Apakah Rumah Yahudi dipimpin oleh seorang ekstremis liberal modern?

RAANANA, Israel (AP) – Pemimpin baru yang karismatik dari kelompok sayap kanan Yahudi Israel memperoleh banyak suara dari partai perdana menteri, menurut jajak pendapat menjelang pemilu 22 Januari, dan jika tren ini terus berlanjut, maka teknologi tinggi jutawan dan mantan komando bisa muncul sebagai suara yang kuat menentang negara Palestina.

Meskipun Naftali Bennett, putra imigran Amerika berusia 40 tahun, adalah seorang penganut agama klasik, dan merasa nyaman dengan pemukiman yang ia perjuangkan, ia mampu menggunakan latar belakang militer dan kewirausahaannya untuk memperluas daya tariknya ke kalangan sekuler juga. Rumahnya yang luas dan modern di Raanana, pinggiran kota kelas atas Tel Aviv, sangat jauh dari perbukitan tandus milik para pemukim Tepi Barat yang menjadi tulang punggung pendukungnya.

“Dia terlihat sangat modern, dia berbicara dengan sangat bebas, namun pesan-pesannya sangat ekstrim”

Jajak pendapat menunjukkan partai Rumah Yahudi yang dipimpinnya menjadi partai terbesar ketiga di parlemen mendatang, di belakang blok Likud-Yisrael Beitenu yang dipimpin Netanyahu dan Partai Buruh yang berhaluan tengah. Ketika partai Bennett memperoleh kekuatan, mereka terus menggerogoti kepemimpinan Netanyahu yang masih kuat. Beberapa tindakan Netanyahu baru-baru ini, termasuk lonjakan pengumuman pembangunan permukiman, dikaitkan dengan “faktor Bennett.”

Secara filosofis, Bennett dan partainya akan dengan mudah masuk ke dalam pemerintahan garis keras seperti yang diharapkan oleh Netanyahu, meskipun pendatang baru dalam politik dan pemimpin Israel – mantan bos dan mentor politiknya – memiliki sejarah pertikaian yang semakin dalam di masa lalu. . pekan.

Kampanye Bennett menghidupkan musim pemilu yang membosankan. Partai Rumah Yahudi saat ini mempunyai lima kursi di parlemen yang beranggotakan 120 orang, namun jajak pendapat sejak Bennett mengambil alih kepemimpinan menunjukkan bahwa partai tersebut bisa memenangkan hingga 15 kursi dalam pemilu tersebut. Bennett mengatakan tujuannya adalah untuk memperluas basis partainya dengan menarik pemilih yang berhaluan tengah dan sekuler serta dukungan tradisional dari pemukim dan pendukung mereka.

Namun, pesan politiknya tidak terdengar penting.

“Posisi saya sangat jelas: Saya tidak pernah menyembunyikan fakta bahwa saya dengan tegas menentang negara Palestina di negara kami,” kata Bennett kepada The Associated Press dalam sebuah wawancara telepon. Dalam terminologi kelompok garis keras yang taat beragama, “tanah kami” tidak hanya berarti Israel, tetapi juga Tepi Barat dan Jalur Gaza, yang diharapkan oleh Palestina untuk dijadikan negara masa depan mereka, dengan Yerusalem Timur sebagai ibu kotanya.

Bennett bangga dengan kampanyenya yang terus terang dan menuduh politisi lain – termasuk Netanyahu – “bermuka dua”.

Bennett, ayah dari empat anak, juga memiliki citra yang mungkin lebih cocok bagi para hipster Tel Aviv yang ingin ia targetkan: Sukses dalam hal sekuler.

“Posisi saya sangat jelas: Saya tidak pernah menyembunyikan fakta bahwa saya dengan tegas menentang negara Palestina di negara kami.”

Setelah bertugas di unit komando elit Sayeret Matkal, Bennett menghasilkan banyak uang di dunia teknologi tinggi yang sebagian besar sekuler. Pada tahun 1999, ia ikut mendirikan Cyota, sebuah perusahaan perangkat lunak anti-penipuan yang ia jual ke RSA Security yang berbasis di AS seharga $145 juta pada tahun 2005. Dia mengatakan dia tinggal di Raanana, bukan di pemukiman, karena “alasan pribadi” yang tidak ditentukan.

“Ada kesenjangan besar antara tampilan dan isinya,” kata Amnon Abramovitch, komentator politik veteran untuk Channel 2 TV Israel. “Dia terlihat sangat modern, dia berbicara dengan sangat bebas, namun pesan-pesannya sangat ekstrim.”

Kolumnis politik Sima Kadmon mengatakan citra Bennett yang bersih, kekeluargaan, dan gaya hidup modern membutakan sebagian pendukungnya terhadap posisi garis kerasnya.

