Dunia merenungkan pemenang yang kalah dan slide yang absen

Kebuntuan yang tampak antara blok Ortodoks sayap kanan dan blok Arab kiri-tengah mendominasi liputan pers internasional tentang pemilihan Knesset hari Selasa. Selain menggambarkan kesulitan yang diperkirakan akan dihadapi Perdana Menteri Benjamin Netanyahu dalam upaya membentuk pemerintahan yang stabil mengingat hasil yang luar biasa dari daftar Likud-Beytenu-nya, banyak koresponden yang berbasis di Israel juga berfokus pada keberhasilan mengejutkan dari sentris Yesh Atid. partai dan fakta bahwa partai sayap kanan Rumah Yahudi pada akhirnya jauh dari harapan.

“Memenangkan pemilihan adalah satu hal, mampu memerintah adalah hal lain,” tulis French Le Monde, menambahkan bahwa Netanyahu, yang daftarnya memenangkan 31 dari 120 kursi Knesset, “dilemahkan secara paradoks” dari jajak pendapat datang Kerugian besar Likud-Beytenu terutama disebabkan oleh hubungan Netanyahu dengan mantan menteri luar negeri yang “merepotkan” Avigdor Liberman, kata surat kabar itu.

Semua surat kabar setuju bahwa Netanyahu, sebagai kepala faksi terbesar di Knesset, akan menjadi yang pertama untuk membentuk pemerintahan. Tapi seperti apa sebenarnya koalisi itu akan menjadi subjek banyak spekulasi. “Meskipun mitra alami Netanyahu adalah partai sayap kanan dan agama yang lebih kecil, dia kemungkinan akan tertarik untuk memasukkan Yesh Atid dan mungkin Hatnua, yang dipimpin oleh mantan menteri luar negeri Tzipi Livni dan memenangkan tujuh kursi,” tulis Harriet Sherwood dari Guardian. . “Namun, desakan Livni untuk kembali ke negosiasi yang berarti dengan Palestina dapat menghalangi Netanyahu untuk mengundangnya bergabung dengannya.”

Dalam artikel terpisah yang berfokus pada Lapid, Sherwood menggambarkan calon raja politik Israel yang baru sebagai orang dengan “halus, ketampanan, sikap santai, senyum menawan”.

“Lapid mengarahkan partai barunya menjauh dari kebijakan luar negeri dan proses perdamaian Israel-Palestina, hanya membuat seruan samar untuk dimulainya kembali pembicaraan sambil bersikeras bahwa Yerusalem tidak akan pernah terbagi sebagai ibu kota dua negara. Tapi sekarang dia mengakui bahwa Israel “menghadapi dunia yang cenderung mengucilkan kita karena kebuntuan dalam proses perdamaian,” tulisnya.

Foto Lapid ditampilkan secara mencolok di halaman beranda The New York Times pada Rabu pagi, di atas tajuk utama yang menyebut mantan penyiar televisi itu sebagai “pemimpin karismatik”.

“Dengan ketampanan dan sikap ramahnya, Yair Lapid telah lama menjadi selebritas dan simbol kesuksesan di sini, membangun pengikut yang kuat sebagai jurnalis terkemuka dan pembawa acara televisi populer,” tulis Isabel Kershner dari surat kabar tersebut. “Tetapi pada saat pemungutan suara ditutup di sini pada hari Selasa, jelas bahwa Tuan Lapid telah menemukan kembali dirinya sebagai salah satu pemimpin politik paling kuat di negara ini, memanfaatkan selebritasnya dan pesan populis yang bergema.”

Melaporkan tentang “pemilihan malas” untuk Netanyahu, kepala biro surat kabar Yerusalem, Jodi Rudoren, menulis bahwa hasil pemilihan adalah “teguran yang rendah hati” kepada “tim konservatif” perdana menteri.

Sydney Morning Herald juga melaporkan bahwa Netanyahu mengalami “pukulan berat” pada jajak pendapat dan mengutip para ahli Israel sebagai “sudah memperkirakan bahwa koalisi apa pun yang mungkin dibentuk oleh Netanyahu akan terlalu rapuh untuk bertahan selama empat tahun penuh dan mengatakan negara dapat pergi ke tempat pemungutan suara lagi dalam 12 hingga 18 bulan ke depan.”

Pemerintah Israel berikutnya, jika bertahan, akan fokus pada isu-isu domestik, tulis surat kabar Ruth Pollard, tetapi “pada isu-isu kunci kebijakan luar negeri Iran dan solusi dua negara dengan Palestina-lah Mr. Netanyahu mungkin mendapati dirinya paling terkekang. .”

Der Spiegel dari Jerman memuat berita berjudul “Pemenang telah kalah”, yang juga meramalkan bahwa Netanyahu akan kesulitan membentuk koalisi. “Raja Bibi telah kalah … Netanyahu melebih-lebihkan dirinya sendiri,” tulis Julia Amalia Heyer dari surat kabar tersebut.

Dalam melaporkan hasil tak terduga dari “kampanye yang membosankan”, Frankfurter Allgemeine Zeitung berfokus pada kesuksesan Lapid yang mengecewakan, tetapi juga pada hasil yang sangat buruk bagi sayap kanan Israel. Kesuksesan Rumah Yahudi yang telah lama ditunggu menciptakan kesan bahwa Israel “bergerak lebih jauh ke kanan,” tulis koresponden Israel veteran surat kabar itu, Hans-Christian Roessler. “Tapi perkembangan beberapa tahun terakhir ini telah dihentikan untuk sementara waktu. Pemilih tampaknya lebih peduli pada isu-isu domestik, seperti biaya hidup yang tinggi dan reformasi undang-undang wajib militer, daripada nilai-nilai Yahudi dan pembangunan permukiman.”

Anda adalah pembaca setia

Kami sangat senang Anda membaca X Artikel Times of Israel dalam sebulan terakhir.

Itulah mengapa kami memulai Times of Israel sebelas tahun yang lalu – untuk memberikan pembaca yang cerdas seperti Anda liputan yang harus dibaca tentang Israel dan dunia Yahudi.

Jadi sekarang kami punya permintaan. Tidak seperti outlet berita lainnya, kami belum menyiapkan paywall. Tetapi karena jurnalisme yang kami lakukan mahal, kami mengundang pembaca yang menganggap penting The Times of Israel untuk membantu mendukung pekerjaan kami dengan bergabung Komunitas Zaman Israel.

Hanya dengan $6 sebulan, Anda dapat membantu mendukung jurnalisme berkualitas kami sambil menikmati The Times of Israel bebas IKLANserta akses konten eksklusif hanya tersedia untuk anggota komunitas Times of Israel.

Terima kasih,
David Horovitz, editor pendiri The Times of Israel

Bergabunglah dengan komunitas kami

Bergabunglah dengan komunitas kami
sudah menjadi anggota? Masuk untuk berhenti melihatnya


slot online pragmatic

By gacor88