Pemukim MK berupaya mengubah undang-undang penembakan di Tepi Barat

Seorang anggota Knesset dari partai Rumah Yahudi sayap kanan mendorong aturan yang lebih longgar bagi para pemukim di Tepi Barat, yang akan memungkinkan mereka untuk menembaki orang-orang yang mereka curigai merusak properti di permukiman Yahudi, Haaretz melaporkan pada hari Rabu.

Orit Struk, anggota Komite Konstitusi, Hukum dan Keadilan Knesset dan penduduk pemukiman Yahudi di Hebron, meminta komite tersebut untuk memperluas rancangan undang-undang ke Tepi Barat yang memungkinkan penduduk Israel membiarkan tembakan langsung terhadap tersangka penyusup dan pengacau. . “Dromi Act” menghapus tanggung jawab pidana dari orang yang menembakkan senjata api ke penyusup yang mereka curigai berniat menimbulkan kerugian materiil atau fisik.

Karena Tepi Barat secara resmi bukan bagian dari Israel, pemerintahan militer di sana mempunyai wewenang untuk membatasi penerapan hukum sipil.

Komite tersebut akan mengadakan sesi khusus minggu depan untuk meninjau aturan keterlibatan dalam penyelesaian dan menentukan kelayakan untuk mengadopsi tindakan tersebut. Dalam praktiknya, kata laporan itu, IDF membatasi aturan keterlibatan warga sipil Israel di Tepi Barat untuk membatasi kekerasan antara Yahudi dan Palestina.

Struk berpendapat bahwa ada kontradiksi antara aturan ketat yang diterapkan IDF terhadap pemukim dan aturan yang lebih lunak yang diterapkan di Jalur Hijau. Dia mencatat bahwa dia telah berbicara dengan pemukim yang dilarang menghalangi warga Palestina yang merusak properti mereka karena mereka tidak diizinkan menembak kecuali untuk membela diri.

“Ketika saya berbicara dengan kepala jaksa militer dan bertanya kepadanya mengapa ia memutuskan untuk membatasi kemampuan warga Tepi Barat untuk merespons dengan tembakan tajam meskipun faktanya hal itu diperbolehkan oleh hukum, ia menjawab bahwa itu adalah hak komandan militer. (di Tepi Barat) untuk membatasi apa yang diizinkan oleh hukum,” katanya.

Usulan Struk mendapat tentangan keras dari politisi sayap kiri.

“Para pemukim membutuhkan undang-undang Dromi untuk menembak warga Palestina? Mereka bisa melakukannya dengan baik tanpanya,” balas MK Issawi Farij (Meretz).

Anggota MK Michal Rozin (Meretz) menuduh Struck “mencoba membuat undang-undang Wild West yang ada di wilayah pendudukan.”

“Seolah-olah fakta bahwa para pemukim tinggal di tanah yang bukan milik mereka tidaklah cukup, dia kini ingin mereka bisa menembak warga Palestina secara legal,” kata Rozin.

Anda adalah pembaca setia

Kami sangat senang Anda membaca X Artikel Times of Israel dalam sebulan terakhir.

Itu sebabnya kami memulai Times of Israel sebelas tahun yang lalu – untuk menyediakan liputan yang wajib dibaca tentang Israel dan dunia Yahudi kepada pembaca cerdas seperti Anda.

Jadi sekarang kami punya permintaan. Tidak seperti outlet berita lainnya, kami belum menyiapkan paywall. Namun karena jurnalisme yang kami lakukan mahal, kami mengundang para pembaca yang menganggap The Times of Israel penting untuk membantu mendukung pekerjaan kami dengan bergabung Komunitas Times of Israel.

Hanya dengan $6 sebulan, Anda dapat membantu mendukung jurnalisme berkualitas kami sambil menikmati The Times of Israel IKLAN GRATISserta akses konten eksklusif hanya tersedia untuk anggota komunitas Times of Israel.

Terima kasih,
David Horovitz, editor pendiri The Times of Israel

Bergabunglah dengan komunitas kami

Bergabunglah dengan komunitas kami
sudah menjadi anggota? Masuk untuk berhenti melihatnya


SGP hari Ini

By gacor88