‘Kegagalannya’ |  Zaman Israel

Pembunuhan mengejutkan terhadap dua saudara perempuan muda dari sebuah desa Badui dekat Arad – dan pengungkapan yang lebih mengejutkan bahwa polisi telah diperingatkan bahwa sang ayah mungkin akan mencoba menyakiti mereka tetapi tidak melakukan apa pun – mendapat liputan luas di pers Ibrani pada hari Jumat.

Haaretz memberikan efek dramatis dengan separuh atas halaman depan bergaya tabloid, menutupi sebagian besar A1 dengan foto terbaru dari dua gadis yang sedang bermain (foto yang sama yang juga menghiasi setiap surat kabar lainnya) dan judul 1 kata: “Tak Terlihat .”

Cerita tersebut melaporkan bahwa dua komandan tertinggi di kantor polisi Arad, serta seorang penyelidik tinggi, telah dipecat karena “kegagalan besar” mereka dan mengklaim bahwa banyak pertanyaan yang masih belum terjawab, dimulai dengan kutipan yang memberatkan dari ibu yang berduka yang ” tersedak air mata” .” “Dalam beberapa tahun terakhir, saya beberapa kali menghubungi polisi di Ma’aleh Adumim, tetapi ketika mereka melihat bahwa saya adalah seorang warga Palestina dan tidak memiliki tanda pengenal Israel, mereka mengatakan kepada saya bahwa mereka bukanlah orang yang pantas untuk tidak diberitahu. “Pergi ke kantor koordinasi atau penghubung.” Koordinasinya apa..hubungannya apa?, tanya saya pada mereka. Namun mereka tidak pernah menanganinya.”

Yedioth Ahronoth Laporan tersebut mengutip kepala polisi Yohanan Danino yang mengatakan bahwa apa yang terjadi di Arad adalah “kejadian yang sangat aneh dan tidak memenuhi standar profesional tinggi yang diharapkan dari polisi dan petugas Israel.” Namun, surat kabar tersebut mempertanyakan seberapa jauh hal tersebut terjadi, dengan melaporkan bahwa seorang warga menelepon untuk melaporkan adanya pembobolan beberapa bulan yang lalu, namun polisi menolak untuk menanggapinya, dengan mengatakan bahwa ada hal yang lebih penting untuk ditangani (yaitu a dikunjungi oleh Danino hari itu).

Surat kabar tersebut juga berbicara dengan ibu tersebut, yang mengatakan bahwa dia tidak menyalahkan ayah anak-anak tersebut, yang diyakini berada di balik pembunuhan tersebut, namun menyalahkan polisi. “Saya tidak akan memaafkan polisi. Itu terjadi karena mereka. Mereka bisa mencegahnya.”

Berbaris dimulai dengan berita diplomatik menyusul kunjungan Menteri Luar Negeri AS John Kerry ke sini, khususnya bahwa Kerry telah meminta Perdana Menteri Benjamin Netanyahu untuk secara resmi membekukan pembangunan pemukiman sebagai cara untuk membuat Palestina kembali berunding. Sayangnya (bagi Kerry), cerita tersebut mencatat bahwa tidak ada pihak yang akan menerima ide baru tersebut. “Seorang pejabat senior di Yerusalem mencatat bahwa Netanyahu akan kesulitan untuk menandatangani perjanjian semacam itu, yang akan berbahaya secara politik mengingat komposisi koalisinya. Perkiraannya (Abbas) juga akan menolak.”

Israel Hayom fokus pada liputan penuh rancangan rencana Haredi yang diserahkan oleh Komite Peri pada hari Kamis, berdasarkan jumlah, implikasi politik dan pertentangan dalam komunitas ultra-Ortodoks dan di tempat lain, termasuk laporan Channel 2 bahwa Jaksa Agung Yehuda Weinstein terlalu tertekan oleh para politisi untuk menunggu untuk mengadakan pemungutan suara mengenai masalah ini. Dan Margalit dari surat kabar tersebut menulis bahwa rencana tersebut, yang akan mengakibatkan Haredim direkrut pada usia 21 tahun dan memperpendek dinas militer untuk semua orang, berada di arah yang benar, dengan beberapa peringatan, termasuk yang ini: “Upaya untuk mempersingkat masa dinas militer bagi masyarakat umum tentara datang seperti suap pemilu. Jika tentara dapat mempersingkat tugas mengingat adanya ancaman di wilayah tersebut, maka hal tersebut harus dilakukan tanpa ada hubungannya dengan Haredim.”

