Orang yang selamat dari ghetto Warsawa menjalankan misi 70 tahun

JERUSALEM (AP) – Dua hari sebelum rekan-rekannya memulai pemberontakan yang melambangkan perlawanan Yahudi terhadap Nazi dalam Perang Dunia II, Aliza Mendel yang berusia 14 tahun diberi tugas: Melarikan diri dari ghetto Warsawa.

Akhir sudah dekat. Pasukan Nazi mengepung ghetto tersebut, dan pemberontak Yahudi yang tersisa di dalamnya bersiap untuk mati dalam pertempuran. Mereka hanya mempunyai sedikit senjata, dan mereka merasa tidak ada gunanya memberikan salah satu senjata tersebut kepada seorang gadis remaja yang pekerjaan utamanya sampai saat itu adalah membagikan brosur.

“Mereka mengatakan kepada saya bahwa saya masih terlalu muda untuk berperang,” kata korban selamat, kini berusia 84 tahun, yang menggunakan nama pernikahannya, Aliza Vitis-Shomron. “Mereka berkata: ‘Anda harus pergi dan memberitahukan kepada dunia bagaimana kami mati melawan Nazi. Ini adalah pekerjaanmu sekarang.’”

Sejak saat itu, ia terus melakukan hal yang sama, menerbitkan memoar tentang kehidupan di ghetto dan memberi ceramah tentang pemberontakan dan pemimpin legendarisnya, Mordechai Anielewicz. Meskipun hampir semua temannya tewas, dia selamat dari ghetto dan kemudian di kamp konsentrasi Nazi. Dia berhasil mencapai Israel, menikah dan memiliki tiga anak, tujuh cucu, dan empat cicit.

Pada Minggu malam, 70 tahun setelah Pemberontakan Ghetto Warsawa, Vitis-Shomron akan berbicara atas nama para penyintas Holocaust pada upacara resmi yang memperingati Hari Peringatan Holocaust tahunan Israel.

Aliza Vitis-Shomron di ruang tamunya di Kibbutz Givat Oz, Israel (Kredit foto: AP/Ariel Schalit)

“Ini adalah hari kesedihan yang mendalam bagi saya, karena saya mengingat semua teman saya dalam gerakan (perlawanan) yang memberikan nyawa mereka,” kata Vitis-Shomron. “Tetapi itu juga merupakan tindakan pengorbanan yang luar biasa dari mereka yang menyerahkan nyawanya bahkan tanpa berusaha menyelamatkan diri mereka sendiri. Tujuannya adalah untuk menunjukkan bahwa kita tidak akan dibiarkan begitu saja tanpa adanya tanggapan.”

Enam juta orang Yahudi dibunuh oleh Nazi Jerman dan kolaborator mereka dalam Holocaust pada Perang Dunia II, yang memusnahkan sepertiga umat Yahudi di dunia.

Pemberontakan Ghetto Warsawa tahun 1943 adalah pemberontakan besar-besaran pertama melawan Nazi di Eropa dan satu-satunya aksi perlawanan Yahudi terbesar selama Holocaust. Meskipun dijamin gagal, hal ini menjadi simbol perjuangan melawan kondisi yang tidak memungkinkan, menjadi contoh penolakan untuk menyerah pada kekejaman Nazi, dan mengilhami tindakan pemberontakan dan perlawanan bawah tanah lainnya oleh orang Yahudi dan non-Yahudi.

Ketika dunia memperingati Hari Peringatan Holocaust Internasional pada tanggal 27 Januari, tanggal pembebasan kamp kematian Auschwitz, Hari Peringatan Holocaust tahunan Israel bertepatan dengan tanggal Ibrani Pemberontakan Ghetto Warsawa – menyoroti peran yang dimainkannya dalam jiwa negara tersebut. Bahkan nama resmi hari itu – “Hari Peringatan Holocaust dan Kepahlawanan” – menyinggung citra pejuang Yahudi yang menjadi landasan negara tersebut. Perjuangan di ghetto kontras dengan gambaran orang-orang Yahudi yang dengan lemah lembut berbaris menuju kematian mereka.

Israel telah bergulat dengan citra-citra yang bersaing selama beberapa dekade. Setelah mendirikan negaranya pada tahun 1948, hanya tiga tahun setelah berakhirnya perang, Israel memilih untuk menekankan pada pejuang perlawanan yang heroik, meskipun jumlah mereka relatif kecil. Dalam beberapa tahun terakhir, mereka menyadari betapa besarnya tragedi pembunuhan jutaan orang Yahudi dan trauma para penyintas yang masih tinggal di dekat mereka.

Sebelum perang, Warsawa memiliki komunitas Yahudi yang aktif, dan sepertiga penduduk kota tersebut adalah orang Yahudi. Nazi membangun Ghetto Warsawa pada tahun 1940, setahun setelah menduduki Polandia, dan mulai menggiring orang Yahudi ke dalamnya.

