Mahkamah Agung Venezuela mengatakan pelantikan Chavez bisa saja ditunda

CARACAS, Venezuela (AP) – Ketua Mahkamah Agung Venezuela pada Rabu mendukung penundaan pelantikan Presiden Hugo Chavez, memihak pemerintah dalam perselisihan sengit dengan oposisi ketika pemimpin yang sakit itu berjuang melawan komplikasi sebulan setelah operasi kanker di Kuba.

Presiden Mahkamah Agung Luisa Estella Morales membuat pernyataan tersebut setelah pihak oposisi meminta Mahkamah Agung untuk memutuskan bahwa pemerintah melanggar konstitusi dengan menunda pengambilan sumpah untuk masa jabatan baru, yang dijadwalkan pada Kamis. Para anggota parlemen pada hari Selasa memutuskan untuk menunda upacara tersebut, sehingga Chavez dapat mengambil sumpah jabatan di hadapan Mahkamah Agung pada tanggal yang tidak ditentukan kemudian.

Morales juga mengatakan Mahkamah Agung belum mempertimbangkan penunjukan panel dokter, seperti yang diminta oleh politisi oposisi, untuk menilai apakah Chavez layak untuk tetap menjabat setelah tidak terlihat publik sejak ia tidak menjalani operasi pada 11 Desember.

Pengumumannya tampaknya mencegah upaya oposisi untuk menentang pelantikan yang tertunda. Pengumuman putusan tersebut menanggapi perkara yang diajukan oleh seorang kuasa hukum tunggal, kata dia, pelantikan bisa dilakukan di hadapan Mahkamah Agung, pada waktu dan tempat yang belum ditentukan.

“Kami tahu hal itu perlu, dan tidak diragukan lagi pelantikan akan dilakukan, namun pada tahap ini kami tidak dapat memperkirakan kapan,” kata Morales kepada wartawan pada konferensi pers.

Pemimpin oposisi Henrique Capriles Radonski, cucu orang Yahudi yang selamat dari Holocaust, mengutuk persetujuan Mahkamah Agung yang menunda pelantikan. “Lembaga seharusnya tidak menanggapi kepentingan pemerintah,” katanya dalam konferensi pers.

Kasus yang berujung pada keputusan tersebut tidak diajukan oleh pihak oposisi, namun oleh seorang pengacara swasta, Marelys D’Arpino, kolumnis surat kabar pro-Chavez, Vea. D’Arpino mengatakan kepada Associated Press bahwa dia memutuskan untuk mengajukan gugatan bulan lalu karena “masalah ini perlu diselesaikan di pengadilan.”

Perdebatan konstitusi ini terjadi dengan latar belakang keluhan bahwa pemerintah tidak memberikan informasi lengkap mengenai kondisi Chavez, yang belum berbicara secara terbuka sejak operasi kankernya yang keempat di Kuba empat minggu lalu.

“Sangat jelas bahwa dia tidak memerintah, dan mereka ingin kita percaya bahwa dialah yang memerintah, dan mereka berbohong,” kata pemimpin oposisi Ramon Guillermo Aveledo kepada saluran televisi Globovision. Dia bersikeras bahwa presiden Majelis Nasional harus mengambil alih jabatan pemimpin sementara dan Mahkamah Agung harus menunjuk panel dokter untuk menilai kondisi Chavez.

Tidak jelas bagaimana reaksi pihak oposisi terhadap pernyataan Morales.

Konstitusi Venezuela menyatakan pengambilan sumpah jabatan harus dilakukan di hadapan anggota parlemen di Majelis Nasional pada 10 Januari. Namun piagam tersebut menambahkan bahwa jika ia tidak dapat dilantik oleh Majelis Nasional, presiden dapat mengambil sumpahnya di hadapan Mahkamah Agung, tanpa menentukan tanggalnya.

Para penentang bersikeras bahwa meskipun pengambilan sumpah dilakukan di hadapan Mahkamah Agung, sumpah tersebut harus dilakukan pada 10 Januari.

Pihak oposisi berpendapat bahwa satu-satunya cara sah untuk menunda upacara tersebut adalah dengan Kongres menyetujui “ketidakhadiran sementara” presiden, meninggalkan ketua Majelis Nasional sebagai presiden sementara selama 90 hari, jangka waktu yang dapat diperpanjang dapat diperpanjang selama 90 hari. hari.

