Hasilnya, Netanyahu menyesuaikan prioritas

Perdana Menteri Benjamin Netanyahu menguraikan prinsip-prinsipnya untuk membentuk pemerintahan baru pada hari Rabu, mengeluarkan pernyataan singkat yang menguraikan perlunya distribusi beban nasional yang lebih adil, perumahan yang terjangkau, dan mengubah sistem pemerintahan sebagai daftar tiga koalisinya di masa depan. prioritas utama.

“Kami bangun pagi ini dengan pesan yang jelas dari publik: mereka ingin saya membentuk pemerintahan yang akan membawa perubahan internal yang besar,” kata Netanyahu kepada wartawan sehari setelah pemilihan umum. “Saya berbicara dengan (Likud-Beytenu No. 2) Avigdor Liberman dan kami memutuskan bahwa kami akan memfokuskan diskusi kami pada tiga masalah inti ini, selain menjaga keamanan Israel, dalam upaya membangun koalisi seluas mungkin.”

Fokus baru pada isu-isu sosial berangkat dari kampanye pra-pemilihan perdana menteri, yang berfokus hampir secara eksklusif pada masalah keamanan. Pembagian beban nasional adalah istilah kode untuk wajib militer universal menjadi dinas militer atau sipil, yang akan mengakhiri pengecualian de facto ultra-Ortodoks dari dinas tersebut selama puluhan tahun.

Kata-kata Netanyahu terutama ditujukan pada pemimpin Yesh Atid Yair Lapid, yang mengejutkan sistem politik Israel pada hari Selasa dengan memenangkan 19 kursi, menjadikannya pemimpin partai terbesar kedua di Knesset dan kemungkinan kunci koalisi di masa depan.

Netanyahu mengatakan kepada Lapid melalui panggilan telepon Selasa malam bahwa dia yakin mereka dapat mencapai banyak hal bersama, tetapi permutasi dari kemungkinan koalisi yang dipimpin Likud-Beytenu beragam. Dengan 31 kursi – turun 11 dari Knesset yang keluar – Likud-Beytenu dari Netanyahu masih memegang kendali. Tapi Lapid, pada usia 19 tahun, memiliki pengaruh yang cukup besar mengingat keseimbangan kekuatan yang kompleks di Knesset yang akan datang.

Namun Netanyahu juga mencari dukungan koalisi di tempat lain, dengan mengatakan pada hari Selasa bahwa dia telah menjadwalkan pertemuan awal dengan Eli Yishai dari Shas pada hari Kamis. Dia juga memberi tahu Yaakov Litzman, dari Partai Yudaisme Torah Bersatu, bahwa dia menginginkan UTJ di pemerintahan.

Pembicara Knesset Reuven Rivlin menaikkan taruhannya, memperingatkan pada hari Rabu bahwa jika pemerintah berikutnya gagal mengesahkan anggaran dalam waktu 45 hari, negara itu mungkin harus mengadakan pemilihan umum lagi.

Rivlin mengatakan dalam sebuah wawancara dengan Radio Israel bahwa partainya sendiri Likud harus ditugasi untuk membentuk pemerintahan berikutnya, tetapi menambahkan bahwa itu harus dilakukan seluas mungkin untuk mencegah pemilu berikutnya.

“Kegagalan pemerintah sebelumnya untuk meloloskan anggaran adalah insentif utama untuk mengadakan pemilihan Januari,” kata Rivlin, memperingatkan bahwa jika Netanyahu tidak dapat membentuk koalisi yang anggaran baru tidak akan disetujui tepat waktu, pemilihan baru akan dilakukan. tidak dapat dihindari.

Dalam pidatonya kepada para pendukung semalam, Lapid mengatakan Israel membutuhkan pemerintahan partai-partai “moderat”, termasuk dari kiri dan kanan.

Yael German, orang ketiga dalam daftar Yesh Atid, mengatakan dalam sebuah wawancara dengan Radio Israel bahwa prinsip dasar Yesh Atid masuk akal dan dapat dicapai. German mencatat bahwa bahkan Likud setuju dengan perlunya konsep universal dan untuk menurunkan biaya hidup, dua tuntutan kampanye utama partai.

Dia menekankan bahwa Yesh Atid juga menuntut hak perumahan yang lebih baik untuk pasangan muda, menginginkan program pendidikan inti pemerintah – termasuk matematika, bahasa Inggris dan kewarganegaraan – untuk diajarkan di sekolah-sekolah ultra-Ortodoks, dan berusaha untuk melanjutkan pembicaraan damai.

