Biarkan aritmatika dimulai |  Zaman Israel

Seperti apa pemerintahan ke-33 Israel? Biarkan matematika pasca pemilu dimulai.

Pertama-tama, perlu dicatat bahwa daftar Likud-Yisrael Beytenu dari Benjamin Netanyahu dan Avigdor Liberman jelas merupakan posisi terbaik untuk memimpin pemerintahan yang stabil. Oleh karena itu, hampir pasti bahwa Presiden Shimon Peres akan meminta Perdana Menteri yang sedang duduk untuk mencoba membangun koalisi terlebih dahulu.

Sementara 31 kursi yang remeh untuk Likud-Yisrael Beytenu tidak memberi Netanyahu kekuatan yang dia harapkan, dia tidak perlu takut dengan rekan dan saingan Knesset barunya. Bahkan jika Yesh Atid (dengan 19 kursi) akan bekerja sama dengan Partai Buruh (15 kursi), Hatnua (6 kursi), Meretz (6 kursi) dan Kadima (mungkin 2 kursi), blok kiri-tengah masih akan kehilangan selusin kursi. pendek. bahkan mayoritas tipis. Dan sangat tidak mungkin blok seperti itu akan bergabung dengan partai Arab atau ultra-Ortodoks. Dalam hal ini, partai-partai kiri-tengah kemungkinan besar tidak akan mau membayar harga politik yang diminta oleh partai-partai Shas dan United Torah Yudaism.

Jadi, betapapun lemahnya, dan betapapun spektakuler kebangkitan Yesh Atid, Netanyahu berada di kursi pengemudi.

Kebijaksanaan konvensional akan membuat Netanyahu pertama kali mencoba bekerja dengan sayap kanan dan partai-partai ultra-Ortodoks, seperti yang telah dia lakukan di masa lalu. Shas dan Yudaisme Taurat Bersatu sering disebut sebagai mitra “alami” Netanyahu, dan kedua daftar tersebut telah mengisyaratkan keinginan mereka untuk bergabung dengan koalisinya. Perdana menteri juga dilaporkan menyatakan kesediaannya untuk mengundang mereka untuk membangun pemerintahan bersama, menawarkan untuk membuka pembicaraan koalisi dengan Eli Yishai dari Shas pada hari Kamis.

Tetapi dengan hampir semua suara dihitung, Likud-Beytenu, partai Rumah Yahudi (11 kursi), Shas (terhuyung-huyung antara 11 dan 12 kursi) dan Yudaisme Torah Bersatu (7 kursi) sedang menuju ke hanya 60-61 kursi – sebuah mayoritas kecil, jika itu, di Knesset 120 kursi.

Terlepas dari kelemahan koalisi semacam itu yang hampir mustahil, komposisi partai sayap kanan, sayap kanan, dan ultra-Ortodoks tidak akan terlihat bagus di luar negeri, karena mungkin tidak akan memberikan ruang untuk kemajuan apa pun dengan Palestina dan Israel di ‘a bertabrakan dengan AS dan komunitas internasional lainnya.

Memang, Netanyahu mengatakan Selasa malam bahwa dia ingin menciptakan pemerintahan yang luas. Oleh karena itu, dia mungkin mencari koalisi yang juga mencakup Yesh Atid – tidak hanya untuk memiliki lebih banyak ruang untuk bermanuver (yaitu, agar tidak menjadi sasaran pemerasan politik oleh Shas atau UTJ) – tetapi juga untuk tampil lebih moderat di luar -penonton dan orang Israel yang berpikiran lebih moderat. Tetap saja, ketua sekuler Yesh Atid, Yair Lapid, tidak mungkin bergabung dengan koalisi yang mencakup kedua partai ultra-Ortodoks tersebut. Koalisi apa pun yang mencakup Shas dan terutama UTJ juga tidak akan setuju untuk mendorong melalui undang-undang yang akan disusun oleh Haredim.

Namun demikian, ini bisa menjadi koalisi yang disukai Netanyahu. Pertanyaannya adalah seberapa efektif Lapid dapat menolaknya atau mencari jaminan yang memungkinkan dia untuk bergabung tanpa mengkhianati platformnya. Dengan 19 kursi, Lapid memiliki daya ungkit yang cukup besar.

Opsi lain yang sedikit dimodifikasi: Likud-Beytenu, Yesh Atid, Rumah Yahudi dan hanya satu dari partai ultra-Ortodoks.

Alternatifnya, Likud-Beytenu hanya dapat bekerja sama dengan Yesh Atid dan Rumah Yahudi. Konstelasi seperti itu juga akan berarti bahwa Netanyahu harus bertahan dengan mayoritas tipis dari 61 kursi, tetapi itu akan menjadi satu tanpa partai Haredi, dan itu akan memungkinkan pemerintah pada akhirnya membuat undang-undang untuk wajib militer universal. Baik kepala Rumah Yahudi Naftali Bennett dan Lapid telah menegaskan bahwa mereka siap untuk bergabung dengan pemerintahan yang dipimpin oleh Netanyahu. Jika Hatnua dari Tzipi Livni bergabung juga, pemerintahan kanan-tengah yang stabil dengan 67 kursi dapat muncul. Kadima juga bisa bergabung (jika dia tetap pada 2 kursi yang diproyeksikan goyah). Tapi Livni ingin mengambil langkah untuk memicu pembicaraan dengan Palestina; Netanyahu mungkin tidak.

Skenario lain bisa dibayangkan, meski lebih jauh: Netanyahu bisa menjangkau Rumah Yahudi, Yesh Atid dan Kadima. Empat partai yang bersama-sama akan memiliki 63 kursi (jika Kadima berlanjut), menyepakati perlunya pemerataan beban nasional dan melibatkan Haredim. Namun, perjanjian koalisi sebelumnya antara Likud dan Kadima tahun lalu runtuh tak lama setelah ditandatangani, karena kedua pihak tidak dapat menyepakati ketentuan draf tersebut.

Pakar mengatakan pada saat itu bahwa Netanyahu tidak ingin memusuhi partai ultra-Ortodoks sebelum pemilu 2013. Sekarang dia mungkin siap untuk melakukannya. Tetapi jika demikian, mengapa dia menjangkau Shas?

Anda adalah pembaca setia

Kami sangat senang Anda membaca X Artikel Times of Israel dalam sebulan terakhir.

Itulah mengapa kami memulai Times of Israel sebelas tahun yang lalu – untuk memberikan pembaca cerdas seperti Anda liputan yang harus dibaca tentang Israel dan dunia Yahudi.

Jadi sekarang kami punya permintaan. Tidak seperti outlet berita lainnya, kami belum menyiapkan paywall. Tetapi karena jurnalisme yang kami lakukan mahal, kami mengundang pembaca yang menganggap penting The Times of Israel untuk membantu mendukung pekerjaan kami dengan bergabung Komunitas Zaman Israel.

Hanya dengan $6 sebulan, Anda dapat membantu mendukung jurnalisme berkualitas kami sambil menikmati The Times of Israel IKLAN GRATISserta akses konten eksklusif hanya tersedia untuk anggota komunitas Times of Israel.

Terima kasih,
David Horovitz, editor pendiri The Times of Israel

Bergabunglah dengan komunitas kami

Bergabunglah dengan komunitas kami
sudah menjadi anggota? Masuk untuk berhenti melihatnya


Result SGP

By gacor88