Pemilu Israel: Apa yang Baru Saja Terjadi?

Percayalah bahwa para pemilih di Israel akan memberikan hasil pemilu yang mengejutkan dan sangat rumit, yang merupakan akhir dari upaya demokrasi yang patut dicontoh dan memberdayakan. Berikut adalah beberapa petunjuk cepat untuk mengatasi kabut awal setelah pemungutan suara.

1. Israel tidak bergerak ke kanan

Hebatnya, mengingat ketidakstabilan lokal dan kekhawatiran Israel, blok sayap kanan menerima sedikit pukulan. Ini adalah blok sayap kanan yang lebih agresif, namun lebih kecil dan kurang mampu mencapai tujuan mereka sendiri. Sebaliknya, Israel bergerak sedikit ke tengah, seperti yang dicontohkan oleh debut luar biasa Yesh Atid karya Yair Lapid. Apa dampaknya bagi isu-isu utama regional, dan khususnya bagi interaksi dengan Palestina? Ya, itu tergantung pada sifat koalisinya. Dan untuk itu kita mungkin harus menunggu beberapa saat.

2. Netanyahu terpukul, tapi dia tetaplah pemenang… hampir pasti, dengan beberapa peringatan serius

Anda terjun ke dunia politik nasional karena Anda ingin memimpin negara Anda. Dan begitu Anda mencapai jabatan perdana menteri, Anda akan mengikuti pemilu berikutnya untuk tetap menjadi perdana menteri. Tampaknya itulah yang telah dicapai Netanyahu, kecuali jika hasil pemungutan suara tentara dan perubahan akhir lainnya dalam beberapa hari ke depan tidak akan mengubah perhitungan rumit Knesset yang merugikannya. Hal ini terjadi meskipun Netanyahu tidak terlalu populer dan menjadi kandidat yang sangat dikenal dalam pemilu di mana banyak pemilih jelas-jelas lebih menyukai kandidat yang segar, tidak berpengalaman, dan tidak ternoda. Hari Selasa adalah pemungutan suara untuk perubahan. Lusinan anggota Knesset yang duduk disingkirkan. Namun Netanyahu mengikuti arus tersebut, dan di sinilah dia lagi.

3. Namun Partai Likud yang dipimpinnya adalah pecundang besar

Likud memegang 27 kursi di Knesset terakhir. Sekarang hanya ada 20 dari 31 faksi Likud-Beytenu yang masuk. Bersiaplah untuk menghadapi banyak kepahitan di Partai Likud. Banyak tuduhan. Kemitraan dengan Avigdor Liberman berarti Netanyahu memimpin faksi terbesar, jadi ini lucu baginya. Namun Partai Likud kalah dalam suara sayap kanan dari Partai Yahudi yang dipimpin Naftali Bennett, dan Yisrael Beytenu kalah dalam suara dari Rusia atas Yesh Atid. Banyak rekan partai perdana menteri yang merasa kurang meriah dibandingkan saat ini.

4. Yair Lapid sukses besar

Pada puncaknya, partai sekuler Shinui pimpinan Yosef “Tommy” Lapid menguasai 15 kursi di Knesset. Dalam terjun pertamanya ke dunia politik, putra Yair melampaui prestasi tersebut, dengan pendekatan yang lebih lembut dan ramah. Dia kini menjadi perantara kekuasaan. Netanyahu hampir tidak dapat membentuk koalisi tanpa dia, dan dia tidak menginginkannya. Namun para pemilih bertaruh pada Lapid, dan dia bisa menjadi bencana. Kita akan melihat seberapa efektif dia dapat mempertahankan prinsip-prinsipnya, terutama desakannya untuk mencapai wajib militer universal, dan seberapa baik dia dapat bermanuver di antara para hiu politik yang berpengalaman. Sejauh ini, Lapid telah menunjukkan jalan yang sempurna dan menunjukkan kegigihannya, terutama dengan menghindari aliansi formal dengan Partai Buruh dan Hatnua pimpinan Tzipi Livni sebelum pemilu. Kemitraan dengan salah satu atau kedua partai tersebut hanya akan merugikan suaranya. Sulit untuk membayangkan bahwa banyak orang Israel yang menganggap diri mereka berasal dari spektrum tengah atau kanan-tengah akan mendukung Yesh Atid yang berafiliasi dengan partai-partai kiri-tengah dan sayap kiri, namun banyak pemilih yang jelas-jelas memilih partainya. pihak independen. Pernyataannya yang berulang-ulang bahwa ia tidak memusuhi kaum Yahudi ultra-Ortodoks, betapapun banyak yang diejek oleh para komentator dan diragukan oleh kaum ultra-Ortodoks sendiri, bisa juga memberinya dorongan – dan menggarisbawahi perbedaan antara pendekatannya dan pendekatannya yang sangat sinis. ayah. Dia juga dengan bijak menghindari teman keluarga Machiavelliannya, Ehud Olmert.

