Reporter mode membuat Hasidim dari Brooklyn lebih besar

NEW YORK (JTA) — Apa yang akan terjadi jika seorang jurnalis sekuler yang cantik, berpendidikan, mengalami perpisahan yang mengerikan, putus cinta, dan akhirnya tinggal bersama mantan rabi ateis yang berlatih jujitsu di lingkungan Hasid di Brooklyn?

Jadi pergi yang lucu”Rabi Jujitsu dan Pirang Tak Bertuhan”sebuah buku baru oleh Rebecca Dana, reporter mode yang tidak puas untuk Daily Beast yang terpaksa mencari perlindungan di Crown Heights semata-mata karena harga sewanya yang terjangkau.

Cerdas dan menggigit, buku itu menjelaskan apa yang terjadi ketika aspirasi Dana tiba-tiba runtuh dan bagaimana dunia Chabad-Lubavitch membantunya bangkit kembali.

Dana menulis dengan gaya yang mirip dengan David Sedaris, prosanya dibumbui dengan anekdot lucu tentang pelajaran bat mitzvah, masa kecilnya yang sepi di Pittsburgh, dan pencarian jejak kemanusiaan di dunia pembunuhan Daily Beast milik Tina Brown.

Buku ini tidak menawarkan peta jalan menuju pertumbuhan spiritual atau penemuan diri, tetapi memberikan satu paradigma tentang bagaimana generasi yang dibesarkan dalam lamunan Nora Ephron dan Carrie Bradshaw dapat menemukan makna di luar kehidupan sepatu, pesta, dan bacon.

Bisakah Anda memberi kami elevator pitch cepat tentang apa buku itu?

Dan: Buku itu adalah sembilan bulan saya tinggal di komunitas Lubavitch Hasid di Crown Heights, Brooklyn. Saya adalah teman sekamar dengan seorang rabi ultra-ortodoks berusia 30 tahun yang bermain bass, berlatih jujitsu, dan murtad saat bekerja sebagai reporter mode untuk Tina Brown. Buku ini mengontraskan, dan dalam beberapa kasus membandingkan, dua dunia yang sangat berbeda ini yang secara geografis saling berhadapan.

“Saya datang dari Pittsburgh ke New York dengan gagasan yang sangat jelas tentang orang yang saya inginkan,” kata Dana. (Terry Gruber melalui JTA)

Di satu sisi saya berbicara tentang jenis dunia media dan mode Manhattan yang glamor dan glamor, dan di sisi lain dunia Brooklyn yang sangat tradisional dan sangat religius ini. Hanya setengah jam di kereta bawah tanah yang memisahkan mereka, namun mereka sangat berbeda. Ini adalah kisah ‘pasangan aneh’ yang lucu tentang hidup saya dengan rabi ini, dari semua orang, dan pertukaran budaya kami: Dia akan mengundang saya ke makan malam Shabbat dan acara komunitas karena saya ingin tahu tentang kehidupan yang mereka jalani, dan saya , pada gilirannya, akan membawanya ke pemutaran perdana film dan acara di Manhattan karena dia ingin tahu tentang kehidupan sekuler.

Buku ini memiliki judul yang sangat sarat dan bisa menyesatkan bagi siapa saja yang mencari buku seni bela diri, buku agama atau buku fashion. Mengapa judulnya rumit?

Setelah saya menulis proposal buku setebal 90 halaman, agen sastra saya menyuruh saya untuk membuat judul. Saya menyarankan banyak milquetoasty, hal-hal netral. Saya tinggal di Crown Street di Brooklyn, jadi saya menyarankan agar saya menyebutnya “Crown Street”, dan agen saya menolak semua saran sastra. Akhirnya saya menyarankan untuk menyebutnya “Jujitsu Rabbi and the Godless Blonde”, yang menurut saya adalah versi literal yang paling konyol. Dan mereka berkata, “Sebenarnya, ya!” Ini agak seteguk, saya tahu, tapi itu juga membuatnya menonjol. Saya harap ini menunjukkan humor dari buku ini tetapi juga akan dianggap serius.

Bisakah Anda memberi tahu kami tentang perjuangan Anda di buku?

Saya datang dari Pittsburgh ke New York dengan gagasan yang sangat jelas tentang orang yang saya inginkan. Saya memiliki masa kanak-kanak yang sangat kesepian dan menyedihkan, dan bagian dari apa yang membuat saya terus maju adalah fantasi menjadi orang seperti ini ketika saya dewasa. Fantasi datang dari buku dan majalah yang saya baca, film yang saya tonton dan budaya yang saya serap sebagai anak tunggal, dan saya jatuh cinta pada visi khusus kehidupan orang dewasa di New York. Dan itu terkait dengan siapa saja yang ingin menjalani kehidupan yang glamor, di mana Anda kurus dan cantik dan Anda pergi ke pesta-pesta besar dan Anda memakai sepatu yang bagus.

Ini adalah fantasi terkenal yang ditulis oleh penulis seperti Carrie Bradshaw dan Nora Ephron, dan saya memimpikan versi kehidupan ini. Saya sangat dekat dengan mimpi imajiner ini, saya hampir menjalani hidup saya seperti yang ditulis Carrie Bradshaw, dan setelah saya mengalami perpisahan yang mengerikan, hal yang saya temukan adalah bahwa semua hal ini tidak membuat saya tidak membuat saya bahagia. . Ada ketidakpuasan tingkat rendah yang saya rasakan, dan semua hal ini tidak menambah kehidupan sempurna yang saya pikir akan saya jalani.

Saya terus menunggu buku itu memiliki kesimpulan religius atau momen penemuan diri. Mengapa Anda tidak membicarakannya?

