Bennett menyemangati para murid yang putus asa, bersiap untuk perjalanan panjang

RAMAT GAN – Jumlah balon jauh lebih banyak daripada jumlah orang di markas partai Rumah Yahudi pada malam pemilihan. Dan meskipun sekelompok besar balon hijau pucat melambai dengan riang sepanjang malam, kerumunan, hanya karena masuknya bintang rock dari pemimpin partai Naftali Bennett sekitar tengah malam, tiba dalam jumlah kecil dan pergi agak kempis.

Mungkin orang dalam dan aktivis partai tahu lebih banyak daripada media: satu jam sebelum publikasi hasil pemungutan suara, aula di Kfar Maccabiah penuh dengan media lokal dan internasional dan tanpa pendukung.

Namun, para fotografer menikmati semburan adrenalin saat calon Rumah Yahudi MK Ayelet Shaked memasuki ruangan. Seorang penduduk sekuler Tel Aviv, yang secara pribadi mewakili perubahan yang coba dipimpin Bennett – mengubah mantan Partai Agama Nasional menjadi partai arus utama – dia memasuki aula dengan gaun merah dan sepatu hak tinggi merah, tetapi langsung ke stan Channel 10 dan tidak tiba sampai larut malam.

Tepat pukul 22:00, Saluran 2 mengumumkan hasil yang diproyeksikan. Partai Rumah Yahudi memenangkan 12 kursi di Knesset. Hasilnya dramatis. Tidak ada konstelasi NRP yang memenangkan lebih dari 12 kursi. Konfeti hijau terlempar ke udara. Pendukung mengibarkan bendera kecil Israel. Tapi ada sentuhan kekecewaan di udara.

Mungkin harapan itu tidak masuk akal. Bennett meluncurkan awal revolusi: mantan komando dan jutawan saat ini yang menjual perusahaan teknologi tinggi yang sukses, dia mengarahkan pandangannya untuk mewujudkan tujuan bersejarah dari kamp Zionis religius – ke Zionisme untuk menyuntikkan ideologi yang melampaui tujuan tempat yang aman bagi orang-orang Yahudi.

Didirikan pada tahun 1902 dan pertama kali dipimpin oleh Rabbi Isaac Jacob Reines, gerakan Mizrachi, benih dari partai Rumah Yahudi, percaya sejak awal bahwa “agama dan bangsa merupakan kesatuan yang tak tergantikan,” tulis sejarawan Walter Laqueur. Mereka mengklaim bahwa “nilai spiritual dan moral Eropa hanya memiliki nilai terbatas” dan bahwa “bangsa Yahudi tanpa agama adalah tubuh tanpa jiwa”.

Posisi ini memiliki sedikit daya tarik dalam gerakan Zionis yang didominasi sekuler. Selama bertahun-tahun partai tersebut merupakan komponen kecil dalam hegemoni Partai Buruh dan kemudian, pada tahun 1977, mengambil alih pemerintahan yang dipimpin Likud.

Di Knesset ke-18, yang keluar, ada dua partai keagamaan nasional dengan total tujuh kursi. Dan sementara kubu agama dianggap oleh banyak orang sebagai yang paling didorong secara ideologis, dan dijunjung tinggi karena alasan itu, tidak ada kemungkinan kubu itu akan memimpin negara. Kemudian mereka bersatu, memilih Bennett, dan dalam beberapa minggu mulai berbicara tentang diri mereka sendiri yang paling dekat dengan “pengemudi” bus negara – perdana menteri.

Setelah hasil polling diumumkan, MK Uri Ariel, yang berada di urutan kedua setelah Bennett, duduk untuk makan setelah seharian di jalan. “Kami menarik kerumunan baru. Dari Druze, Badui, wanita dan kota-kota pinggiran,” katanya. “Kami menggali potensi itu. Kami mulai memimpin. Dan kami akan melanjutkannya.”

Rabi Eli Ben-Dahan, kelima dalam daftar dan direktur jenderal pengadilan kerabian di Israel, berbicara tentang pemenuhan peran yang lebih tradisional – sebagai jembatan antara Israel sekuler dan ultra-Ortodoks, dengan fokus khusus pada proses konversi. “Masalah terbesar yang dihadapi pertobatan hari ini,” katanya, “adalah orang-orang tidak datang. Mereka takut.” Dia berjanji untuk mengubah wajah – meskipun bukan inti halachic – dari pengadilan kerabian.

Bosan dengan putaran konstan Bennett di CNN di layar film besar dan dering keras di speaker, saya berjalan keluar dan berbicara dengan beberapa pendukung Bennett Amerika dan Australia. Khawatir bahwa mereka tidak akan diizinkan masuk, mereka membayangkan aula itu penuh. Dan begitulah yang terlihat di TV. Namun pada kenyataannya partai telah memesan dua aula yang terhubung, satu dengan ruang untuk media dan tidak lebih dari beberapa ratus pendukung, dan satu lagi, ruangan yang jauh lebih besar, dengan TV layar lebar, yang tetap kosong sepanjang malam.