“Banyak pemuda dan pemudi sekuler yang terjerumus ke dalam perangkap madu tersebut,” tulisnya.

Bennett menolak tuduhan tersebut, dengan mengatakan bahwa pandangannya jelas dan sangat hawkish: Dia menentang negara Palestina, pencabutan pemukiman dan konsesi teritorial yang dianggap perlu oleh sebagian besar dunia untuk perdamaian. Dia memaparkan rencana yang menyerukan aneksasi sebagian besar wilayah Tepi Barat yang saat ini dikuasai Israel.

“Saya mengatakan hal yang sama ke mana pun saya pergi,” tegasnya. “Kesalahannya adalah mengkategorikan saya sebagai orang yang ekstrim.”

Pemimpin partai Yahudi Naftali Bennett berbicara pada konferensi pers di Petah Tikva pada hari Sabtu. (kredit foto: Yehoshua Yosef/Flash90)

Setelah menjual Cyota, Bennett beralih ke politik dan menjabat sebagai kepala staf Netanyahu selama dua tahun. Mereka berpisah setelah perselisihan misterius yang tidak akan dibicarakan oleh Netanyahu, namun media Israel memiliki hubungan dengan istri Netanyahu, Sara, yang memiliki pengaruh besar terhadap lingkaran dalam perdana menteri.

Dia dan Netanyahu kembali berselisih ketika Bennett, yang saat itu menjadi pemimpin kelompok pemukim arus utama, menentang keras keputusan Netanyahu pada akhir tahun 2009 yang menunda pembangunan permukiman selama 10 bulan dalam upaya yang dipimpin AS untuk mendorong warga Palestina agar mengikuti perundingan perdamaian baru.

Tahun ini, ia mengambil posisi di kancah politik nasional. Dua bulan yang lalu, ia merebut kepemimpinan partai Rumah Yahudi yang setia dari pemimpinnya yang tidak memiliki kulit berwarna dan berupaya mengubah citra partai tersebut. Bennett membawa kampanyenya ke mana saja mulai dari pos-pos pemukiman terpencil di Tepi Barat hingga bar-bar trendi di Tel Aviv.

Strateginya berhasil, dan Rumah Yahudi mulai menang dalam pemilu.

Bukti bahwa Bennett adalah kekuatan politik yang patut diperhitungkan muncul minggu ini ketika acara komedi Israel yang paling banyak ditonton, “A Wonderful Country,” memperkenalkan karakter baru, iBennett: sebuah aplikasi ramah pengguna yang menampilkan penampilan Bennett yang tersenyum lebar menunjukkan apa yang dilakukan Bennett. menjadikannya ekstremis. penilaian politik – digambarkan sebagai kelemahan dalam sistem.

Netanyahu membalas setelah Bennett mengatakan kepada pewawancara TV pekan lalu bahwa dia secara pribadi lebih memilih masuk penjara daripada mematuhi perintah untuk mengusir pemukim Yahudi dari rumah mereka berdasarkan perjanjian damai, seperti yang terjadi ketika Israel menarik diri dari Jalur Gaza pada tahun 2005.

Perdana menteri memanggil ketiga stasiun TV besar Israel untuk melakukan wawancara domestik yang jarang terjadi dan mengumumkan bahwa siapa pun yang memberitakan pembangkangan di kalangan tentara tidak akan diterima di pemerintahan berikutnya. Kubu Netanyahu kemudian menindaklanjuti dengan kampanye poster dan iklan surat kabar yang menggambarkan Bennett sebagai orang yang tidak bertanggung jawab dan ekstremis.

Bennett mengatakan komentarnya diputarbalikkan, bahwa ia tidak mengkhotbahkan pembangkangan tetapi mengungkapkan pendapat pribadinya – pendapat yang sangat sejalan dengan kelompok sayap kanan, yang telah mengalami trauma dengan penarikan diri dari Gaza.

“Saya pikir orang-orang mencari kebenaran dan tertarik pada orang-orang nyata yang berbicara setinggi mata, meskipun terkadang mereka melakukan kesalahan,” katanya. “Itu adalah komentar yang disayangkan, tapi selain perang, saya rasa perdana menteri tidak akan pernah menghubungi semua stasiun TV sekaligus. Masyarakat tidak mempercayai putaran ini dan sepenuhnya menolaknya.”

Meskipun ada konflik kampanye, Bennett menegaskan dia bisa bekerja sama dengan Netanyahu.

“Pertanyaannya adalah siapa yang akan berada di sisinya,” katanya. “Netanyahu akan mengemudikan bus, tapi saya menolak karena dia sendiri yang berada di belakang kemudi. Saya akan berada di sana untuk membantu kemudi dan mempengaruhi ke mana arahnya.”

Hak Cipta 2012 Associated Press.


sbobet88

By gacor88