Jaksa mencari keringanan hukuman untuk teroris Mumbai

CHICAGO (AP) – Seorang Amerika yang memainkan peran sentral dalam serangan teroris 2008 di Mumbai, India, yang menewaskan lebih dari 160 orang, harus menghabiskan tidak lebih dari 35 tahun penjara karena kerja samanya dengan penyelidik, kata jaksa penuntut AS Selasa dalam meminta hukuman yang relatif ringan.

David Headley, 52, mengaku bersalah atas berbagai tuduhan yang menuduhnya melakukan misi pengintaian sebelum serangan tiga hari, yang dijuluki 9/11 India. Tuduhan itu membawa hukuman maksimal penjara seumur hidup.

Namun dalam dokumen yang diajukan di Pengadilan Distrik AS di Chicago, jaksa federal meminta hakim untuk menghukum Headley antara 30 dan 35 tahun penjara. Mereka mengatakan dia harus dipuji atas “nilai signifikan yang diberikan oleh kerja sama langsung dan ekstensifnya” setelah penangkapannya pada tahun 2009.

Headley memberikan “wawasan tentang personel, struktur, metode, kemampuan, dan rencana” dari kelompok Pakistan yang melakukan serangan, Lashkar-e-Taiba, menurut pengajuan tersebut. Dia juga bersaksi melawan Tahawwur Rana, seorang pengusaha Chicago yang akhirnya dihukum karena membantu kelompok tersebut dan mendukung rencana yang gagal untuk menyerang sebuah surat kabar Denmark setelah menerbitkan penggambaran Nabi Muhammad.

Pengajuan menguraikan rincian serangan pada 26 November 2008, mencatat jumlah kematian yang “mengejutkan” yang mencakup banyak anak dan mengakui bahwa “dampak yang luas dan menghancurkan dari serangan itu tidak akan pernah surut.”

Jaksa menceritakan bagaimana pengintaian Headley yang cermat, termasuk sarannya tentang di mana tepatnya para teroris dapat melakukan pendaratan amfibi di Mumbai, membuat serangan itu semakin mematikan.

Tetapi dokumen pengadilan juga menyoroti bagaimana Headley setuju untuk berbicara segera setelah penangkapannya di Bandara Internasional O’Hare Chicago, bahkan setelah diberi tahu bahwa jawabannya dapat mengarah pada keyakinannya atas kejahatan yang membutuhkan hukuman mati.

Sidang hukumannya dijadwalkan pada hari Kamis. Pengacaranya belum mengajukan tanggapan mereka atas rekomendasi hukuman jaksa.

Di bawah kesepakatan tahun 2010 dengan jaksa, Headley setuju untuk mengaku bersalah dan bekerja sama dengan imbalan janji bahwa dia tidak akan menghadapi hukuman mati atau diekstradisi ke India.

Pengajuan hari Selasa menawarkan beberapa detail, tetapi mengatakan Headley membantu menjelaskan struktur, kepemimpinan, serangan terencana lainnya dan target potensial Lashkar. Ia juga mengatakan dia memberikan informasi berharga tentang Ilyas Kashmiri, mantan kepala operasi militer al-Qaeda di Pakistan yang dilaporkan tewas dalam serangan pesawat tak berawak 2011.

Headley juga mengajukan wawancara oleh otoritas India selama tujuh hari, kata pengarsipan.

“Headley menjawab pertanyaan mereka tanpa batasan, dan pemerintah memahami bahwa pemerintah India menganggap informasi itu berguna,” kata pengajuan pengadilan.

___

Hak Cipta 2013 Associated Press.

Anda adalah pembaca setia

Kami sangat senang Anda membaca X Artikel Times of Israel dalam sebulan terakhir.

Itulah mengapa kami memulai Times of Israel sebelas tahun yang lalu – untuk memberikan pembaca yang cerdas seperti Anda liputan yang harus dibaca tentang Israel dan dunia Yahudi.

Jadi sekarang kami punya permintaan. Tidak seperti outlet berita lainnya, kami belum menyiapkan paywall. Tetapi karena jurnalisme yang kami lakukan mahal, kami mengundang pembaca yang menganggap penting The Times of Israel untuk membantu mendukung pekerjaan kami dengan bergabung Komunitas Zaman Israel.

Hanya dengan $6 sebulan, Anda dapat membantu mendukung jurnalisme berkualitas kami sambil menikmati The Times of Israel IKLAN GRATISserta akses konten eksklusif hanya tersedia untuk anggota komunitas Times of Israel.

Terima kasih,
David Horovitz, editor pendiri The Times of Israel

Bergabunglah dengan komunitas kami

Bergabunglah dengan komunitas kami
sudah menjadi anggota? Masuk untuk berhenti melihatnya


pragmatic play

By gacor88