IAEA: Iran kembangkan teknologi nuklir

VIENNA (AP) – Badan atom PBB pada Rabu menguraikan kemajuan pesat Iran dalam dua program yang dikhawatirkan Barat ditujukan untuk memproduksi senjata nuklir, dengan mengatakan Teheran telah meningkatkan fasilitas pengayaan uraniumnya dan membuat kemajuan dalam membangun reaktor penghasil plutonium.

Dalam laporan rahasia yang diperoleh The Associated Press, Badan Energi Atom Internasional mengatakan Teheran telah memasang hampir 700 sentrifugal berteknologi tinggi yang digunakan untuk pengayaan uranium, yang dapat menghasilkan inti senjata nuklir. Ia juga mengatakan Teheran telah menambahkan ratusan mesin generasi lama ke situs pengayaan utamanya untuk menjadikan jumlah total lebih dari 13.000.

Iran membantah bahwa program pengayaan atau reaktornya akan digunakan untuk membuat senjata nuklir. Sebagian besar perhatian internasional terfokus pada pengayaannya karena lebih maju daripada reaktor dan sudah memiliki kapasitas untuk memperkaya uranium ke tingkat senjata.

Tetapi IAEA pada hari Rabu mencurahkan lebih banyak ruang untuk reaktor daripada laporan sebelumnya. Meskipun bahasanya bersifat teknis, seorang diplomat senior yang mengikuti pemantauan IAEA terhadap fasilitas nuklir Iran mengatakan hal itu mencerminkan kekhawatiran internasional yang meningkat tentang potensi bahaya proliferasi yang mereka wakili sebagai pendekatan tanggal penyelesaian.

Dia menuntut anonimitas karena dia tidak berwenang untuk membahas informasi rahasia IAEA.

Laporan itu juga menyentuh kebuntuan selama lebih dari enam tahun dalam upaya badan tersebut untuk menyelidiki kecurigaan bahwa Teheran mungkin telah mengerjakan senjata nuklir. Dikatakan bahwa – terlepas dari kerja sama Iran – mungkin tidak dapat menyelesaikan pertanyaan tentang “kemungkinan dimensi militer dari program nuklir Iran.”

Di Parchin, sebuah situs militer di mana Iran diduga menguji bahan peledak untuk memicu serangan nuklir, Iran telah mulai mengaspal area di mana dugaan percobaan itu terjadi, kata badan tersebut, mengutip foto satelit dari medan tersebut. Itu adalah detail terbaru dalam serangkaian langkah yang dicurigai agensi untuk menutupi bukti.

Kritikus AS, Israel dan Iran lainnya mengatakan reaktor di Arak, di Iran tengah, akan dapat menghasilkan plutonium untuk beberapa bom setahun setelah dinyalakan. Mereka mengatakan rencana Teheran untuk meluncurkannya akhir tahun depan terlalu optimis.

Tetapi laporan itu mengatakan republik Islam itu mengatakan kepada para ahli IAEA bahwa itu tetap pada garis waktu itu. IAEA mencatat bahwa banyak pekerjaan yang harus dilakukan di lokasi reaktor, tetapi dikatakan bahwa teknisi Iran telah menerima kapal reaktor besar untuk menampung bahan bakar fasilitas tersebut. Ini juga merinci kemajuan dalam rencana Teheran untuk menguji bahan bakar.

Pemasangan sentrifugal IR-2m baru juga menjadi perhatian negara-negara yang khawatir Iran mungkin ingin membangun senjata nuklir, karena diyakini mampu memperkaya dua hingga lima kali lebih cepat daripada mesin lama Teheran.

IAEA awalnya melaporkan instalasi awal pada bulan Februari. Dikatakan kemudian bahwa inspektur agensi telah menghitung 180 sentrifugal IR-2m canggih di Natanz, situs pengayaan utama Teheran, kurang dari sebulan setelah Iran mengumumkan pada 23 Januari bahwa mereka akan mulai merakitnya.

Para diplomat mengatakan tidak ada mesin yang berfungsi dan beberapa mungkin hanya dipasang sebagian. Tetapi kecepatan pemasangan yang cepat menunjukkan bahwa Iran memiliki teknologi dan bahan untuk memproduksi sentrifugal secara massal dan membuat program pengayaannya jauh lebih kuat.

kepala nuklir Iran

Herman Nackaerts, wakil direktur jenderal IAEA, kiri, dan duta besar Iran untuk badan atom internasional, Ali Asghar Soltanieh, berbicara kepada media setelah pembicaraan mereka di misi permanen Iran di Wina, Austria pada hari Rabu. (kredit foto: AP/Ronald Zak)

mengatakan awal tahun ini bahwa lebih dari 3.000 sentrifugal berteknologi tinggi telah diproduksi dan akan segera menghentikan mesin pengayaan generasi lama di Natanz, selatan Teheran.

Laporan itu juga mencatat keputusan Iran untuk mempertahankan persediaan uranium yang diperkaya ke tingkat yang hanya satu langkah teknis dari tingkat senjata hingga di bawah jumlah yang dibutuhkan untuk sebuah bom.

Lebih dari enam tahun negosiasi internasional telah gagal membujuk Teheran untuk menghentikan pengayaan dan menghentikan reaktor Arak.

Di Washington, juru bicara Departemen Luar Negeri AS Patrick Ventrell menggambarkan laporan itu sebagai “tonggak yang tidak menguntungkan mengenai kegiatan nuklir ilegal Iran,” mencatat bahwa IAEA pertama kali melaporkan kekhawatiran tentang program nuklir Iran 10 tahun lalu.

Tapi Ali Asghar Soltanieh, ketua delegasi Iran untuk IAEA, menggambarkan tuduhan terhadap Iran sebagai “dipalsukan dan dibuat-buat”.

Hak Cipta 2013 Associated Press.

Anda adalah pembaca setia

Kami sangat senang Anda membaca X Artikel Times of Israel dalam sebulan terakhir.

Itulah mengapa kami memulai Times of Israel sebelas tahun yang lalu – untuk memberikan pembaca yang cerdas seperti Anda liputan yang harus dibaca tentang Israel dan dunia Yahudi.

Jadi sekarang kami punya permintaan. Tidak seperti outlet berita lainnya, kami belum menyiapkan paywall. Tetapi karena jurnalisme yang kami lakukan mahal, kami mengundang pembaca yang menganggap penting The Times of Israel untuk membantu mendukung pekerjaan kami dengan bergabung Komunitas Zaman Israel.

Hanya dengan $6 sebulan, Anda dapat membantu mendukung jurnalisme berkualitas kami sambil menikmati The Times of Israel bebas IKLANserta akses konten eksklusif hanya tersedia untuk anggota komunitas Times of Israel.

Terima kasih,
David Horovitz, editor pendiri The Times of Israel

Bergabunglah dengan komunitas kami

Bergabunglah dengan komunitas kami
sudah menjadi anggota? Masuk untuk berhenti melihatnya


data hk terlengkap

By gacor88