200 orang Israel di perguruan tinggi dan surat kabar akan dites tuberkulosis

Lebih dari 200 orang – pelajar dan staf di perguruan tinggi Rishon Lezion, dan pekerja di sebuah surat kabar terkemuka Israel – diperintahkan untuk menjalani tes tuberkulosis pada hari Selasa, memicu kepanikan di kalangan komunitas sekolah dan ketakutan akan wabah tersebut.

Seorang siswa tahun pertama berusia 20-an baru-baru ini didiagnosis menderita tuberkulosis dan dikarantina di Rumah Sakit Shmuel Harofe di Beer Ya’akov. Meskipun kondisinya baik pada hari Selasa, gejala tuberkulosisnya masih berlanjut. Menurut Ynet, pelajar yang tidak disebutkan namanya itu masih mendapat pengobatan untuk mengatasi infeksinya.

Sekolah Tinggi Studi Akademik Manajemen telah memberi tahu 160 mahasiswa dan staf yang telah melakukan kontak jangka panjang dengan mahasiswa tersebut bahwa mereka harus menjalani tes untuk memastikan mereka tidak tertular penyakit tersebut. 60 karyawan lainnya di surat kabar Ibrani Yedioth Ahronoth, tempat siswa tersebut bekerja, juga akan menjalani tes infeksi.

“Dalam beberapa hari terakhir, kami menerima pemberitahuan dari Kementerian Kesehatan bahwa telah ditemukan kasus tuberkulosis pada seorang mahasiswa tahun pertama Fakultas Komunikasi,” kata staf perguruan tinggi tersebut dalam suratnya kepada mahasiswa. “Sekelompok pelajar, yang diidentifikasi oleh Kementerian Kesehatan sebagai mereka yang memiliki kontrak jangka panjang dengan pelajar yang sakit tersebut, harus menjalani tes untuk memastikan bahwa mereka tidak tertular penyakit tersebut.”

Menurut laporan Ynet, beberapa siswa di kampus tersebut panik atas berita kemungkinan wabah tuberkulosis di sekolah tersebut. Salah satu siswa yang menerima pemberitahuan untuk diuji mengatakan: “Ini sangat menegangkan dan sangat tidak menyenangkan, terutama jika Anda tidak mengetahui siapa siswa yang terinfeksi.”

“Mereka mencoba menenangkan kami dan mengatakan bahwa kemungkinan tertular sangat rendah, namun meski demikian masih ada histeria,” katanya.

Kementerian Kesehatan mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa risiko penularan sangat rendah dan memerlukan kontak jangka panjang dengan orang yang terinfeksi.

Anda adalah pembaca setia

Kami sangat senang Anda membaca X Artikel Times of Israel dalam sebulan terakhir.

Itu sebabnya kami memulai Times of Israel sebelas tahun yang lalu – untuk menyediakan liputan yang wajib dibaca tentang Israel dan dunia Yahudi kepada pembaca cerdas seperti Anda.

Jadi sekarang kami punya permintaan. Tidak seperti outlet berita lainnya, kami belum menyiapkan paywall. Namun karena jurnalisme yang kami lakukan mahal, kami mengundang para pembaca yang menganggap The Times of Israel penting untuk membantu mendukung pekerjaan kami dengan bergabung Komunitas Times of Israel.

Hanya dengan $6 sebulan, Anda dapat membantu mendukung jurnalisme berkualitas kami sambil menikmati The Times of Israel IKLAN GRATISserta akses konten eksklusif hanya tersedia untuk anggota komunitas Times of Israel.

Terima kasih,
David Horovitz, editor pendiri The Times of Israel

Bergabunglah dengan komunitas kami

Bergabunglah dengan komunitas kami
sudah menjadi anggota? Masuk untuk berhenti melihatnya


Data SGP Hari Ini

By gacor88