Lapid mengecam Bennett karena menawarkan ‘solusi tidak jujur’ terhadap penolakan Haredi

Yair Lapid Rabu mengumumkan bahwa pusatnya Partai Yesh Atid tidak akan bergabung dengan pemerintahan yang tidak berkomitmen untuk mengadopsi RUU universal. Implikasinya adalah bahwa ia akan bergabung dengan koalisi dengan Partai Likud-Beytenu yang dipimpin Perdana Menteri Benjamin Netanyahu jika koalisi tersebut tidak melibatkan partai-partai ultra-Ortodoks.

Dalam konferensi pers di Tel Aviv, Lapid mengkritik ketua partai sayap kanan Rumah Yahudi, Naftali Bennett, karena “menipu” publik Israel.

Bennett, katanya, berjanji akan mencari solusi atas masalah tidak masuknya Haredi ke IDF, sekaligus meyakinkan pemilih ultra-Ortodoks bahwa mereka akan dibebaskan dari wajib militer.

“Saya ingin memperingatkan para pemilih terhadap solusi yang tidak tepat seperti yang dilakukan Naftali Bennett, yang membuat pernyataan keras kepada para pemilih komunitas sekuler atas ‘bagian beban yang sama’ dan kemudian berlari dan berbisik di telinga para rabi Haredi untuk tidak khawatir — yang dia maksudkan hanya bagi mereka yang tidak mempelajari Taurat,” katanya.

Lapid, pendatang baru di dunia politik – dia adalah mantan pembawa acara TV dan putra Joseph “Tommy” Lapid, mendiang pemimpin pemadam kebakaran yang sekarang sudah tidak ada lagi sekuler Partai Shinui – mengklaim rancangan rencana Bennett akan membawa kehancuran masyarakat Israel.

“Tuan Bennet,” katanya, “Saya telah membaca proposal Anda dengan sangat serius. Satu-satunya cara untuk menafsirkannya adalah dengan melanjutkan rancangan undang-undang penangguhan, yang menghancurkan masyarakat Israel dari dalam.”

Lapid menekankan bahwa peran Yesh Atid setelah pemilu adalah memaksa Netanyahu menyelesaikan masalah tersebut.

“Netanyahu mempunyai kesempatan bersejarah untuk melibatkan Haredim dan mengintegrasikan mereka ke dalam angkatan kerja, untuk membuat perubahan nyata dalam masyarakat Israel, dan pada menit terakhir dia panik dan lari,” kata Lapid. “Sekarang kita tahu bahwa dia lebih memilih untuk tidak melakukan apa pun, bahwa tangannya harus dipaksa – itulah peran Yesh Atid.”

Februari lalu, Mahkamah Agung memutuskan bahwa Undang-Undang Tal, yang memberikan pengecualian besar-besaran untuk wajib militer atau nasional bagi warga Israel ultra-Ortodoks, tidak konstitusional. Setelah keputusan tersebut, Netanyahu mengumumkan bahwa Knesset akan merancang undang-undang yang direvisi dan lebih adil dalam beberapa bulan.

Namun pada bulan Juli, Netanyahu membubarkan komite yang berupaya merancang resolusi mengenai masalah ini setelah beberapa anggota parlemen sayap kanan mengundurkan diri dari panel tersebut, dengan alasan kegagalannya dalam memperkenalkan pendaftaran universal bagi warga negara Arab serta ultra-Ortodoks.

Lapid meminta ketua Partai Buruh Shelly Yachimovich untuk bergabung dengannya dalam upayanya mengangkat isu rancangan undang-undang tersebut ke garis depan wacana politik.

“Berhentilah menghindari masalah ini dan berhentilah mengatakan itu tidak penting,” katanya dalam seruan langsung kepada Yachimovich. “Apakah ada yang lebih penting daripada kesetaraan dan pertanyaan tentang seperti apa masyarakat Israel nantinya?”

Lapid mengesampingkan anggapan bahwa seruannya terhadap konsep universal merupakan indikasi bias anti-Haredi.

“Tidak seorang pun boleh mengatakan kepada saya bahwa ini adalah pernyataan anti-Ortodoks; itu bukan pernyataan anti-Ortodoks,” katanya. “Saya tidak meminta mereka melakukan apa pun yang tidak saya minta dari anak-anak saya atau diri saya sendiri.”

Anda adalah pembaca setia

Kami sangat senang Anda membaca X Artikel Times of Israel dalam sebulan terakhir.

Itu sebabnya kami memulai Times of Israel sebelas tahun yang lalu – untuk menyediakan liputan yang wajib dibaca tentang Israel dan dunia Yahudi kepada pembaca cerdas seperti Anda.

Jadi sekarang kami punya permintaan. Tidak seperti outlet berita lainnya, kami belum menyiapkan paywall. Namun karena jurnalisme yang kami lakukan mahal, kami mengundang para pembaca yang menganggap The Times of Israel penting untuk membantu mendukung pekerjaan kami dengan bergabung Komunitas Times of Israel.

Hanya dengan $6 sebulan, Anda dapat membantu mendukung jurnalisme berkualitas kami sambil menikmati The Times of Israel IKLAN GRATISserta akses konten eksklusif hanya tersedia untuk anggota komunitas Times of Israel.

Terima kasih,
David Horovitz, editor pendiri The Times of Israel

Bergabunglah dengan komunitas kami

Bergabunglah dengan komunitas kami
sudah menjadi anggota? Masuk untuk berhenti melihatnya


link sbobet

By gacor88