Belajar dari masa kini |  Zaman Israel

Segala jenis perang: masa lalu, masa kini, dan dunia maya, semuanya menjadi halaman depan harian Ibrani pada hari Minggu, dengan Perang Dunia II dan Holocaust menyatukan surat kabar pada malam Hari Peringatan Holocaust Israel.

milik Yedioth Ahronoth Sampul ini memberikan gambaran tentang situasi rapuh para penyintas Holocaust. Terdapat 192.000 orang yang tinggal di Israel, namun, seperti yang diberitakan dalam berita utama, jumlah tersebut menyusut dengan cepat: “Setiap bulan 1.000 orang yang selamat meninggal.” Berlalunya waktu tidak hanya berdampak pada para penyintas, lapor surat kabar tersebut, namun juga menjadi hambatan dalam penuntutan penjahat perang Nazi. Yedioth melaporkan bahwa Jerman baru-baru ini memulai upaya baru untuk menemukan dan mengadili penjaga Auschwitz yang tersisa, yang diperkirakan berusia 90-an tahun, sebelum waktu habis.

Israel Hayom juga mengedepankan Hari Peringatan Holocaust dengan pernyataan, “Never Again.” Dalam dua halaman liputannya terdapat kolom oleh Amos Regev tentang gambar-gambar yang hilang dari Ghetto Warsawa. Regev fokus pada bendera Israel (walaupun ia menyebutnya sebagai “bendera Yahudi”) yang dikibarkan di Ghetto Warsawa selama pemberontakan, dan menyesalkan karena tidak ada kamera yang mengambil gambar tersebut. Foto itu akan disertakan dalam gambar kanonik Perang Dunia II, bersama dengan bendera Amerika di Iwo Jima atau bendera Soviet di atas Reichstag. Dia menyimpulkan tulisannya dan menantikan perayaan Hari Kemerdekaan minggu depan. “Semua orang di sini, minggu depan di Hari Kemerdekaan, akan mengibarkan bendera biru putih, ya, bendera Zionis.”

Haaretz menggunakan halaman depannya untuk fokus pada dua perang lainnya: Perang Korea dan perang dunia maya melawan Israel yang akan terjadi. Haaretz mencetak artikel terjemahan Reuters mengenai tindakan terbaru yang dilakukan Korea Utara, termasuk peringatan Korea Utara dari misi diplomatik bahwa mereka tidak dapat lagi menjamin keamanan mereka.

Mengenai perang dunia maya yang akan dimulai pada Sabtu malam, Haaretz melaporkan bahwa meskipun beberapa situs diserang, kerusakannya hanya bersifat sementara. Peretas mencantumkan nama situs web pemerintah Israel yang mereka serang, namun menurut surat kabar tersebut, “Situs web tersebut muncul dalam layanan segera setelah diserang.”

Berbaris juga memuat artikel tentang serangan dunia maya terhadap Israel, yang menulis bahwa sebagian besar peretas berasal dari negara-negara Muslim dan tidak jelas apakah internet spin meyakinkan peretas Barat untuk bergabung dalam serangan tersebut. Setelah mencantumkan kemungkinan target dan potensi kerusakan yang dapat ditimbulkan oleh serangan tersebut, surat kabar tersebut mencoba meyakinkan pembaca di baris terakhir artikel, “Ngomong-ngomong, peretas Israel memobilisasi pembalasan selama akhir pekan dengan menggunakan metode yang sama seperti yang digunakan kelompok tersebut. dan merusak situs web pemrakarsa serangan.”

Memetakan proses perdamaian

Berita baru-baru ini bahwa Amerika Serikat ingin Turki memainkan peran aktif dalam proses perdamaian tidak diterima baik oleh Israel. Seperti yang dilaporkan Yedioth, sumber-sumber di pemerintahan Israel skeptis terhadap Turki sebagai anggota kunci dalam proses perdamaian. Seperti yang dikatakan sebuah sumber kepada surat kabar tersebut: “Erdogan tentu saja dapat memberikan tekanan pada Hamas untuk bersikap fleksibel dan menerima persyaratan Kuartet, namun dengan segala hormat, kami memiliki pengalaman pahit dengannya ketika kami melakukan mediasi dengan Suriah. Erdogan bukanlah mediator yang netral.” .”

Jadi Israel mungkin tidak senang dengan peran Turki sebagai pemain utama dalam proses perdamaian, namun seperti yang dilaporkan Haaretz, para menteri di pemerintahan mungkin juga tidak senang dengan solusi dua negara. “Bennett: Lapid tidak antusias dengan solusi dua negara,” demikian bunyi judul halaman depan dan surat kabar tersebut melaporkan bahwa Bennett membuat pernyataan tersebut dalam pertemuan dengan Menteri Luar Negeri Norwegia Espen Barth Eide. Bennett mengatakan kepada diplomat tersebut bahwa dia dan menteri kabinet lainnya, termasuk Lapid, tidak terlalu mendukung solusi dua negara. Pertemuan antara Eide dan Bennett terjadi setelah Eide bertemu dengan Netanyahu, yang mengatakan kepada Norwegia bahwa dia berkomitmen pada solusi dua negara.

