Jack Lew diperkirakan akan menjadi Menteri Keuangan AS berikutnya

WASHINGTON (AP) – Kepala Staf Gedung Putih Jack Lew diperkirakan akan dipilih oleh Presiden Barack Obama untuk memimpin Departemen Keuangan, dan pengumumannya mungkin dilakukan sebelum akhir minggu ini seiring dengan upaya pemerintah untuk mengisi pos-pos Kabinet yang paling penting.

Pejabat Gedung Putih tidak mengonfirmasi bahwa keputusan akhir telah dibuat. Namun para pembantunya tidak membantah bahwa Lew muncul sebagai pilihan konsensus.

Lew akan membawa berbagai pengalaman baik di sektor publik dan swasta ke Departemen Keuangan. Dia telah menghabiskan sebagian besar karirnya untuk menguasai mekanisme anggaran federal, termasuk dua kali bertugas di Kantor Manajemen dan Anggaran, sekali di bawah Obama dan juga di bawah mantan Presiden Bill Clinton.

Latar belakang tersebut dapat membantu membentuk strategi pemerintahan Obama dalam pembicaraan mendatang dengan anggota Kongres dari Partai Republik mengenai plafon utang federal. Partai Republik diperkirakan akan menuntut pemotongan anggaran yang besar sebagai harga untuk menyetujui kenaikan plafon utang. Batas utang federal diperkirakan akan habis pada bulan Februari.

Obama akan memulai masa jabatan keduanya dengan menteri luar negeri, pertahanan dan keuangan yang baru. Dia sen. John Kerry dari Massachusetts dicalonkan untuk menggantikan Hillary Rodham Clinton di Negara Bagian dan mantan senator. menggantikan Chuck Hagel di Pentagon. Dia juga memperkenalkan John Brennan sebagai direktur CIA yang baru.

Lew yang berusia 57 tahun juga akan membawa pengalaman sektor swasta dan internasional ke Departemen Keuangan. Dia memegang posisi teratas di bagian manajemen kekayaan Citigroup dan di Departemen Luar Negeri, di mana dia mengawasi masalah ekonomi internasional pada pekerjaan pertamanya untuk Obama.

Seseorang yang akrab dengan proses seleksi mengatakan pengalaman sangat penting bagi presiden, mengingat peran penting Menteri Keuangan dalam berkoordinasi dengan sekutu-sekutu Eropa dalam krisis utang di benua ini, dan juga masalah keuangan global lainnya.

Lew, seorang Yahudi taat yang tidak bekerja pada hari Sabtu, dicintai di Washington oleh Partai Demokrat dan Republik, dan dihormati oleh para staf di Gedung Putih, tempat ia menjabat sebagai kepala staf sejak Januari 2012.

Sebagai seorang liberal pragmatis, Lew juga menjadi pemain kunci dalam berbagai negosiasi antara Gedung Putih dan Capitol Hill, termasuk pembicaraan baru-baru ini untuk menghindari “jurang fiskal”.

Jika disetujui oleh Senat, Lew akan menggantikan Menteri Keuangan saat ini Timothy Geithner, yang berencana mengundurkan diri sekitar pelantikan Obama pada 21 Januari. Dia diperkirakan akan mudah dikonfirmasi oleh Senat yang dipimpin Partai Demokrat.

Sumber tersebut berbicara tanpa menyebut nama untuk membahas kemungkinan pencalonan di hadapan presiden.

Serangkaian tenggat waktu ekonomi baru akan menunggu Lew di Departemen Keuangan. Yang pertama adalah perlunya menaikkan batas pinjaman federal sebesar $16,4 triliun pada akhir bulan Februari untuk mencegah gagal bayar (default) pertama yang dilakukan pemerintah. Batas waktu tersebut kemungkinan akan memicu pertikaian dengan anggota Kongres dari Partai Republik mengenai pemotongan belanja.

Pada awal bulan Maret, pemotongan dana sebesar $110 miliar untuk program militer dan domestik akan dimulai secara otomatis jika tidak ada kesepakatan anggaran kongres yang tercapai pada saat itu. Kongres dan pemerintah menunda masalah tersebut dalam kesepakatan tebing fiskal yang mendapat persetujuan akhir dari kongres pada Hari Tahun Baru.

Batas waktu mendesak ketiga akan dilaksanakan pada 27 Maret. Ini adalah saat resolusi kongres yang mengizinkan pemerintah beroperasi tanpa anggaran telah habis masa berlakunya. Tanpa RUU baru, pemerintahan akan ditutup.

Keterlibatan Lew dalam rincian anggaran federal sangat kontras dengan pengalaman sebagian besar Menteri Keuangan sebelumnya. Banyak di antara mereka yang berasal dari pekerjaan tingkat tinggi di Wall Street, di mana mereka memimpin perdagangan sekuritas dan perbankan investasi. Terpilihnya Lew oleh Obama dipandang sebagai tanda tekad presiden untuk mengendalikan defisit anggaran yang memecahkan rekor selama masa jabatan keduanya.

“Saya pikir Wall Street lebih memilih seseorang yang memiliki lebih banyak spesialisasi pasar keuangan, namun Lew didatangkan karena dia mengetahui anggarannya,” kata David Wyss, mantan kepala ekonom di Standard & Poor’s. “Jelas bahwa Obama telah memutuskan bahwa prioritasnya pada masa jabatan kedua adalah anggaran.”

Pencalonan Lew juga menandakan niat Obama untuk menjaga Departemen Keuangan tetap dekat dengan Gedung Putih ketika Obama terlibat dengan Kongres dalam masalah fiskal dan ketika pemerintah terus menerapkan aspek-aspek penting dari perombakan peraturan keuangan yang diumumkan Geithner pada tahun 2010. hukum.

Pencalonan Lew juga akan menimbulkan efek domino di Gedung Putih, dengan menciptakan kekosongan kepala staf yang dapat diisi secara internal.

Hak Cipta 2013 Associated Press.

Anda adalah pembaca setia

Kami sangat senang Anda membaca X Artikel Times of Israel dalam sebulan terakhir.

Itu sebabnya kami memulai Times of Israel sebelas tahun yang lalu – untuk menyediakan liputan yang wajib dibaca tentang Israel dan dunia Yahudi kepada pembaca cerdas seperti Anda.

Jadi sekarang kami punya permintaan. Tidak seperti outlet berita lainnya, kami belum menyiapkan paywall. Namun karena jurnalisme yang kami lakukan mahal, kami mengundang para pembaca yang menganggap The Times of Israel penting untuk membantu mendukung pekerjaan kami dengan bergabung Komunitas Times of Israel.

Hanya dengan $6 sebulan, Anda dapat membantu mendukung jurnalisme berkualitas kami sambil menikmati The Times of Israel Bebas IKLANserta akses konten eksklusif hanya tersedia untuk anggota komunitas Times of Israel.

Terima kasih,
David Horovitz, editor pendiri The Times of Israel

Bergabunglah dengan komunitas kami

Bergabunglah dengan komunitas kami
sudah menjadi anggota? Masuk untuk berhenti melihatnya


slot gacor hari ini

By gacor88