Rusia: Tidak ada rencana evakuasi besar-besaran dari Suriah

MOSKOW (AP) – Rusia mengumumkan untuk pertama kalinya pada Rabu bahwa mereka telah mengevakuasi keluarga para diplomatnya di Suriah beberapa waktu lalu, tetapi mengatakan tidak merencanakan evakuasi besar-besaran terhadap puluhan ribu warganya yang tinggal di Suriah.

Menteri Luar Negeri Sergey Lavrov juga berusaha meremehkan pentingnya menarik 77 warga Rusia keluar dari Suriah, dengan mengatakan dua penerbangan yang membawa mereka kembali ke Moskow pada hari Rabu bukanlah awal dari upaya penyelamatan yang lebih besar seperti yang diduga beberapa orang.

Dia mengatakan pada konferensi pers bahwa sekitar seribu dari puluhan ribu orang Rusia yang tinggal di Suriah telah menghubungi pejabat konsuler untuk menyatakan minat mereka untuk meninggalkan negara itu, tetapi tidak ada rencana segera untuk evakuasi besar-besaran.

Rusia telah menjadi pelindung utama Presiden Suriah Bashar Assad, melindunginya dari sanksi PBB atas penindasan pemberontakan yang dimulai pada Maret 2011. Itu juga terus memasok Suriah dengan senjata bahkan ketika pemberontakan berubah menjadi perang saudara, tambahnya. ke gudang besar senjata Soviet dan Rusia yang diterima Damaskus selama beberapa dekade sebelumnya.

PBB mengatakan lebih dari 60.000 orang tewas dalam konflik sejauh ini.

77 orang Rusia yang meninggalkan Suriah naik bus ke Beirut pada hari Selasa, dari sana mereka terbang pulang semalaman dengan dua pesawat yang disediakan oleh Kementerian Darurat Rusia.

Beberapa pengamat melihat evakuasi mereka sebagai kemungkinan awal dari apa yang bisa menjadi operasi yang sulit dan berbahaya untuk menyelamatkan warga Rusia yang tinggal di Suriah saat pemberontak mendapatkan momentum dalam perjuangan mereka untuk menggulingkan rezim Assad. Kebanyakan dari mereka adalah wanita Rusia yang menikah dengan pria Suriah.

Lavrov mengatakan bahwa keluarga diplomat Rusia “sudah lama pergi” tanpa memberikan rincian lainnya, tetapi mengatakan kedutaan beroperasi secara normal.

“Belum ada rencana lain, atau lebih tepatnya kami memiliki rencana untuk negara mana pun jika situasi memburuk di sana, tetapi belum ada pembicaraan untuk menerapkannya,” katanya.

Rusia baru-baru ini mulai menjauhkan diri dari Assad, dan seorang diplomat tinggi mengakui bulan lalu bahwa pemberontak mungkin memenangkan perang saudara.

Berbicara tentang dua pesawat yang tiba pada hari Rabu, Lavrov mengatakan bahwa Rusia menggunakan mereka untuk mengirimkan pasokan kemanusiaan ke Suriah dan mengambil kesempatan untuk menerbangkan kembali beberapa orang Rusia yang ingin pergi.

“Kami memberi tahu mereka bahwa kami bisa mengantar mereka pulang jika mereka mau,” katanya.

Lavrov mengatakan bahwa manuver militer Rusia, yang akan dilakukan oleh satu skuadron kapal angkatan laut Rusia di lepas pantai Suriah akhir bulan ini, merupakan bagian dari pelatihan tempur reguler, dan kehadiran mereka di Mediterania “membantu menstabilkan situasi.” Skuadron berisi empat kapal pendarat yang masing-masing mampu membawa ratusan Marinir.

Rushana Vidova, yang meninggalkan negara itu bersama suaminya dari Suriah, Ali, mengatakan setibanya di bandara Domodedovo Moskow bahwa dia berterima kasih kepada “Rusia dan semua orang yang membantu kami.”

Juru bicara Departemen Luar Negeri AS Victoria Nuland mengatakan evakuasi semalam warga Rusia dari Suriah “berbicara tentang terus memburuknya situasi keamanan dan kekerasan yang diarahkan Assad terhadap rakyatnya sendiri.”

Hak Cipta 2013 Associated Press.

Anda adalah pembaca setia

Kami sangat senang Anda membaca X Artikel Times of Israel dalam sebulan terakhir.

Itulah mengapa kami memulai Times of Israel sebelas tahun yang lalu – untuk memberikan pembaca yang cerdas seperti Anda liputan yang harus dibaca tentang Israel dan dunia Yahudi.

Jadi sekarang kami punya permintaan. Tidak seperti outlet berita lainnya, kami belum menyiapkan paywall. Tetapi karena jurnalisme yang kami lakukan mahal, kami mengundang pembaca yang menganggap penting The Times of Israel untuk membantu mendukung pekerjaan kami dengan bergabung Komunitas Zaman Israel.

Hanya dengan $6 sebulan, Anda dapat membantu mendukung jurnalisme berkualitas kami sambil menikmati The Times of Israel IKLAN GRATISserta akses konten eksklusif hanya tersedia untuk anggota komunitas Times of Israel.

Terima kasih,
David Horovitz, editor pendiri The Times of Israel

Bergabunglah dengan komunitas kami

Bergabunglah dengan komunitas kami
sudah menjadi anggota? Masuk untuk berhenti melihatnya


Data SGP Hari Ini

By gacor88