5. Yesh Atid menunjukkan bahwa sebenarnya ada pusat politik Israel

Partai Lapid meraih 19 kursi dari seluruh spektrum, dengan perpaduan kandidat yang cerdas dan pendekatan inklusif yang tampaknya diterima oleh banyak pemilih. Sangat mudah untuk bersikap sinis terhadap partai-partai berhaluan tengah – partai-partai tersebut adalah partai yang gagal, kata para pakar dengan alasan yang baik, mengingat catatan kelelahan mereka yang cepat. Namun tidak seperti Partai Tengah yang dipimpin Shinui atau Yitzhak Mordechai, Yesh Atid bukanlah kumpulan oportunis politik yang mencari rumah baru, melainkan sekelompok talenta segar dan beragam, dengan banyak pengalaman di dunia nyata, yang kini fokus pada politik. Kurangnya keahlian mereka di parlemen jelas tidak menjadi masalah bagi konstituen mereka; jika ada, itu adalah sebuah keuntungan. Lihatlah betapa buruknya nasib Livni yang berpengalaman dan egois, dengan barisan wajah-wajahnya yang terlalu familiar.

6. Shelly Yachimovich dari Partai Buruh memiliki daya tarik yang sangat terbatas

Partai Buruh yang “bangkit kembali” di bawah pimpinan aktivis keadilan sosial Shelly Yachimovich hanya meraih dua kursi lebih baik dibandingkan Partai Buruh lama yang dipimpin pakar keamanan Ehud Barak empat tahun lalu. Banyak warga Israel yang sangat peduli dengan kesenjangan ekonomi dan sosial, namun mereka menginginkan sebuah partai dalam koalisi yang mendukung mereka, dan dia mengesampingkan kemitraan dengan Netanyahu. Calon pemilih Partai Buruh lainnya merasakan kurangnya kebijakan menarik dari Yachimovich mengenai perdamaian dan keamanan. Para pencinta perdamaian yang keras kepala pergi ke Meretz; Lapid, dengan mantan ketua Shin Bet Yaakov Peri di sisinya, mungkin telah menarik banyak tokoh Partai Buruh gaya Yitzhak Rabin. Livni juga mendapat beberapa suara dari Partai Buruh. Yachimovich bersumpah untuk memimpin oposisi yang “berjuang”; dia pertama kali menghadapi pertempuran untuk mempertahankan kepemimpinan partai. Tidak ada yang melihatnya sebagai alternatif perdana menteri yang kredibel selain Netanyahu. Ini adalah kenyataan yang menyedihkan bagi partai yang sudah lama berkuasa.

7. Naftali Bennett bisa terbang lebih tinggi

Begitu tingginya harapan di DPR Yahudi sehingga hasil akhir dari 11 (atau mungkin 12) kursi dianggap oleh sebagian anggota partai sebagai sebuah kekecewaan. Itu sama sekali tidak. Hanya dalam waktu dua bulan, Bennett telah mengangkat sebuah partai yang hanya memenangkan tiga kursi pada tahun 2009 dan – melalui kekuatan kemauan dan kepribadiannya, serta melalui perpaduan pengalamannya di unit komando paling elit militer, di sisi Netanyahu di kantor perdana menteri, di bisnis dan pengelolaan dewan pemukim — melipatgandakan kekuatan Knessetnya. Para pemilih yang mencari perubahan terpecah antara Bennett dan Lapid. Para pemilih muda terpecah antara Bennett dan Lapid. Bahkan banyak pemilih sekuler, tidak terlalu sayap kanan, terpecah antara Bennett dan Lapid. Bennett tetap menjadi seorang pria dengan misi – untuk menanamkan aliran Yudaisme Ortodoks ke dalam Zionisme sekuler. Dia belum selesai.

