6 anggota keluarga tewas di kubu pemberontak Suriah

BEIRUT (AP) – Sebuah roket yang ditembakkan oleh pasukan rezim Suriah menghantam sebuah desa pemberontak utara pada Rabu, menewaskan enam anggota dari satu keluarga, kata para aktivis, ketika menteri luar negeri Turki menyerukan kepada komunitas internasional telah membuat pemboman rezim Suriah terhadap warganya sendiri. kejahatan perang.

Dengan kekerasan yang meningkat dan harapan untuk solusi politik memudar, Rusia mengumumkan untuk pertama kalinya telah mengevakuasi keluarga diplomatnya di Suriah beberapa waktu lalu, tetapi mengatakan itu bukan evakuasi besar-besaran terhadap puluhan ribu warganya. bukan rencana. di negara.

Rusia telah menjadi pelindung utama Presiden Bashar Assad, melindunginya dari sanksi PBB atas penindasan pemberontakan yang dimulai pada Maret 2011.

Di Moskow, Menteri Luar Negeri Sergey Lavrov mencoba meremehkan pentingnya evakuasi 77 warganya yang melarikan diri dari Suriah dan diterbangkan kembali ke Moskow pada Rabu. Dia mengatakan kepada wartawan bahwa sekitar 1.000 orang Rusia yang tinggal di Suriah telah menghubungi pejabat konsuler untuk menyatakan minat mereka untuk meninggalkan negara itu, tetapi tidak ada evakuasi skala besar yang segera direncanakan.

Kedua belah pihak telah meningkatkan serangan dalam beberapa pekan terakhir karena upaya diplomatik terhenti dengan oposisi yang menolak dialog apapun dengan Assad yang berkuasa dan para pejabat Suriah mengatakan presiden akan tetap menjabat sampai akhir masa jabatannya pada pertengahan 2014. pemilihan.

Konflik Suriah dimulai 22 bulan lalu sebagai pemberontakan melawan Assad, yang keluarganya telah memerintah negara itu selama empat dekade. Ini dengan cepat berubah menjadi perang saudara, dengan pemberontak mengangkat senjata untuk melawan tindakan keras pemerintah yang berdarah. Rezim juga semakin sering melakukan serangan udara.

“Aleppo dan banyak kota lainnya dibom tanpa pandang bulu oleh pesawat,” kata Menteri Luar Negeri Turki Ahmet Davutoglu di Forum Ekonomi Dunia di Davos, Swiss.

Dia menambahkan bahwa “itu adalah tindakan kriminal” bahkan di saat perang dan mendesak masyarakat internasional untuk menyatakan pengeboman sebagai kejahatan perang dan mendorong akses kemanusiaan ke wilayah Suriah tengah.

Roket itu mendarat di desa Abu Taltal di provinsi Aleppo setelah tengah malam pada hari Rabu, menurut Observatorium Suriah untuk Hak Asasi Manusia dan Komite Koordinasi Lokal yang berbasis di Inggris. Kelompok-kelompok itu secara rutin melaporkan pengeboman pemerintah di daerah-daerah yang dikuasai pemberontak.

Observatorium mengatakan seorang pria, istrinya, dan empat anak mereka yang berusia dua hingga 11 tahun tewas. LCC mengatakan nama keluarga itu adalah Hazrouni.

PBB mengatakan lebih dari 60.000 orang tewas sejak konflik pecah. Kelompok aktivis Suriah mengatakan korban tewas termasuk ratusan anak.

Observatorium dan LCC juga melaporkan kekerasan di tempat lain di negara itu dengan serangan udara di sekitar ibu kota Damaskus dan bentrokan serta penembakan di provinsi selatan Daraa dan wilayah tengah Homs.

Observatorium mengatakan pasukan menembaki lingkungan yang dikuasai pemberontak di pusat kota Homs dan wilayah terdekat Houla, yang mencakup serangkaian desa. Houla telah menyaksikan bentrokan dan baku tembak antara pasukan dan pemberontak sejak awal pemberontakan dan menjadi tempat kematian lebih dari 100 orang tahun lalu.

Human Rights Watch juga melaporkan pada hari Rabu bahwa kelompok oposisi bersenjata dengan sengaja menghancurkan situs-situs keagamaan di daerah campuran Suriah utara dalam dua bulan terakhir tahun lalu.

Kelompok yang berbasis di New York mengatakan penyelidikan menunjukkan bahwa kelompok oposisi bersenjata menghancurkan dua gereja di wilayah pesisir Latakia dan tempat ibadah Muslim Syiah di provinsi barat laut Idlib.

Bukti dan keterangan saksi menunjukkan bahwa ketiga serangan itu terjadi setelah daerah itu berada di bawah kendali oposisi dan pasukan pemerintah pergi, kata kelompok itu.

Sebagian besar ekstremis Islam Sunni telah bergabung dengan pemberontak dalam perjuangan mereka melawan Assad, termasuk kelompok terkait al-Qaeda Jabhat al-Nusra, yang telah dinyatakan AS sebagai organisasi teroris.

Human Rights Watch sebelumnya mendokumentasikan penghancuran dan penjarahan masjid di Taftanaz, Idlib, oleh pasukan pemerintah Suriah.

“Penghancuran situs-situs keagamaan memicu ketakutan sektarian dan memperburuk tragedi negara, dengan puluhan ribu orang terbunuh,” kata Sarah Leah Whitson, direktur Timur Tengah di Human Rights Watch. “Suriah akan kehilangan keragaman budaya dan agama yang kaya jika kelompok bersenjata tidak menghormati tempat ibadah. Pemimpin di kedua belah pihak harus mengirim pesan bahwa mereka yang menyerang situs ini akan dimintai pertanggungjawaban.”

Hak Cipta 2013 Associated Press

Anda adalah pembaca setia

Kami sangat senang Anda membaca X Artikel Times of Israel dalam sebulan terakhir.

Itulah mengapa kami memulai Times of Israel sebelas tahun yang lalu – untuk memberikan pembaca cerdas seperti Anda liputan yang harus dibaca tentang Israel dan dunia Yahudi.

Jadi sekarang kami punya permintaan. Tidak seperti outlet berita lainnya, kami belum menyiapkan paywall. Tetapi karena jurnalisme yang kami lakukan mahal, kami mengundang pembaca yang menganggap penting The Times of Israel untuk membantu mendukung pekerjaan kami dengan bergabung Komunitas Zaman Israel.

Hanya dengan $6 sebulan, Anda dapat membantu mendukung jurnalisme berkualitas kami sambil menikmati The Times of Israel IKLAN GRATISserta akses konten eksklusif hanya tersedia untuk anggota komunitas Times of Israel.

Terima kasih,
David Horovitz, editor pendiri The Times of Israel

Bergabunglah dengan komunitas kami

Bergabunglah dengan komunitas kami
sudah menjadi anggota? Masuk untuk berhenti melihatnya


Toto SGP

By gacor88