Iran mengusulkan pembicaraan nuklir di Mesir

TEHRAN, Iran (AP) – Iran telah mengusulkan Kairo sebagai tempat untuk melanjutkan pembicaraan dengan AS dan kekuatan dunia lainnya mengenai program nuklirnya yang kontroversial, kata menteri luar negeri negara itu Rabu.

Pengumuman Ali Akbar Salehi adalah indikasi terbaru dari kesediaan Teheran untuk kembali ke negosiasi dengan harapan mendapatkan konsesi dari Barat atas sanksi yang diperketat yang telah melumpuhkan ekonomi Iran.

Iran juga berusaha menjangkau Mesir sejak jatuhnya Hosni Mubarak pada Februari 2011, dengan tujuan melanjutkan hubungan dengan negara Arab dan memperluas pengaruhnya di Timur Tengah.

Menteri luar negeri Iran mengatakan Mesir menyambut tawaran Teheran dan sekarang sedang berkonsultasi dengan kelompok enam negara – AS, Rusia, China, Inggris, Prancis dan Jerman.

Iran “menyarankan agar pertemuan berikutnya diadakan di Kairo. Mesir menyambut baik proposal tersebut,” kata Salehi kepada wartawan setelah rapat kabinet pada hari Rabu.

“Pejabat Mesir sekarang berkonsultasi dengan kelompok enam negara … tanggal dan tempat belum ditentukan,” kata Salehi.

Negosiator nuklir Iran Saeed Jalili dan kepala kebijakan luar negeri Uni Eropa Catherine Ashton dan deputi mereka telah melakukan pembicaraan dalam beberapa pekan terakhir untuk melanjutkan pembicaraan setelah putaran terakhir berakhir dengan kebuntuan di Moskow Juni lalu. Sejak itu, sanksi Barat sangat membebani ekonomi Iran.

Pembicaraan Moskow tidak membuat kemajuan atas permintaan utama Barat – bahwa Iran menghentikan pengayaan uranium tingkat tertingginya, yang mungkin dikhawatirkan oleh Washington dan lainnya dapat dengan cepat diubah menjadi bahan hulu ledak nuklir.

Iran bersikeras tidak mencari senjata nuklir – mengutip dekrit tahun 2005 oleh Pemimpin Tertinggi Ayatollah Ali Khamenei yang menyebut senjata atom sebagai pelanggaran prinsip Islam – dan mengatakan hanya menginginkan reaktor untuk listrik dan penelitian medis.

Para pemimpin Iran mengetahui bahwa satu-satunya jalan untuk meredakan tekanan ekonomi – dan berpotensi melemahkan ancaman aksi militer di situs nuklirnya oleh Israel – adalah melalui kesepakatan potensial dengan enam kekuatan dunia, termasuk lima anggota tetap Dewan Keamanan PBB ditambah Jerman.

Jika pembicaraan dilanjutkan, itu akan menjadi negosiasi pertama sejak Barat memperketat sanksi sepihak terhadap Teheran musim panas lalu, termasuk embargo minyak total dan pembatasan perbankan yang semakin mempersulit klien Asia Iran untuk membayar pengiriman minyak.

Iran bergantung pada penjualan minyak untuk sekitar 80 persen dari pendapatan devisanya. Pendapatannya dari ekspor minyak dan gas turun 45 persen akibat sanksi dan Barat sedang menunggu untuk melihat apakah tindakan tersebut memaksa Teheran untuk membuat konsesi di meja perundingan.

Kelompok beranggotakan enam negara itu ingin Iran menghentikan tingkat pengayaan uranium 20 persennya, menutup situs pengayaan Fordo bawah tanahnya, dan mengirimkan persediaan bermutu tinggi.

Iran mengatakan tidak akan pernah menyerahkan haknya untuk memperkaya uranium, tetapi telah mengindikasikan kemungkinan akan menangguhkan tingkat pengayaan 20 persen dengan imbalan konsesi tertentu dari Barat, seperti pencabutan sanksi.

Sementara itu, para ahli dari badan nuklir PBB mengunjungi Teheran awal bulan ini tetapi tidak membuat kemajuan dalam penyelidikan terpisah terhadap kecurigaan bahwa Iran sedang mengerjakan senjata atom di lokasi tenggara Teheran.

Badan Energi Atom Internasional menduga bahwa Iran telah melakukan tes di situs Parchin yang dapat digunakan untuk meledakkan muatan nuklir. Teheran membantah tuduhan itu dan mengatakan Parchin hanyalah fasilitas militer konvensional.

Iran mengatakan kecurigaan IAEA didasarkan pada intelijen palsu yang diberikan oleh CIA, Mossad Israel, MI-6 Inggris dan badan intelijen lainnya, dan mengeluh bahwa Teheran tidak diizinkan untuk melihat materi untuk menanggapi.

Teheran mengatakan setiap kunjungan ke Parchin di masa depan harus berdasarkan kesepakatan yang menguraikan kewajiban badan PBB dan memungkinkan Teheran untuk memeriksa dokumentasi yang menentangnya. Putaran pembicaraan lain dengan IAEA direncanakan pada 13 Februari di Teheran.

Hak Cipta 2013 Associated Press.

Anda adalah pembaca setia

Kami sangat senang Anda membaca X Artikel Times of Israel dalam sebulan terakhir.

Itulah mengapa kami memulai Times of Israel sebelas tahun yang lalu – untuk memberikan pembaca cerdas seperti Anda liputan yang harus dibaca tentang Israel dan dunia Yahudi.

Jadi sekarang kami punya permintaan. Tidak seperti outlet berita lainnya, kami belum menyiapkan paywall. Tetapi karena jurnalisme yang kami lakukan mahal, kami mengundang pembaca yang menganggap penting The Times of Israel untuk membantu mendukung pekerjaan kami dengan bergabung Komunitas Zaman Israel.

Hanya dengan $6 sebulan, Anda dapat membantu mendukung jurnalisme berkualitas kami sambil menikmati The Times of Israel IKLAN GRATISserta akses konten eksklusif hanya tersedia untuk anggota komunitas Times of Israel.

Terima kasih,
David Horovitz, editor pendiri The Times of Israel

Bergabunglah dengan komunitas kami

Bergabunglah dengan komunitas kami
sudah menjadi anggota? Masuk untuk berhenti melihatnya


demo slot pragmatic

By gacor88