Namun Morales mengatakan saat ini tidak ada yang namanya ketidakhadiran sementara.

Wakil Presiden Nicolas Maduro menyampaikan kabar bahwa Chavez tidak akan dapat menghadiri pelantikan yang dijadwalkan dalam suratnya kepada Presiden Majelis Nasional Diosdado Cabello, yang diumumkannya diterima pada hari Selasa.

Pada hari Rabu, Maduro menjadi tuan rumah pertemuan dengan para pemimpin 19 negara Amerika Latin dan Karibia. Dia berencana untuk membahas isu-isu terkait Petrocaribe, sebuah kesepakatan yang telah meningkatkan pengaruh Venezuela di wilayah tersebut. Negara Amerika Selatan ini mendirikan Petrocaribe pada tahun 2005 untuk menjual bahan bakar ke negara-negara anggota dengan persyaratan preferensial.

Para pemimpin dan menteri luar negeri yang berkunjung diperkirakan menghadiri sebuah acara pada hari Kamis untuk menunjukkan dukungan mereka terhadap Chavez.

Chavez mengatakan sebelum menjalani operasi bahwa jika dia tidak dapat melanjutkan jabatannya sebagai presiden, Maduro harus menggantikannya dan mencalonkan diri dalam pemilihan umum untuk menggantikannya. Spekulasi bahwa penyakitnya mungkin telah memasuki tahap akhir berkembang pada hari Selasa ketika usulan penundaan datang dalam sebuah surat yang ditandatangani oleh Maduro, bukan Chavez.

Awal pekan ini, pemerintah mengatakan Chavez berada dalam “situasi stabil” dan menerima perawatan karena infeksi pernafasan yang serius. Pemerintah mengatakan mereka sedang menangani ‘kekurangan pernafasan’ namun tidak mengatakan seberapa serius masalah tersebut.

Posisi pemerintah dan Mahkamah Agung dikritik oleh pakar hukum seperti Vicente Gonzalez de la Vega, seorang profesor hukum di Universitas Pusat Venezuela, yang mengatakan Mahkamah Agung secara efektif telah melakukan semacam “kudeta” .

“Bagaimana bisa presiden dikatakan tidak mangkir dan menjalankan tugasnya padahal surat saja tidak bisa ditandatangani?” kata Gonzalez kepada AP.

Francisco Madrid, seorang pengusaha dan pendukung oposisi, menyebut keputusan Mahkamah Agung “memalukan”.

“Ini bukti bahwa seluruh cabang negara merespon kepentingan pemerintah,” kata Madrid sambil berjalan di pusat kota Caracas. Ia juga mengeluhkan bahwa meskipun pemerintah fokus pada isu-isu tersebut, terdapat kekurangan pangan seperti gula, ayam, dan tepung.

___

Hak Cipta 2013 Associated Press.

Anda adalah pembaca setia

Kami sangat senang Anda membaca X Artikel Times of Israel dalam sebulan terakhir.

Itu sebabnya kami memulai Times of Israel sebelas tahun yang lalu – untuk menyediakan liputan yang wajib dibaca tentang Israel dan dunia Yahudi kepada pembaca cerdas seperti Anda.

Jadi sekarang kami punya permintaan. Tidak seperti outlet berita lainnya, kami belum menyiapkan paywall. Namun karena jurnalisme yang kami lakukan mahal, kami mengundang para pembaca yang menganggap The Times of Israel penting untuk membantu mendukung pekerjaan kami dengan bergabung Komunitas Times of Israel.

Hanya dengan $6 sebulan, Anda dapat membantu mendukung jurnalisme berkualitas kami sambil menikmati The Times of Israel Bebas IKLANserta akses konten eksklusif hanya tersedia untuk anggota komunitas Times of Israel.

Terima kasih,
David Horovitz, editor pendiri The Times of Israel

Bergabunglah dengan komunitas kami

Bergabunglah dengan komunitas kami
sudah menjadi anggota? Masuk untuk berhenti melihatnya


akun slot demo

By gacor88