Saya pikir ada dorongan dalam menulis buku seperti ini untuk mendapatkan jawaban yang mudah untuk berbagai hal, untuk pergi ke suatu tempat dan kemudian mendapatkan solusi yang mudah untuk sesuatu. Saya ingin buku ini terasa otentik tanpa ampun, dan sebenarnya, saya melihat bagian dari komunitas yang membuat saya merasa iri, tetapi saya tidak merasakan pelukan yang mudah dari Chabad atau keinginan apa pun untuk berada di komunitas itu. Banyak pengalaman saya di komunitas Chabad membantu saya menyadari apa yang telah saya lewatkan lebih dari menawarkan saya jalan yang jelas menuju solusi. Saya pikir banyak buku mencoba membuat solusi secara artifisial, dan saya pikir ini akan menjadi jalan keluar yang mudah.

“Saya mencoba memberikan gambaran yang adil hingga murah hati tentang seperti apa kehidupan di komunitas (Hasidik),” kata Dana tentang buku barunya.

Buku tersebut berbicara banyak tentang komunitas Chabad, mulai dari peran gender hingga mengutip Lubavitcher Rebbe. Apakah Anda melakukan banyak penelitian, atau apakah itu pengamatan Anda sendiri?

Saya melakukan penelitian. Saya ingin menekankan bahwa ini bukanlah buku rekaman tentang Chabad. Saya tidak ingin ada yang mengira saya telah melakukan penelitian ekstensif tentang Chabad. Saya banyak berbicara dengan teman sekamar rabbi saya, dan saya juga membaca buku yang bagus, “Tentara Rebbe.” Saya juga membaca publikasi lokal dan berbicara dengan beberapa orang di masyarakat. Juga, ketika saya mengutip Lubavitcher Rebbe, saya mendapatkannya dari pamflet. Selalu ada pamflet yang beredar di sekitar lingkungan, dan saya membacanya dengan minat umum pada apa yang mereka katakan.

Apakah menurut Anda buku Anda akan menyinggung komunitas Chabad?

Saya tidak tahu. Saya harap tidak. Saya pikir ini adalah penggambaran yang adil dari pengalaman yang saya miliki di sana, dan saya mencoba untuk menyajikan gambaran yang adil dan murah hati tentang seperti apa kehidupan di komunitas. Tapi ini benar-benar buku tentang selusin orang yang berinteraksi dengan saya di sana.

Dalam buku itu Anda berbicara tentang pergi ke program keagamaan di komunitas Chabad. Bagaimana pengalaman itu?

Saya pergi ke program yang sangat bagus bernama Yeshivication yang dijalankan oleh sebuah organisasi di Crown Heights bernama Machon Chana. Mereka sangat manis dan ramah kepada saya, meskipun saya bukan anggota sekolah yang khas. Pada titik ini dalam hidup saya, banyak hal mungkin berubah, tetapi pandangan saya tentang Yudaisme dan peran yang dimainkannya dalam hidup saya cukup mapan. Saya tahu dengan masuk ke kelas Chabad bahwa saya tidak akan tiba-tiba menjadi orang yang beriman. Saya tidak akan pergi ke shul, dan saya tidak akan menjadi seorang Yahudi yang taat.

Saya akui bahwa ada beberapa prasangka di sekolah: Saya selalu memiliki bias terhadap orang Yahudi yang lebih religius. Saya orang Yahudi, dan saya hidup di dunia Yahudi Manhattan yang sekuler dan tercerahkan, dan saya pikir banyak dari kita secara naluriah merasa sedikit malu dengan orang-orang yang lebih tradisional yang tinggal di seberang jembatan. Bagi saya, mereka tampak membatasi dan menghina wanita; sepertinya dari era lain. Ketika saya pindah ke sana, saya takut pada mereka pada awalnya, dan saya benar-benar menghakimi. Tapi semakin aku mengenal mereka, aku jadi penasaran siapa mereka sebenarnya. Saya melakukan Yeshivication bukan karena saya pikir itu akan mengubah saya menjadi seorang Yahudi yang percaya dan taat, tetapi karena saya pikir itu akan mengajari saya tentang siapa orang-orang ini. Dan salah satu hal yang saya dapatkan dari berada di Crown Heights adalah penemuan kemanusiaan di masyarakat. Saya membuat generalisasi yang cepat dan tidak adil tentang mereka.

Menengok ke belakang, apakah Anda melihat waktu Anda di komunitas Chabad sebagai bagian dari perjalanan spiritual Anda?

Saya tidak yakin apakah saya akan menyebutnya sebagai perjalanan spiritual, tetapi tinggal di Crown Heights telah mengubah hidup saya sepenuhnya. Saya orang yang sama sekali berbeda. Secara lahiriah, hidup saya mungkin terlihat sangat mirip, tetapi sekarang saya mencoba untuk menjadi orang yang lebih baik dan menghargai komunitas dan kemanusiaan, seperti yang Chabad bantu saya lihat.

Pengalaman itu menyadarkan saya bahwa ada komponen pelayanan yang hilang dalam hidup saya. Sulit untuk menarik kesimpulan linier, tetapi saya dapat mengatakan bahwa berada di komunitas itu membantu saya melihat bahwa pekerjaan yang saya lakukan sebelumnya tidak cukup. Sekarang saya berusaha sedikit lebih keras untuk menjadi orang yang lebih baik, dan saya lebih berorientasi pada keluarga daripada sebelumnya. Tapi seperti yang saya katakan, buku ini bukan tentang menemukan jawaban yang mudah.


judi bola terpercaya

By gacor88