Jangan bingung kami dengan Persaudaraan, kata perdana menteri Maroko

Eksperimen nuklir Korea Utara, tuduhan Saudi atas ketidakjujuran Iran pada isu nuklir dan kerusuhan politik di Tunisia semuanya menonjol di media cetak Arab pada hari Rabu.

Al-Hayat, berbasis di London, memimpin beritanya dengan uji coba nuklir Korea Utara yang dikecam oleh Dewan Keamanan PBB pada hari Selasa. Harian itu menampilkan foto warga Korea Utara berdiri di jalan yang tertutup salju dan bertepuk tangan saat mendengar berita tentang eksperimen tersebut.

“Pyongyang menentang dunia dengan eksperimen nuklir baru,” baca tajuk utama.

Dalam laporan TV-nya, saluran berita Qatar Al-Jazeera menyebut percobaan itu “sebuah tantangan yang jelas,” mencatat bahwa itu adalah uji coba nuklir ketiga Korea Utara sejak 2006. Saluran tersebut menampilkan kecaman China dan Jepang atas eksperimen tersebut, dan menunjukkan warga Korea Selatan membakar bendera Korea Utara di ibu kota Korea Selatan, Seoul.

Menteri Luar Negeri Saudi mengecam Iran

Harian Saudi A-Sharq Al-Awsat memimpin beritanya pada hari Rabu dengan kata-kata Menteri Luar Negeri Saud Al-Faisal selama konferensi pers bersama pada hari Selasa dengan Menteri Luar Negeri Austria.

Faisal mengatakan kepada wartawan di Riyadh bahwa Iran “tidak jujur” tentang program nuklirnya, yang “tidak benar dan bertentangan dengan hukum internasional.”

Mengacu pada krisis di Suriah, Faisal mengatakan bahwa solusi tidak tergantung pada mediator di Liga Arab atau PBB, tetapi pada posisi rezim Assad, yang telah menolak semua proposal transfer kekuasaan secara damai. Faisal menegaskan “hak untuk membela diri” rakyat Suriah.

Sedangkan saluran berita berbasis di Dubai Al-Arabiya mendedikasikan laporan TV untuk pidato kenegaraan Presiden Barack Obama, di mana dia meminta Iran untuk menegosiasikan solusi diplomatik untuk program nuklirnya.

Perdana Menteri Maroko: Kami bukan bagian dari Ikhwanul Muslimin

Berbicara kepada pers Arab di Rabat pada hari Selasa, Perdana Menteri Maroko Abdelilah Benkirane mencoba untuk menggambarkan Partai Keadilan dan Pembangunan Islamnya sebagai progresif, menyangkal merek Ikhwanul Muslimin, yang telah menerima banyak pers buruk akhir-akhir ini.

“Kami bukan bagian dari ‘Persaudaraan’ dan hubungan kami dengan Arab Saudi hangat,” tulis berita utama di Al-Hayat.

“Masyarakat Maroko pada dasarnya adalah Muslim, tetapi pemerintah kami tidak datang dan mengatakan kepada orang-orang untuk ‘menumbuhkan janggut’ atau menyuruh perempuan untuk ‘memakai kerudung’,” kata Benkirane kepada wartawan, menekankan oposisi partainya terhadap intervensi dalam kehidupan masyarakat atau “Islamisasi”. masyarakat.”

> Ketika ditanya tentang pengangkatan hanya satu perempuan dalam kabinetnya, Benkirane mengatakan bahwa Maroko tidak dapat dibandingkan dengan Prancis, karena partisipasi perempuan dalam politik Maroko baru dimulai belakangan ini. Menurutnya, pelibatan perempuan secara bertahap dalam politik adalah solusi terbaik.

Sementara itu, melaporkan wawancara yang sama, A-Sharq Al-Awsat berfokus pada pandangan Benkirane tentang kebijakan luar negeri.

“Benkirane to A-Sharq Al-Awsat: Situasi di Mali pasti akan berdampak positif pada isu Sahara,” baca tajuk berita halaman depan.

Benkirane mengacu pada Sahara Barat, wilayah yang diduduki Maroko, yang baru-baru ini menerima otonomi parsial dari pemerintah pusat di Rabat.

Dia mengatakan pengalaman Mali menunjukkan bahwa negara-negara lemah yang dapat dengan mudah diserbu oleh unsur-unsur jihadis tidak boleh dibiarkan hidup.

“Tidak ada keraguan bahwa (Mali) akan berdampak positif pada isu Sahara.”

Tunisia: Pemerintah persatuan minggu ini

Pemimpin partai yang berkuasa di Tunisia, Rashed Ghanoushi, mengatakan kepada A-Sharq Al-Awsat bahwa dia berharap pemerintah persatuan yang lebih luas akan dibentuk minggu ini, menyusul gempa politik akibat pembunuhan pemimpin oposisi Chokri Belaid pekan lalu.

Posisi Ghanoushi kontras dengan posisi Perdana Menteri dan anggota partai Hamadi Jabali, yang mengusulkan pemerintahan non-politik yang terdiri dari para teknokrat.

Ghanoushi mengatakan kepada harian milik Saudi bahwa Ennahda, partainya, adalah “tulang punggung negara” dan tidak boleh dikurangi dengan cara apa pun karena akan merugikan negara itu sendiri.

Sementara itu, Menteri Luar Negeri Tunisia Rafiq Abdul Salam mengatakan kepada Al-Arabiya bahwa Ennahda tidak keberatan melibatkan unsur internasional dalam penyelidikan pembunuhan Belaid.

Abdul Salam mengatakan kepada stasiun bahwa, seperti kebanyakan pemimpin partainya, dia lebih memilih pemerintahan politik daripada pemerintahan yang murni profesional.

Anda adalah pembaca setia

Kami sangat senang Anda membaca X Artikel Times of Israel dalam sebulan terakhir.

Itulah mengapa kami memulai Times of Israel sebelas tahun yang lalu – untuk memberikan pembaca cerdas seperti Anda liputan yang harus dibaca tentang Israel dan dunia Yahudi.

Jadi sekarang kami punya permintaan. Tidak seperti outlet berita lainnya, kami belum menyiapkan paywall. Tetapi karena jurnalisme yang kami lakukan mahal, kami mengundang pembaca yang menganggap penting The Times of Israel untuk membantu mendukung pekerjaan kami dengan bergabung Komunitas Zaman Israel.

Hanya dengan $6 sebulan, Anda dapat membantu mendukung jurnalisme berkualitas kami sambil menikmati The Times of Israel IKLAN GRATISserta akses konten eksklusif hanya tersedia untuk anggota komunitas Times of Israel.

Terima kasih,
David Horovitz, editor pendiri The Times of Israel

Bergabunglah dengan komunitas kami

Bergabunglah dengan komunitas kami
sudah menjadi anggota? Masuk untuk berhenti melihatnya


slot online pragmatic

By gacor88