Kepala rabbi Perancis dicurigai memalsukan gelar universitas

PARIS (JTA) — Kepala Rabi Perancis Gilles Bernheim menghadapi tuduhan baru karena memalsukan gelar akademis.

Dalam sebagian besar biografi resminya, Bernheim dikatakan memiliki gelar di bidang filsafat. Ketika mantan Presiden Prancis Nicolas Sarkozy menganugerahinya Legiun Kehormatan pada tahun 2010, ia mengatakan dua kali bahwa Bernheim adalah “agrégé de philosophie”, sebuah penghargaan akademis yang sangat kompetitif di Prancis.

Bernheim tidak pernah membantah klaim ini. Namun, nama rabbi tersebut tidak muncul dalam daftar resmi kandidat yang berhasil mengikuti ujian “agrégation” antara tahun 1968 dan 1986, L’Express melaporkan. Gelar akademik Bernheim juga tidak disebutkan dalam arsip Kementerian Pendidikan Nasional.

Bernheim masih belum pulih dari tuduhan bahwa dia menjiplak beberapa bagian dalam buku terbarunya, “Forty Jewish Meditations,” yang diterbitkan pada tahun 2011. Beberapa blog Perancis mengungkapkan bahwa beberapa bagian dari karya Bernheim disalin dari penulis lain, seperti Jean-François Lyotard, Elie Wiesel dan Jean-Marie Domenach.

Setelah penolakan awal, Bernheim mengatakan pekan lalu bahwa dia telah “ditipu” oleh seorang pengarang untuk orang lain. Dia juga menyatakan bahwa itu adalah “satu-satunya saat dia menggunakan pengaturan seperti itu.”

Sementara itu, Jean-Noel Darde, dosen senior di Universitas Paris 8, menulis di situs webnya bahwa ia menemukan setidaknya satu kasus plagiarisme dalam buku “Caring for Other: At the foundation of Jewish law”, sebuah buku yang ditulis oleh Bernheim. diterbitkan pada tahun 2002. Darde mengklaim rabbi tersebut menyalin kutipan dari buku karya Jean-Loup Charvet, “The Eloquence of Tears,” yang diterbitkan pada tahun 2000.

Secara bertanggung jawab menutupi masa yang penuh gejolak ini

Sebagai koresponden politik The Times of Israel, saya menghabiskan hari-hari saya di parlemen Knesset, berbicara dengan para politisi dan penasihat untuk memahami rencana, tujuan dan motivasi mereka.

Saya bangga dengan liputan kami mengenai rencana pemerintah untuk merombak sistem peradilan, termasuk ketidakpuasan politik dan sosial yang mendasari usulan perubahan tersebut dan reaksi keras masyarakat terhadap perombakan tersebut.

Dukungan Anda melalui Komunitas Times of Israel bantu kami terus memberikan informasi yang benar kepada pembaca di seluruh dunia selama masa penuh gejolak ini. Apakah Anda menghargai liputan kami dalam beberapa bulan terakhir? Jika ya, silakan bergabunglah dengan komunitas ToI Hari ini.

~ Carrie Keller-Lynn, Koresponden Politik

Ya, saya akan bergabung

Ya, saya akan bergabung
sudah menjadi anggota? Masuk untuk berhenti melihatnya

Anda adalah pembaca setia

Kami sangat senang Anda membaca X Artikel Times of Israel dalam sebulan terakhir.

Itu sebabnya kami memulai Times of Israel sebelas tahun yang lalu – untuk menyediakan liputan yang wajib dibaca tentang Israel dan dunia Yahudi kepada pembaca cerdas seperti Anda.

Jadi sekarang kami punya permintaan. Tidak seperti outlet berita lainnya, kami belum menyiapkan paywall. Namun karena jurnalisme yang kami lakukan mahal, kami mengundang para pembaca yang menganggap The Times of Israel penting untuk membantu mendukung pekerjaan kami dengan bergabung Komunitas Times of Israel.

Hanya dengan $6 sebulan, Anda dapat membantu mendukung jurnalisme berkualitas kami sambil menikmati The Times of Israel IKLAN GRATISserta akses konten eksklusif hanya tersedia untuk anggota komunitas Times of Israel.

Terima kasih,
David Horovitz, editor pendiri The Times of Israel

Bergabunglah dengan komunitas kami

Bergabunglah dengan komunitas kami
sudah menjadi anggota? Masuk untuk berhenti melihatnya


sbobet mobile

By gacor88