Menekan Polandia pada restitusi menimbulkan dilema bagi kelompok Yahudi Amerika

WASHINGTON (JTA) — Polandia adalah sekutu setia Amerika di Eropa, benteng melawan Rusia yang semakin berperang dan, dengan pembukaan museum besar baru Warsawa baru-baru ini, menikmati banjir pujian atas pelukan akar Yahudinya yang terlambat.

Tapi ada duri di sampingnya: Polandia dianggap memiliki rekor terburuk di dunia dalam mengembalikan properti Yahudi yang hilang selama Holocaust.

Pejabat dari kelompok Yahudi yang mencari restitusi mengatakan mereka akan mendorong lagi untuk memasukkan masalah ini ke dalam agenda Kongres dan mengharapkan tekanan baru untuk memajukannya. Tetapi meningkatnya tekanan pada Polandia menimbulkan dilema akut bagi para pembuat kebijakan AS.

Status asing negara itu – itu adalah satu-satunya negara Eropa yang tidak menawarkan restitusi properti pribadi kepada para penyintas Holocaust atau ahli waris mereka – menjadikannya target yang jelas bagi para aktivis Yahudi. Tetapi Polandia juga merupakan salah satu sekutu paling tepercaya Amerika dan memiliki hubungan dekat dengan Israel dan kelompok Yahudi Amerika. Menteri Luar Negeri Polandia Radoslaw Sikorski akan hadir sebagai tamu di pertemuan tahunan Komite Yahudi Amerika bulan depan.

Hanya sedikit pejabat Yahudi atau anggota Kongres yang mau membahas masalah ini dalam rekaman

Mungkin sebagai akibatnya, hanya sedikit pejabat Yahudi atau anggota Kongres yang mau membahas masalah ini secara on the record. Permintaan komentar dari Kementerian Luar Negeri Polandia dan Kedutaan Besar Polandia di Washington tidak dijawab.

Upaya untuk menekan orang Polandia sebagian besar tetap berada di ranah retoris, dengan tidak ada undang-undang yang diusulkan untuk mengatasi masalah tersebut seperti yang telah dilakukan di masa lalu pada masalah pelik lainnya tentang restitusi Holocaust, seperti polis asuransi era Holocaust yang belum dibayar.

Pada bulan Januari, selama audiensi konfirmasi untuk Menteri Luar Negeri AS John Kerry, Sen. Ben Cardin (D-Md.), salah satu ketua Komite Kongres untuk Keamanan dan Kerja Sama di Eropa, meminta jaminan bahwa Kerry akan terus menekan Polandia terkait masalah tersebut.

Cardin mencatat bahwa Polandia memberi tahu ahli waris yang mencari kompensasi untuk beralih ke pengadilan negara, proses yang sulit dan mahal. Ini juga merupakan proses yang kemungkinan akan gagal karena pemerintah menolak untuk mengajukan undang-undang yang dapat mendukung litigasi tersebut.

Polandia memberi tahu ahli waris yang meminta kompensasi untuk beralih ke pengadilan negara

Resor ke pengadilan, “sebuah proses yang menghadirkan hambatan yang tidak dapat diatasi bagi sebagian besar korban pencurian properti dan terutama korban Holocaust, pada akhirnya akan sia-sia bagi sebagian besar penggugat, dan bahkan untuk sebagian kecil penggugat yang berhasil akan berlarut-larut dan menjadi beban yang tidak perlu, kata Kardin.

Kerry menjawab bahwa dia akan “terus mendorong Polandia untuk mengatasi masalah pemilik properti dengan segera dan adil.”

Baru-baru ini, Wendy Sherman, sekretaris negara untuk urusan politik, mengajukan restitusi dalam rapat keamanan 17 Maret dengan pejabat Polandia.

Douglas Davidson, utusan khusus Departemen Luar Negeri untuk Holocaust, juga sangat terlibat dalam memajukan masalah restitusi, kata para pemimpin organisasi Yahudi. Davidson, yang sedang bepergian, tidak dapat dihubungi untuk dimintai komentar.

Pejabat Yahudi juga mengatakan pemerintahan Obama terlibat dalam masalah ini, dengan presiden sendiri yang mengungkitnya dalam pertemuannya dengan Donald Tusk, perdana menteri Polandia.