German menambahkan bahwa RUU universal dapat disahkan setelah pemerintahan berikutnya terbentuk, dan masalah perumahan juga dapat segera diatasi.

Namun, dia memperingatkan bahwa partainya tidak akan bertahan di pemerintahan jika Netanyahu tidak menerapkan pedoman yang disepakati. Dia menambahkan bahwa dia ingin melihat perwakilan seluas mungkin di pemerintahan, menambahkan bahwa Yesh Atid tidak akan mengecualikan partai mana pun untuk bergabung dengan koalisi jika menerima pedoman tersebut.

Pernyataan ini bertentangan dengan pernyataan ketua partai, Lapid, sebelum pemilihan, di mana dia mengatakan tidak akan bergabung dengan koalisi pimpinan Likud yang hanya bermitra dengan partai ekstrem kanan dan ultra-Ortodoks.

Liberman berjanji bahwa Likud dan Yisrael Beytenu akan terus memimpin Israel dengan tanggung jawab dan keamanan.

“Keputusan pemilih menentukan bahwa pemerintah berikutnya berfokus pada isu-isu internal, di mana konsep universal, perubahan sistem pemerintahan, dan kehidupan yang terjangkau, di tempat pertama,” tulis Liberman di halaman Facebook-nya. “Sejauh menyangkut diplomasi, kami ingin bertemu dengan Palestina, tetapi tanpa syarat.”

Yisrael Beytenu menjadwalkan pertemuan pada Rabu malam yang akan diadakan tanpa kehadiran perwakilan Likud, lapor Ynet.

Begitu pula dengan Partai Hatnua pimpinan Tzipi Livni yang hanya meraih enam kursi, telah mengagendakan rapat fraksi. Pejabat partai mengatakan Livni lebih suka berada di koalisi karena dia “bosan dengan petualangan menjadi oposisi.”

Para pejabat mengakui bahwa partai tersebut kecewa dengan hasil pemilihannya, yang mereka tuduhkan pada kegagalan untuk membentuk blok kiri-tengah bersatu dengan Partai Buruh Shelly Yachimovich dan Yesh Atid dari Lapid.

“Bagaimanapun, tampaknya Lapid juga lebih suka bergabung dengan Livni di pemerintahan,” kata sumber tersebut.

Sementara itu, anggota terkemuka Partai Buruh mengungkapkan kekecewaan mereka pada kampanye pemilihan pemimpin Yachimovich, yang akhirnya membuat partai tersebut memenangkan sedikit 15 kursi. Beberapa pejabat mengkritik Yachimovich karena mengadakan “pertunjukan satu wanita”.

“Dia harus mundur,” kata MK Daniel Ben-Simon, “atau setidaknya menyiapkan diri untuk tantangan kepemimpinan.”

Zahava Gal-on, kepala Meretz, memposting ucapan terima kasih yang tulus di halaman Facebooknya setelah melihat partainya menggandakan menjadi enam kursi.

“Saya mengirimkan pelukan virtual dan berharap Anda bisa merasakannya,” tulisnya. “Terima kasih, siapa pun Anda, atas dukungan Anda … dalam kampanye kami untuk kesetaraan, keadilan, hak asasi manusia dan sipil, demokrasi dan perdamaian. Berkat Anda, kami akan mencapai tujuan kami.”

Anda adalah pembaca setia

Kami sangat senang Anda membaca X Artikel Times of Israel dalam sebulan terakhir.

Itulah mengapa kami memulai Times of Israel sebelas tahun yang lalu – untuk memberikan pembaca yang cerdas seperti Anda liputan yang harus dibaca tentang Israel dan dunia Yahudi.

Jadi sekarang kami punya permintaan. Tidak seperti outlet berita lainnya, kami belum menyiapkan paywall. Tetapi karena jurnalisme yang kami lakukan mahal, kami mengundang pembaca yang menganggap penting The Times of Israel untuk membantu mendukung pekerjaan kami dengan bergabung Komunitas Zaman Israel.

Hanya dengan $6 sebulan, Anda dapat membantu mendukung jurnalisme berkualitas kami sambil menikmati The Times of Israel bebas IKLANserta akses konten eksklusif hanya tersedia untuk anggota komunitas Times of Israel.

Terima kasih,
David Horovitz, editor pendiri The Times of Israel

Bergabunglah dengan komunitas kami

Bergabunglah dengan komunitas kami
sudah menjadi anggota? Masuk untuk berhenti melihatnya


akun slot demo

By gacor88