudi yang lebih bergaris keras.

Namun dalam jajak pendapat yang dirilis Jumat oleh Yedioth Ahronoth, blok elektoral sayap kanan pimpinan Netanyahu disurvei hanya memiliki keunggulan 4 kursi dibandingkan partai kiri-tengah dan partai-partai Arab.

Jajak pendapat tersebut memberi Partai Likud-Beytenu 33 kursi, Partai Buruh 17 kursi, dan Rumah Yahudi 12 kursi. Yesh Atid dari Lapid, Hatnua dan Shas dari Livni semuanya seri di angka 11.

Jajak pendapat akhir pekan menunjukkan bahwa partai kiri-tengah lainnya, Kadima, yang merupakan partai terbesar di Knesset terakhir dengan 28 kursi, kini tidak masuk Knesset sama sekali, atau hanya memperoleh dua kursi.

Anda adalah pembaca setia

Kami sangat senang Anda membaca X Artikel Times of Israel dalam sebulan terakhir.

Itu sebabnya kami memulai Times of Israel sebelas tahun yang lalu – untuk menyediakan liputan yang wajib dibaca tentang Israel dan dunia Yahudi kepada pembaca cerdas seperti Anda.

Jadi sekarang kami punya permintaan. Tidak seperti outlet berita lainnya, kami belum menyiapkan paywall. Namun karena jurnalisme yang kami lakukan mahal, kami mengundang para pembaca yang menganggap The Times of Israel penting untuk membantu mendukung pekerjaan kami dengan bergabung Komunitas Times of Israel.

Hanya dengan $6 sebulan, Anda dapat membantu mendukung jurnalisme berkualitas kami sambil menikmati The Times of Israel Bebas IKLANserta akses konten eksklusif hanya tersedia untuk anggota komunitas Times of Israel.

Terima kasih,
David Horovitz, editor pendiri The Times of Israel

Bergabunglah dengan komunitas kami

Bergabunglah dengan komunitas kami
sudah menjadi anggota? Masuk untuk berhenti melihatnya


sbobet terpercaya

By gacor88