Ketika saya berbicara dengan mahasiswa tahun jeda Universitas Bar-Ilan tentang dukungan mereka untuk Bennett, pejabat itu meneriakkan nama pemimpin partai dan semua orang berlari ke aula kecil.

Bennett, dengan kemeja dan jaket abu-abu, dikerumuni oleh fotografer dan reporter. Sulit membayangkan hal serupa di bawah kepemimpinan lama yang lebih berdedikasi. Kerumunan yang sebagian besar laki-laki menyanyikan lagu Hassidik tentang adanya mitzvah yang hebat untuk menjadi bahagia. Mereka tampaknya memacu diri, dan menindaklanjutinya dengan pesan tentang Bennett menjadi perdana menteri berikutnya dan akhirnya lagu yang lebih sedih dan mungkin lebih pas berjudul “Orang-orang selamanya tidak takut dengan jalan yang panjang.”

Entri utama Bennett ke arus utama Israel adalah melalui dia dan ikatan komunitasnya dengan IDF, dan dia memulai pidatonya, mungkin dengan tepat, dengan teriakan kepada tentara “keluar dalam cuaca dingin” dan “menyergap” di sepanjang Israel ‘ batas-batas. “Prajurit IDF,” katanya, “kalian adalah pahlawan kami.”

Dia menggambarkan partai itu sebagai rumah bagi kaum religius dan sekuler, Ashkenazi dan Sephardi, dan bagi mereka yang percaya pada “Israel yang percaya pada kekuatannya” dan tahu bagaimana melindungi warganya “tidak hanya dengan semen” dan bala bantuan lebih lanjut, tetapi juga dengan “kekuatan dan keberanian”.

Dia juga menyimpang dari naskah kamp keagamaan yang biasa. Partai tersebut, katanya, akan “diuji” dalam kemampuannya untuk “melindungi rakyat Israel karena memiliki tanah Israel.”

Dia mencampurkan agama dan militer dan mengatakan dia ingin setiap anak di negara itu tahu “siapa Maimonides dan Yoni Netanyahu dan Emmanuel Moreno dan Agnon” – salah satu pemikir terbesar dalam Yudaisme dan seorang peraih Nobel bergerak dengan dua perwira yang terbunuh. beraksi. , masing-masing di Entebbe dan Lebanon.

Dia kemudian menyalurkan Karl Rove setelah pemilu 2004, menyebut manajer kampanyenya “arsitek”.

Bennett dengan ramah berterima kasih kepada istrinya dan mengundang semua anggota party ke atas panggung. Komando berteknologi tinggi, Ayelet Shaked, dan rabi dari pengadilan kerabian membuat pemandangan yang aneh bersama.

Seorang rabi berbicara dan menggambarkan kampanye tersebut sebagai “mimpi yang dimulai delapan bulan lalu dan mulai terbentuk di depan mata kita. Dia membumbui pidatonya dengan referensi kerabian. Begitu juga dengan Uri Ariel. Kemudian semua orang diundang untuk berkumpul dan bernyanyi bersama dengan berbagai lagu tradisional Yahudi.

Akhirnya upacara diakhiri dengan lagu kebangsaan. Akhirnya, Shaked berada di tanah yang kokoh. Dia bernyanyi di bagian atas suaranya.

Anda adalah pembaca setia

Kami sangat senang Anda membaca X Artikel Times of Israel dalam sebulan terakhir.

Itulah mengapa kami memulai Times of Israel sebelas tahun yang lalu – untuk memberikan pembaca cerdas seperti Anda liputan yang harus dibaca tentang Israel dan dunia Yahudi.

Jadi sekarang kami punya permintaan. Tidak seperti outlet berita lainnya, kami belum menyiapkan paywall. Tetapi karena jurnalisme yang kami lakukan mahal, kami mengundang pembaca yang menganggap penting The Times of Israel untuk membantu mendukung pekerjaan kami dengan bergabung Komunitas Zaman Israel.

Hanya dengan $6 sebulan, Anda dapat membantu mendukung jurnalisme berkualitas kami sambil menikmati The Times of Israel bebas IKLANserta akses konten eksklusif hanya tersedia untuk anggota komunitas Times of Israel.

Terima kasih,
David Horovitz, editor pendiri The Times of Israel

Bergabunglah dengan komunitas kami

Bergabunglah dengan komunitas kami
sudah menjadi anggota? Masuk untuk berhenti melihatnya


link sbobet

By gacor88