Dokter Israel membantu orang Haiti yang diamputasi pulih kembali

PORT-AU-PRINCE, Haiti (AP) – Georges Exantus mengira dia tidak akan pernah menari lagi. Dia senang hanya untuk hidup.

Gempa bumi tiga tahun lalu di ibu kota Haiti meratakan apartemen tempat dia tinggal dan dia menghabiskan tiga hari terperangkap di bawah reruntuhan yang menggeliat. Setelah teman-temannya menggalinya, dokter mengamputasi kaki kanannya tepat di bawah lutut.

Dokter dan terapis fisik Israel yang datang ke Haiti setelah gempa mengirimnya ke Israel untuk operasi dan rehabilitasi.

Tiga tahun kemudian, penari profesional berusia 31 tahun itu kembali ke lantai, berputar-putar sambil melakukan salsa, cha-cha, dan samba. Kaki prostetik tidak menahannya.

Exantus mengatakan dia adalah orang yang sama sebelum gempa 12 Januari 2010 melanda Haiti selatan.

Namun jelas bahwa kehidupan pemuda berjuluk “The Gladiator” itu diubah oleh bencana yang menewaskan puluhan ribu orang dan memaksa sekitar 4.000 hingga 6.000 orang yang selamat untuk menjalani amputasi karena infeksi terkait gangren.

Penari Georges Exantus bersiap untuk memakai kaki palsunya di kamar tidurnya saat ia mempersiapkan pernikahannya di Port-au-Prince, Haiti pada Minggu, 20 Januari (kredit foto: AP/Dieu Nalio Chery)

Exantus berjalan sedikit pincang. Dia tidak bisa menari secepat biasanya, atau menyeimbangkan atau melakukan beberapa gerakan lamanya, seperti membalikkan pasangannya ke atas bahunya.

Exantus juga belajar untuk mengabaikan tatapan panjang dan bisikan pelan, produk dari stigma lama di Haiti bagi penyandang disabilitas. Sebelum gempa bumi, hanya ada sedikit sumber daya untuk mengakomodasi penyandang disabilitas Haiti, dan banyak yang memandang penyandang disabilitas sebagai penyandang disabilitas.

“Saya tidak fokus pada apa yang orang katakan tentang saya atau bagaimana masyarakat melihat saya,” kata Exantus, yang menikah dengan pacarnya di lantai dansa pada bulan Juli.

Jika beberapa orang menganggapnya sebagai orang buangan, teman-temannya menemukan inspirasi: Dia bukan orang yang mengasihani diri sendiri; dia bertekad untuk menari lagi, dan melakukannya. Dia adalah bagian dari perusahaan tari Latin dan mengajar kelas.

“Beberapa korban 12 Januari tinggal di tempat yang sama dan mereka tidak bisa berbuat apa-apa,” kata pasangan dansa Modeline Gene Arhan (26). “Georges punya tujuan. Dia selalu memikirkan ke mana dia pergi.”

Dia telah membuat satu mimpi menjadi kenyataan.

“Selama aku hidup,” kata Exantus, “aku akan menari.”

Hak Cipta 2013 Associated Press.

Anda adalah pembaca setia

Kami sangat senang Anda membaca X Artikel Times of Israel dalam sebulan terakhir.

Itulah mengapa kami memulai Times of Israel sebelas tahun yang lalu – untuk memberikan pembaca yang cerdas seperti Anda liputan yang harus dibaca tentang Israel dan dunia Yahudi.

Jadi sekarang kami punya permintaan. Tidak seperti outlet berita lainnya, kami belum menyiapkan paywall. Tetapi karena jurnalisme yang kami lakukan mahal, kami mengundang pembaca yang menganggap penting The Times of Israel untuk membantu mendukung pekerjaan kami dengan bergabung Komunitas Zaman Israel.

Hanya dengan $6 sebulan, Anda dapat membantu mendukung jurnalisme berkualitas kami sambil menikmati The Times of Israel IKLAN GRATISserta akses konten eksklusif hanya tersedia untuk anggota komunitas Times of Israel.

Terima kasih,
David Horovitz, editor pendiri The Times of Israel

Bergabunglah dengan komunitas kami

Bergabunglah dengan komunitas kami
sudah menjadi anggota? Masuk untuk berhenti melihatnya


daftar sbobet

By gacor88