Bom dan bom nuklir |  Zaman Israel

Dua berita menjadi berita utama di pers Israel pada hari Rabu: kegelisahan Korea Utara terhadap sanksi Barat saat negara itu melanjutkan dan menguji senjata nuklir, dan reaksi terhadap laporan di pers Australia tentang seorang warga negara Australia yang melakukan bunuh diri di penjara Israel.

Yedioth Ahronoth memimpin dengan anggota Knesset bahwa Menteri Kehakiman yang keluar, Yaakov Neeman, mengecam bahwa seorang warga negara Australia bunuh diri di penjara Israel, seperti yang dilaporkan oleh berita ABC Australia. Judulnya hanyalah pertanyaan berani yang dilontarkan di sekitar aula Knesset: “Apakah seorang Australia bunuh diri di penjara dengan nama samaran?” “Apakah Israel memaafkan penangkapan rahasia?” “Apakah ada narapidana yang alasan penangkapannya dirahasiakan?”

Surat kabar melaporkan bahwa tiga MK, Ahmad Tibi (Ra’am-Ta’al), Zahava Gal-on (Meretz) dan Dov Khenin (Hadash), mengambil mikrofon dalam apa yang seharusnya menjadi prosedur rutin dan tiga poin prosedur tampak. pertanyaan, masing-masing. Neeman menjawab dengan mengatakan bahwa masalah penjara Israel bukan bagian dari kompetensinya, dan itu berada di bawah yurisdiksi Menteri Keamanan Publik Yitzhak Aharonovitch.

Koran tersebut melaporkan bahwa Aharonovitch membatalkan penampilannya di Knesset pada menit terakhir.

Haaretz letakkan “Prisoner X Incident” di bagian atas halaman depannya, lengkap dengan tumpukan komentar. Aluf Benn menulis bahwa kepala Mossad Tamir Pardo “masih hidup di abad terakhir, ketika informasi disimpan dalam lemari besi rezim. Ketika sebuah rezim ingin membagikan informasi itu, ia melakukannya, tetapi ketika ia ingin merahasiakannya – ia melakukannya dengan tepat.”

“Bagi Pardo dan rakyatnya, media Israel adalah cabang negara; satu dengan profil lebih rendah dari Mossad, Shin Bet atau IDF, namun tetap merupakan bagian integral dari pendirian. Oleh karena itu, kami terpaksa mengutip sumber berita asing tentang operasi militer, snafus intelijen, dan interogasi rahasia,” tulisnya. Dia berargumen bahwa bukan masalah keamanan nasional bahwa masalah seperti itu disensor oleh pers Israel; melainkan untuk melindungi harga diri para kepala keamanan.

Op-ed lain, oleh Yuval Dror, mengatakan bahwa era perintah lelucon dan sensor militer telah mati dan terkubur berkat Internet. Karena tingginya persentase orang Israel di jejaring sosial, “kemungkinan seseorang akan melihat tautan ke cerita yang diterbitkan di luar negeri dan dilarang dilaporkan di Israel hanya meningkat seiring waktu.”

“Ritual lari ke pengadilan, berdiri di depan hakim, memintanya untuk mengeluarkan perintah, mengirimkannya melalui faks ke surat kabar, stasiun radio, dan saluran televisi dan mengancam mereka dengan hukuman biasa jika mereka tidak mematuhinya. seperti pengorbanan anak untuk menenangkan para dewa. Pengorbanan anak sebanyak apa pun tidak akan meredakan badai yang mengamuk, dan tidak ada perintah lisan yang akan mencegah pembagian konten secara online. Kedua ritual itu primitif, tidak berguna dan tanpa harapan,” katanya.

Untuk dua juru bicara negara semu, insiden Tahanan X diremehkan sebanyak mungkin. Berbaris mencurahkan empat paragraf singkat di sampulnya, hampir sebagai renungan, dan Israel Hayom menurunkan masalah ini ke Halaman 5 bersama dengan artikel singkat yang sama tentang pegawai Kementerian Luar Negeri yang mengatakan bahwa negara mengabaikan diplomasi.

Israel Hayom menulis bahwa ketiga MK “memanfaatkan siaran langsung (TV) dan kekebalan parlementer mereka untuk mengajukan penyelidikan” kepada Menteri Kehakiman.