Namun, permohonan semacam itu sebagian besar gagal menggerakkan pemerintah Polandia.

Pada bulan November, Polandia hanya mengirim seorang diplomat tingkat rendah ke sebuah konferensi di Praha tentang pemulihan properti pribadi

Pada bulan November, Polandia hanya mengirim seorang diplomat tingkat rendah ke sebuah konferensi di Praha tentang pemulihan properti pribadi. Konferensi tersebut menampilkan presentasi makalah oleh Konferensi Klaim dan Organisasi Restitusi Yahudi Dunia yang menggambarkan perlakuan terhadap masalah restitusi oleh pemerintah Polandia berturut-turut sebagai lintasan mundur.

“Sementara pemerintah telah mengeluarkan banyak rancangan undang-undang yang berkaitan dengan pengaturan restitusi properti pribadi, Polandia tidak pernah memberlakukan satu undang-undang yang berkaitan dengan properti tak bergerak yang disita dari pemilik swasta di negara itu selama era Holocaust dan sesudahnya,” kata surat kabar itu. .

Masalahnya sebagian merupakan hasil dari pengaruh AS yang berkurang secara signifikan atas Polandia, di mana restitusi properti pribadi tetap sangat tidak populer karena potensi pergolakan di antara penghuni properti saat ini. Memulihkan properti komunal seperti sinagog dan kuburan lebih mudah.

Selain itu, negara-negara yang pernah membudidayakan orang Yahudi Amerika dalam upaya mereka untuk menjadi anggota Organisasi Perjanjian Atlantik Utara sekarang menjadi anggota aliansi tersebut. Dan mereka memiliki ekonomi yang berkembang pesat.

“Ini dunia yang berbeda dari 10 tahun yang lalu untuk negara-negara ini,” kata seorang pejabat Yahudi. “Polandia menjadi negara yang lebih kaya daripada 10 tahun lalu.”

Salah satu cara untuk menekan mungkin dengan menahan dukungan Yahudi untuk orang Polandia yang mencapai status bebas visa

Seorang pejabat dari kelompok Yahudi lain, berbicara di latar belakang, mengatakan salah satu cara untuk menekan adalah dengan menahan dukungan Yahudi untuk Polandia untuk mendapatkan status bebas visa, sebuah tindakan yang akan memungkinkan warganya untuk memasuki Amerika Serikat selama 90 hari tanpa memasuki negara yang telah ditentukan sebelumnya. Visa.

Tetapi Rabi Andrew Baker, direktur urusan Yahudi internasional Komite Yahudi Amerika, mengatakan langkah seperti itu akan menjadi kontraproduktif.

“Isu-isu ini tidak populer di kalangan konstituen lokal di negara-negara Eropa Timur mana pun yang telah kami dorong,” kata Baker. “Hal terakhir yang kami inginkan adalah membuatnya lebih tidak populer.”

Anda adalah pembaca setia

Kami sangat senang Anda membaca X Artikel Times of Israel dalam sebulan terakhir.

Itulah mengapa kami memulai Times of Israel sebelas tahun yang lalu – untuk memberikan pembaca yang cerdas seperti Anda liputan yang harus dibaca tentang Israel dan dunia Yahudi.

Jadi sekarang kami punya permintaan. Tidak seperti outlet berita lainnya, kami belum menyiapkan paywall. Tetapi karena jurnalisme yang kami lakukan mahal, kami mengundang pembaca yang menganggap penting The Times of Israel untuk membantu mendukung pekerjaan kami dengan bergabung Komunitas Zaman Israel.

Hanya dengan $6 sebulan, Anda dapat membantu mendukung jurnalisme berkualitas kami sambil menikmati The Times of Israel IKLAN GRATISserta akses konten eksklusif hanya tersedia untuk anggota komunitas Times of Israel.

Terima kasih,
David Horovitz, editor pendiri The Times of Israel

Bergabunglah dengan komunitas kami

Bergabunglah dengan komunitas kami
sudah menjadi anggota? Masuk untuk berhenti melihatnya


Pengeluaran Hongkong

By gacor88