Ghetto ini awalnya menampung sekitar 380.000 orang Yahudi yang hidup berdesakan di tempat tinggal yang sempit. Pada puncaknya, ghetto tersebut menampung sekitar setengah juta orang Yahudi, kata Havi Dreifuss, seorang peneliti di Yad Vashem Holocaust Memorial yang telah mempelajari ghetto tersebut.

Aliza Vitis-Shomron memiliki sertifikat dari tahun 1943. (Kredit Foto: AP/Ariel Shalit)

Kehidupan di ghetto mencakup penggerebekan, penyitaan, dan penculikan secara acak oleh tentara Nazi. Penyakit dan kelaparan merajalela, dan mayat sering berserakan di jalanan.

Gerakan perlawanan mulai tumbuh setelah deportasi pada tanggal 22 Juli 1942, ketika 265.000 pria, wanita dan anak-anak ditangkap dan kemudian dibunuh di kamp kematian Treblinka. Ketika berita tentang genosida Nazi menyebar, mereka yang tetap tinggal di sana tidak lagi percaya pada janji Jerman bahwa mereka akan dikirim ke kamp kerja paksa.

Sekelompok kecil pemberontak mulai menyebarkan seruan perlawanan dan melakukan tindakan sabotase dan serangan yang terisolasi. Beberapa orang Yahudi mulai menentang perintah Jerman untuk melapor untuk dideportasi.

Nazi memasuki ghetto pada tanggal 19 April 1943, menjelang hari raya Paskah. Tiga hari kemudian, Nazi membakar ghetto tersebut, mengubahnya menjadi jebakan maut, namun para pejuang Yahudi melanjutkan perjuangan mereka selama hampir sebulan.

Para pejuang Yahudi yang membentengi diri di bunker dan tempat persembunyian berhasil membunuh 16 anggota Nazi dan melukai hampir 100 orang, kata Dreifuss.

Mereka akhirnya dikalahkan secara brutal. Anielewicz dan yang lainnya tewas di bunker di 18 Mila Street, yang kemudian menjadi judul novel terkenal karya Leon Uris yang mengarang peristiwa tersebut.

“Itu adalah kemenangan moral. Tidak ada yang percaya orang-orang Yahudi akan melawan,” kata Dreifuss. “Sungguh menakjubkan bahwa setelah tiga tahun pendudukan Nazi, kelaparan dan penyakit, orang-orang ini menemukan kekuatan untuk menentang perintah Nazi, berdiri dan melawan.”

Anielewicz, yang berusia awal 20-an, menjadi sosok heroik di Israel, dan sebuah desa dan jalan di seluruh negeri dinamai untuk menghormatinya.

Vitis-Shomron mengingatnya dengan baik. Dia mengatakan dia adalah seorang pemimpin generasi muda yang tinggi dan karismatik, yang menolak untuk diam-diam tunduk kepada Nazi seperti yang dilakukan orang tua mereka.

Teorinya adalah, ‘jangan terbiasa dengan apa yang terjadi. Jangan diterima,” katanya. “Nazi ingin mengubah kami menjadi budak, dan dia berkata bahwa hanya orang bebas yang bisa melawan.”

Pendekatan tersebut membuat Vitis-Shomron berkonflik dengan orang tuanya, yang keberatan dengan aktivitasnya dalam gerakan pemuda. Seringkali dia melanggar jam malam Nazi dan baru pulang di pagi hari. Dia nyaris lolos dari petugas SS di jalan-jalan ketika dia memasang selebaran bawah tanah yang menyerukan orang-orang Yahudi untuk melawan atau melarikan diri.

Dia mengatakan bagian tersulit baginya adalah melarikan diri sebelum pemberontakan dimulai, dan bersama ibu serta adik perempuannya di tempat persembunyian mereka di sisi kota Polandia di luar ghetto. Dia ingat melihat langit merah di atas ghetto yang terbakar, tempat teman-temannya berperang.

“Jika itu terserah saya, saya akan tetap tinggal dan bertarung sampai mati bersama mereka. Saya tidak punya rasa takut,” katanya. “Pemberontakan ini mewakili kebanggaan Yahudi. Kamilah yang mengatakan, ‘kami tidak akan mati seperti yang Anda inginkan. Kami akan mati sesuka kami, sebagai orang bebas.’”

Vitis-Shomron kemudian ditangkap dan dikirim ke kamp konsentrasi Bergen-Belsen bersama ibu dan saudara perempuannya. Mereka semua selamat dan akhirnya datang ke Israel. Ayahnya dideportasi dari ghetto dan dibunuh di kamp kematian Nazi.

Saat ini, Vitis-Shomron menjadi sukarelawan untuk Yad Vashem, mengumpulkan halaman-halaman kesaksian dari sesama penyintas yang membantu membangun gudang nama-nama para korban di museum.

Terlepas dari masa lalunya, dia mengaku tidak mengalami kerusakan psikologis seperti yang menimpa para penyintas lainnya.

“Saya tidak pernah melihat diri saya sebagai korban. Saya berada di sisi aktif, sisi perlawanan,” katanya. “Itu membantuku mengatasinya.”

Hak Cipta 2013 Associated Press.


judi bola terpercaya

By gacor88