Kekhawatiran nuklir Iran berada di belakang kekhawatiran nuklir Korea Utara – dan hubungannya dengan Iran. Pyongyang memulai uji coba senjata nuklir ketiganya pada Selasa untuk menentang sanksi internasional. Para pemimpin dunia mengutuk tindakan provokatif Korea Utara, dan bahkan China, Rusia, dan Iran telah mengeluarkan kecaman resmi.

Berbaris memulai cerita utamanya dengan klaim tidak berdasar oleh pejabat Barat bahwa ilmuwan Iran kemungkinan besar hadir pada uji coba senjata nuklir Korea Utara.

Untuk mendukung asumsi itu, ia menulis bahwa “Teheran tidak hanya memiliki sesuatu untuk dipelajari dari teknologi yang telah dicapai para ilmuwan Korea sejauh ini, tetapi Iran juga mendukung negara miskin yang, seperti mereka, menderita sanksi internasional, dan mungkin akan menggunakannya sebagai taman bermain dan tempat pengujian dalam kerangka proyek (inti)-nya.”

Di luar penilaian ini, ia tidak menawarkan bukti atau pernyataan konkret, juga tidak mengutip seorang pejabat pun.

Israel Hayom memasukkan tanggapan Israel terhadap uji coba nuklir Korea Utara. Ini mengutip juru bicara Kementerian Luar Negeri Yigal Palmor yang menyebut insiden Selasa itu sebagai “kelanjutan dari proyek ekstensif negara ini untuk mengembangkan kemampuan nuklir dan balistik.”

“Rencana ini mencerminkan peran negatif Korea Utara di kawasan itu, dan menimbulkan kekhawatiran serius tentang proliferasi teknologi nuklir dan rudal,” tambahnya, mungkin merujuk pada perjanjian ilmiah Iran dengan Pyongyang.

Kolumnis Boaz Bismuth menulis bahwa dunia bersatu pada hari Selasa – “untuk perubahan” – menentang uji coba nuklir Korea Utara. “Tapi itu terjadi terlambat satu jam,” tulisnya.

“Ini tentu menjadi bahan pemikiran tentang masalah nuklir Iran,” tambahnya. “Tidak ada negara lain yang mengungkapkan informasi tentang masalah nuklir Korea Utara seperti Iran.”

Dia mengingatkan pembaca bahwa Teheran dan Pyongyang memiliki perjanjian teknologi untuk memajukan pengembangan rudal dan – “sejauh yang kami tahu” – pengembangan nuklir juga. Dia juga mengutip “sumber intelijen” yang melaporkan bahwa para insinyur Iran berada di uji coba nuklir Pyongyang pada hari Selasa.

“Rezim Iran juga menginginkan kartu truf” seperti senjata nuklir Korea Utara, katanya. “Itu juga menginginkan polis asuransi yang disebut Atom.”

“Setelah kejenakaan Korea Utara, dunia tidak bisa mengatakan ‘kami tidak tahu’ lagi.”

Yedioth Ahronoth menarik hubungannya dengan Iran dalam tajuk utamanya, yang berbunyi “Lihatlah mereka (Korea Utara) dan lihatlah Iran.” Ia menyebut Pyongyang sebagai perumpamaan bagi Iran, dengan mengatakan bahwa pengusiran inspektur internasional Korea Utara, pengayaan uranium, dan ancaman dari sekutu AS “sangat mirip dengan proses yang terjadi di Iran” sehingga disebut “deja vu”.

Anda adalah pembaca setia

Kami sangat senang Anda membaca X Artikel Times of Israel dalam sebulan terakhir.

Itulah mengapa kami memulai Times of Israel sebelas tahun yang lalu – untuk memberikan pembaca cerdas seperti Anda liputan yang harus dibaca tentang Israel dan dunia Yahudi.

Jadi sekarang kami punya permintaan. Tidak seperti outlet berita lainnya, kami belum menyiapkan paywall. Tetapi karena jurnalisme yang kami lakukan mahal, kami mengundang pembaca yang menganggap penting The Times of Israel untuk membantu mendukung pekerjaan kami dengan bergabung Komunitas Zaman Israel.

Hanya dengan $6 sebulan, Anda dapat membantu mendukung jurnalisme berkualitas kami sambil menikmati The Times of Israel bebas IKLANserta akses konten eksklusif hanya tersedia untuk anggota komunitas Times of Israel.

Terima kasih,
David Horovitz, editor pendiri The Times of Israel

Bergabunglah dengan komunitas kami

Bergabunglah dengan komunitas kami
sudah menjadi anggota? Masuk untuk berhenti melihatnya


demo slot pragmatic

By gacor88