8. Bangsa Arab di Israel melakukan perbuatan merugikan bagi diri mereka sendiri

Sementara kita menunggu apakah ketiga partai Arab tersebut mendapatkan 11 atau 12 kursi di antara mereka, faktanya tetap saja komunitas Arab semakin terpuruk karena jumlah pemilih yang relatif rendah. Jika masyarakat Arab di Israel datang ke tempat pemungutan suara dalam jumlah yang lebih besar, mereka akan mendapatkan lebih banyak perwakilan di Knesset, dan mereka akan mampu mengadvokasi kepentingan mereka seefektif yang dilakukan komunitas ultra-Ortodoks selama beberapa dekade. Bahkan Liga Arab kali ini menginternalisasikan nilai-nilai sederhana dari demokrasi Israel yang dinamis dan mendorong warga Arab Israel untuk hadir dan memilih. Efeknya terlalu kecil.

9. Kubu sayap kanan/Ortodoks membuang beberapa kursi penting

Partai terbesar yang gagal mencapai ambang batas 2% di Knesset adalah partai sayap kanan Otzma Leyisrael. Yang terbesar kedua adalah Am Shalem dari Maverick mantan Shas MK Haim Amsalem. Ada banyak perbincangan sebelum hari pemungutan suara mengenai perbedaan pendapat yang merugikan kelompok kiri-tengah. Tampaknya perselisihan yang lebih merugikan terjadi di blok sayap kanan/Ortodoks. Tiga atau empat kursi tambahan yang mungkin bisa dimenangkan jika kelompok-kelompok sempalan ini berkomitmen pada partai-partai yang lebih besar bisa memberikan dampak yang luar biasa bagi opsi-opsi Netanyahu untuk membangun koalisi.

10. Kita masih menjadi bangsa yang terpecah belah

Negosiasi pembentukan koalisi yang intensif selama berminggu-minggu yang mungkin kita hadapi saat ini dapat dilihat sebagai cerminan dari sistem pemilu yang berat yang sekali lagi menempatkan selusin partai di parlemen dengan 120 kursi. Namun masyarakat kita, pada gilirannya, adalah masyarakat sektoral yang sulit dikendalikan, dengan campuran orang-orang Yahudi, Arab, radikal kanan, radikal kiri, ultra-Ortodoks, sangat sekuler, dan segala macam orang di antaranya dan jauh di luarnya. Jika Netanyahu benar-benar pemenang (yang babak belur) dalam proses pemilu yang berbelit-belit ini, maka tugas selanjutnya yang akan ia hadapi akan lebih sulit lagi – yaitu membentuk dan mempertahankan pemerintahan yang dapat mewakili kepentingan dalam negeri dari sebagian besar pemilih yang terpecah dan Israel dapat secara efektif menavigasi kompleksitas yang ada. . dari wilayah yang tidak dapat diprediksi dan mengancam. Beberapa jam setelah pemungutan suara ditutup, dia dan Lapid menyatakan keinginannya untuk membentuk pemerintahan yang luas. Lapid merinci bahwa itu adalah pengelompokan partai-partai “moderat”. Sekarang kita tunggu apa yang dimaksud dengan visi tersebut, dan apakah ia dan perdana menteri, yang terdorong oleh hasil pemilu yang menarik, dapat menemukan landasan bersama untuk menerapkan visi tersebut.

Anda adalah pembaca setia

Kami sangat senang Anda membaca X Artikel Times of Israel dalam sebulan terakhir.

Itu sebabnya kami memulai Times of Israel sebelas tahun yang lalu – untuk menyediakan liputan yang wajib dibaca tentang Israel dan dunia Yahudi kepada pembaca cerdas seperti Anda.

Jadi sekarang kami punya permintaan. Tidak seperti outlet berita lainnya, kami belum menyiapkan paywall. Namun karena jurnalisme yang kami lakukan mahal, kami mengundang para pembaca yang menganggap The Times of Israel penting untuk membantu mendukung pekerjaan kami dengan bergabung Komunitas Times of Israel.

Hanya dengan $6 sebulan, Anda dapat membantu mendukung jurnalisme berkualitas kami sambil menikmati The Times of Israel IKLAN GRATISserta akses konten eksklusif hanya tersedia untuk anggota komunitas Times of Israel.

Terima kasih,
David Horovitz, editor pendiri The Times of Israel

Bergabunglah dengan komunitas kami

Bergabunglah dengan komunitas kami
sudah menjadi anggota? Masuk untuk berhenti melihatnya


daftar sbobet

By gacor88