Mungkin kebingungan di pemerintahan tidak hanya sebatas percakapan dengan diplomat Norwegia, tapi juga dengan Amerika. Seperti diberitakan Maariv, pemerintah menolak memberikan peta yang menunjukkan posisi pemerintah mengenai kompromi teritorial dengan Palestina kepada Menteri Luar Negeri AS John Kerry. Sumber yang dekat dengan perdana menteri mengatakan kepada surat kabar tersebut bahwa memberikan peta akan merugikan posisi Israel dalam negosiasi, karena kedua belah pihak masih berjauhan.

Pelajaran dari Korea Utara

Di halaman opini, Boaz Bismuth dari Israel Hayom menulis: “Iran memandang Pyongyang dan tersenyum.” Bismuth mencatat bahwa kepemilikan senjata nuklir tidak membawa perdamaian di semenanjung Korea dan justru sebaliknya, kehadiran senjata justru meningkatkan ketegangan. Dia menyalahkan situasi ini pada Tiongkok, yang tidak berbuat cukup untuk mengekang sekutu mereka. Merujuk pada perundingan yang gagal baru-baru ini dengan Iran, ia menulis: “Perundingan nuklir yang diadakan di Kazakhstan hanya memperburuk situasi Iran seperti halnya Korea Utara saat ini. Rezim gila dengan senjata nuklir. Kali ini dunia tidak bisa mengatakan kita tidak tahu.”

Terakhir, jurnalis Israel dan editor Maariv Amnon Dankner meninggal pada hari Jumat di usia 67 tahun. Semua surat kabar memuji jurnalis, penulis, dan aktor tersebut, tetapi Mordechai Haimovitz dari Mariv-lah yang memberikan penghormatan kepada mantan editornya. Selain membahas pencapaian Dankner, Haimovitz menceritakan apa yang Dankner ajarkan kepadanya tentang menulis. “Dia adalah editor paling penting yang pernah saya miliki… Di sini Anda harus memberikan kata-kata, di sana Anda harus memanjangkan kalimat, dan di sini Anda dapat menghapus paragraf dan tidak membahayakan musik teksnya. Musik teks. Aku mendapat ide ini darinya.”

Secara bertanggung jawab menutupi masa yang penuh gejolak ini

Sebagai koresponden politik The Times of Israel, saya menghabiskan hari-hari saya di parlemen Knesset, berbicara dengan para politisi dan penasihat untuk memahami rencana, tujuan dan motivasi mereka.

Saya bangga dengan liputan kami mengenai rencana pemerintah untuk merombak sistem peradilan, termasuk ketidakpuasan politik dan sosial yang mendasari usulan perubahan tersebut dan reaksi keras masyarakat terhadap perombakan tersebut.

Dukungan Anda melalui Komunitas Times of Israel bantu kami terus memberikan informasi yang benar kepada pembaca di seluruh dunia selama masa penuh gejolak ini. Apakah Anda menghargai liputan kami dalam beberapa bulan terakhir? Jika ya, silakan bergabunglah dengan komunitas ToI Hari ini.

~ Carrie Keller-Lynn, Koresponden Politik

Ya, saya akan bergabung

Ya, saya akan bergabung
sudah menjadi anggota? Masuk untuk berhenti melihatnya

Anda adalah pembaca setia

Kami sangat senang Anda membaca X Artikel Times of Israel dalam sebulan terakhir.

Itu sebabnya kami memulai Times of Israel sebelas tahun yang lalu – untuk menyediakan liputan yang wajib dibaca tentang Israel dan dunia Yahudi kepada pembaca cerdas seperti Anda.

Jadi sekarang kami punya permintaan. Tidak seperti outlet berita lainnya, kami belum menyiapkan paywall. Namun karena jurnalisme yang kami lakukan mahal, kami mengundang para pembaca yang menganggap The Times of Israel penting untuk membantu mendukung pekerjaan kami dengan bergabung Komunitas Times of Israel.

Hanya dengan $6 sebulan, Anda dapat membantu mendukung jurnalisme berkualitas kami sambil menikmati The Times of Israel IKLAN GRATISserta akses konten eksklusif hanya tersedia untuk anggota komunitas Times of Israel.

Terima kasih,
David Horovitz, editor pendiri The Times of Israel

Bergabunglah dengan komunitas kami

Bergabunglah dengan komunitas kami
sudah menjadi anggota? Masuk untuk berhenti melihatnya


Keluaran SDY

By gacor88