Italia masih bertahun-tahun lagi dari museum Holocaust pertama

ROMA (JTA) — Jika semua berjalan sesuai rencana, museum Holocaust yang canggih senilai $30 juta akan segera berdiri di lokasi kediaman diktator fasis Benito Mussolini di Roma.

Situs tersebut, yang juga merupakan lokasi katakombe Yahudi kuno dan sekarang menjadi taman kota, akan menjadi rumah bagi museum yang pertama kali diusulkan pada tahun 2005 tetapi berulang kali tertahan oleh masalah keuangan dan birokrasi.

“Saya harap konstruksi dimulai musim panas ini,” kata Leone Paserman, presiden Museum of the Shoah Foundation, kepada JTA. “Tentu saja di Italia selalu sulit untuk mengatakannya.”

Fasilitas ini akan menjadi museum Holocaust pertama di Italia, yang meskipun bersekutu dengan Nazi Jerman pada masa perang memiliki catatan Holocaust yang agak beragam. Negara itu mengesahkan undang-undang anti-Semit yang keras pada tahun 1938, melarang orang Yahudi bersekolah, memecat mereka dari jabatan publik, dan melarang perkawinan campuran, di antara pembatasan lainnya.

Pada saat yang sama, militer Italia umumnya menolak untuk berpartisipasi dalam pembunuhan atau deportasi orang Yahudi di negara itu, dan wilayah yang diduduki oleh pasukan Italia dianggap relatif aman. Deportasi pertama ke kamp kematian terjadi hanya setelah Nazi Jerman menduduki sebagian Italia pada tahun 1943 menyusul penyerahan pemerintah fasis kepada pasukan Sekutu.

“Ada situasi sulit di Roma, termasuk peran Paus Pius XII dan juga anti-Semit sebelum perang,” kata Paserman. “Tetapi kita harus ingat bahwa ribuan orang Yahudi di Italia diselamatkan di biara” dan lembaga Katolik lainnya.

Dewan kota Roma menyetujui rencana akhir untuk museum tersebut setahun yang lalu, tetapi pendanaan kota kemudian diblokir oleh pembatasan keuangan yang diberlakukan pemerintah atas pengeluaran kota. Dana tersebut dicairkan pada bulan Desember.

Walikota Roma Gianni Alemanno mengatakan bahwa persetujuan birokrasi akhir dari otoritas lokal diharapkan pada akhir Januari. Kota ini diperkirakan akan mengeluarkan tender internasional untuk perusahaan konstruksi dan memberikan kontrak pada musim semi.

“Akan sangat penting untuk memperkenalkan museum ini selagi masih ada yang selamat,” kata Alemanno.

Museum baru akan dibangun di lokasi Villa Torlonia, sebuah rumah besar abad ke-19 yang elegan yang digunakan Mussolini sebagai tempat tinggalnya dari tahun 1925 hingga 1943. Katakombe Yahudi yang berasal dari zaman kuno secara kebetulan pada tahun 1919 di bawah permukaan taman penemuannya yang luas.

“Sungguh salah satu ironi sejarah bahwa Mussolini hidup selama hampir dua dekade di atas kompleks katakombe yang dibangun oleh mereka yang keturunannya – menjadi korban utama dari kebijakan rasialnya – adalah orang-orang yang ia coba singkirkan dengan paksa dari strukturnya. masyarakat Italia,” kata Leonard Rutgers, seorang ahli katakombe Belanda, kepada JTA.

Museum seluas 25.000 kaki persegi ini dirancang oleh arsitek Luca Zevi dan Giorgio Tamburini. Zevi, yang ibunya, Tullia, menjabat selama bertahun-tahun sebagai kepala komunitas Yahudi Italia, menggambarkan desain tersebut sebagai “kotak hitam” – sebuah kubus besar pipih yang akan memuat nama-nama korban Holocaust Italia. Di dalamnya akan ada pameran permanen serta arsip, perpustakaan, ruang konferensi dan fasilitas untuk penelitian dan pendidikan.

Rencana pameran museum dan fasilitas penelitian diawasi oleh komite yang diketuai oleh Marcello Pezzetti, salah satu sarjana dan pendidik Holocaust terkemuka Italia, yang juga akan menjabat sebagai direktur museum. Pezzetti mengatakan dia ingin museum “memasukkan Holocaust ke dalam konteks Italia ke dalam Holocaust ke dalam konteks Eropa: Pada saat orang Yahudi Italia pertama dideportasi dari Roma pada bulan Oktober 1943, tiga perempat orang Yahudi Eropa Timur telah dibunuh. ”

Di antara fokus utama, kata Paserman, akan menjadi konfrontasi dengan sejarah “bermasalah” Italia sebagai sekutu fasis Jerman Nazi pada awal Perang Dunia II, serta peran ambigu Gereja Katolik sebelum dan selama Shoah. .

“Hampir 70 tahun telah berlalu sejak Shoah, dan yang selamat – para saksi – sedang sekarat,” kata Paserman. “Setelah 70 tahun, kita berpindah dari memori ke sejarah, dan museum ini akan menjadi tempat belajar sejarah, melatih guru, mendidik generasi baru.”

Pendidikan Holocaust sudah menjadi bagian rutin dari sistem sekolah Italia, dengan kelas dan kursus serta acara khusus merayakan Hari Peringatan Holocaust Internasional, 27 Januari. Setiap tahun, ratusan siswa Italia melakukan perjalanan pendidikan ke Auschwitz.

Meski tanpa penundaan lebih lanjut, Paserman mengatakan kepada JTA, museum baru itu masih belum dibuka hingga 2016 atau 2017. Pembangunannya sendiri, katanya, akan memakan waktu lebih dari dua tahun. Masalah yang lebih rumit lagi adalah kenyataan bahwa meskipun kota ini membayar tagihan $30 juta untuk pembangunan museum, dana masih harus dicari untuk pameran.

“Kami semua dilanda krisis keuangan,” kata Paserman. “Tapi ada keinginan besar untuk membangun museum dari pihak berwenang.”

Anda adalah pembaca setia

Kami sangat senang Anda membaca X Artikel Times of Israel dalam sebulan terakhir.

Itulah mengapa kami memulai Times of Israel sebelas tahun yang lalu – untuk memberikan pembaca cerdas seperti Anda liputan yang harus dibaca tentang Israel dan dunia Yahudi.

Jadi sekarang kami punya permintaan. Tidak seperti outlet berita lainnya, kami belum menyiapkan paywall. Tetapi karena jurnalisme yang kami lakukan mahal, kami mengundang pembaca yang menganggap penting The Times of Israel untuk membantu mendukung pekerjaan kami dengan bergabung Komunitas Zaman Israel.

Hanya dengan $6 sebulan, Anda dapat membantu mendukung jurnalisme berkualitas kami sambil menikmati The Times of Israel bebas IKLANserta akses konten eksklusif hanya tersedia untuk anggota komunitas Times of Israel.

Terima kasih,
David Horovitz, editor pendiri The Times of Israel

Bergabunglah dengan komunitas kami

Bergabunglah dengan komunitas kami
sudah menjadi anggota? Masuk untuk berhenti melihatnya


Singapore Prize

By gacor88