Diskusikan wajah Facebook

Moshe Gafni, anggota Majelis Hakim dari United Torah Yudaism, mungkin menentang rancangan Haredi, namun ia mendukung seorang Yahudi lain untuk berbicara di Knesset: pendiri Facebook Mark Zuckerberg. Yedioth melaporkan bahwa Gafni mengundangnya untuk berpartisipasi dalam diskusi Knesset mengenai masalah privasi seputar Facebook, setelah seseorang membuka halaman palsu atas nama Gafni dan situs tersebut membutuhkan waktu untuk menghapusnya. “Fakta bahwa diperlukan waktu berhari-hari sejak hal seperti ini dilaporkan hingga halaman tersebut dihapus berpotensi menyebabkan kerusakan serius,” kata surat yang disertakan dalam cerita tersebut. “Sebagai perusahaan yang merupakan salah satu pendiri situs media sosial terbesar di dunia, sudah sepantasnya pendirinya ikut serta dalam diskusi penting dan kritis tersebut.”

Israel Hayom Yedioth berbicara tentang masalah privasi karena berani mempublikasikan foto udara kediaman pribadi keluarga Netanyahu, yang dikatakan sebagai hasutan politik dari editor Moni Mozes.

“Gambar itu… dimaksudkan untuk menunjukkan Netanyahu sebagai orang yang kaya, korup, dan tidak berhubungan dengan masyarakat yang ia paksakan melalui pemotongan yang sangat besar. Dan limbah yang sangat buruk – seperempat juta syikal setahun. Kami tidak mendengar Yedioth mengeluh tentang pengeluaran perdana menteri sebelumnya, dan bukan tentang pengeluaran tokoh masyarakat lainnya. Jutaan dolar dihabiskan untuk mengamankan pertanian Sharon dan rumahnya di Kota Tua. Shimon Peres menaikkan biaya Kediaman Presiden sebesar puluhan juta, dan tidak ada sepatah kata pun yang diungkapkan di media. Dan bagaimana dengan yang lain? Berapa biayanya bagi kita? Siapa peduli.”

Nehemia Shtrasler dari Haaretz mengarahkan pandangannya ke dalam negeri dan mengarahkan penanya kepada para jurnalis di Israel, yang menurutnya telah membantu mendorong negara tersebut ke dalam krisis ekonomi saat ini. “Kita berbicara tentang jurnalis yang selalu mengatakan apa yang ingin didengar publik. Ketika masyarakat menuntut belanja yang lebih besar, untuk memicu protes sosial dan menaikkan gaji kelompok tertentu, mereka mendukungnya. Namun kini, ketika masyarakat marah atas sikap tidak bertanggung jawab yang berujung pada krisis ekonomi, penurunan peringkat kredit, dan perlunya pemotongan dan kenaikan pajak, mereka telah mengubah arah dan mulai melontarkan kritik keras terhadap pihak lain. Mereka mengatakan lagi apa yang ingin didengar masyarakat.”

Anda adalah pembaca setia

Kami sangat senang Anda membaca X Artikel Times of Israel dalam sebulan terakhir.

Itu sebabnya kami memulai Times of Israel sebelas tahun yang lalu – untuk menyediakan liputan yang wajib dibaca tentang Israel dan dunia Yahudi kepada pembaca cerdas seperti Anda.

Jadi sekarang kami punya permintaan. Tidak seperti outlet berita lainnya, kami belum menyiapkan paywall. Namun karena jurnalisme yang kami lakukan mahal, kami mengundang para pembaca yang menganggap The Times of Israel penting untuk membantu mendukung pekerjaan kami dengan bergabung Komunitas Times of Israel.

Hanya dengan $6 sebulan, Anda dapat membantu mendukung jurnalisme berkualitas kami sambil menikmati The Times of Israel Bebas IKLANserta akses konten eksklusif hanya tersedia untuk anggota komunitas Times of Israel.

Terima kasih,
David Horovitz, editor pendiri The Times of Israel

Bergabunglah dengan komunitas kami

Bergabunglah dengan komunitas kami
sudah menjadi anggota? Masuk untuk berhenti melihatnya


Togel Hongkong Hari Ini

By gacor88