Evakuasi Suriah oleh Rusia mencerminkan keraguan tentang Assad

MOSKOW (AP) – Evakuasi orang-orang Rusia dari Suriah oleh Kremlin pada Selasa menandai titik balik dalam pandangannya tentang perang saudara, mewakili keraguan yang berkembang tentang cengkeraman kekuasaan Bashar Assad dan pemahaman serius bahwa mereka harus memulai upaya penyelamatan sebelum terlambat.

Operasi tersebut berskala relatif kecil, melibatkan kurang dari 100 orang, kebanyakan wanita dan anak-anak – tetapi ini adalah awal dari apa yang dapat segera berubah menjadi operasi yang berisiko dan menantang. Analis memperingatkan bahwa menyelamatkan puluhan ribu orang Rusia dari negara yang dilanda perang dapat dengan cepat menjadi menakutkan karena pihak oposisi membuat kemajuan baru dalam perang melawan presiden Suriah.

“Ini adalah tanda ketidakpercayaan pada Assad, yang tampaknya tidak mungkin bertahan dalam kekuasaan,” kata Alexei Malashenko, pakar Timur Tengah di kantor Moskwa Carnegie Endowment.

Rusia telah menjadi sekutu utama Assad, bekerja sama dengan China di PBB untuk memblokir sanksi internasional terhadap rezimnya. Tapi itu semakin menjauhkan diri dari penguasa Suriah, menandakan pengunduran diri karena prospek kehilangan kekuasaan.

Pada hari Selasa, empat bus yang membawa sekitar 80 orang Rusia menyeberang ke Suriah, evakuasi pertama yang diselenggarakan oleh Moskow sejak awal konflik hampir dua tahun lalu. Rusia mengatakan sehari sebelumnya bahwa sekitar 100 warganya di Suriah akan dibawa ke Lebanon dan diterbangkan pulang. Rute darat diperkirakan dipilih karena pertempuran baru di dekat bandara Damaskus

Malashenko mengatakan evakuasi mencerminkan keprihatinan yang kuat di Moskow bahwa kejatuhan Assad akan menempatkan Rusia dalam bahaya besar. “Ada kemungkinan besar bahwa musuh Assad bisa melakukan pembantaian terhadap orang-orang yang mereka anggap sebagai pendukungnya,” katanya.

Selain puluhan ribu orang Rusia yang tinggal secara permanen di Suriah, yang sebagian besar adalah wanita Rusia yang menikah dengan pria Suriah dan anak-anak mereka, ada juga diplomat dan penasihat militer dalam jumlah yang tidak ditentukan bersama keluarga mereka. Para pengungsi adalah penduduk tetap yang tidak berafiliasi dengan kedutaan.

Georgy Mirsky, pakar Timur Tengah terkemuka di Institut Ekonomi Dunia dan Hubungan Internasional, sebuah think tank yang didanai pemerintah, memperingatkan bahwa orang Rusia di Suriah menghadapi risiko yang semakin meningkat.

“Banyak yang enggan pergi, berharap situasinya bisa stabil,” katanya. “Tapi Aleppo sudah setengah hancur, dan akan segera tiba di Damaskus juga. Cepat atau lambat Assad akan kalah.”

Rusia dapat mengandalkan Assad untuk memberikan pengawalan militer bagi karavan pengungsi, tetapi perlindungan semacam itu mungkin tidak cukup dapat diandalkan dengan sumber daya tentara Suriah yang terkuras oleh kebutuhan untuk melawan pemberontak di seluruh negeri.

Konvoi pengungsi dapat menjadi sasaran empuk bagi para pemberontak saat mereka mencoba pindah ke negara tetangga Libanon untuk penerbangan pulang. Penerbangan langsung Rusia ke lapangan udara Suriah juga akan menjadi pilihan berisiko dengan pemberontak yang memiliki rudal anti-pesawat portabel.

“Itu sebabnya mereka mengirim pesawat sekarang tanpa menunggu sampai jam kesebelas ketika pemberontak sudah mendekati kemenangan,” kata Mirsky.

Alexander Golts, seorang analis militer independen yang berbasis di Moskow, mengatakan bahwa jika Rusia melihat kekalahan Assad sudah dekat, ia harus segera mengatur pengangkutan udara besar-besaran untuk membawa pulang warganya. Dia mengatakan upaya seperti itu akan sangat menantang dan akan membutuhkan pengiriman pasukan untuk melindungi pangkalan udara di Suriah yang akan dipilih untuk evakuasi guna memastikan tidak ada pemberontak yang bersenjatakan senjata anti-pesawat berada di dekatnya.

Bahkan sekarang, dengan pasukan Assad menguasai daerah sekitar Damaskus, pesawat Rusia telah terbang ke Beirut sebagai langkah nyata untuk mengurangi risiko keamanan, kata Golts.

Satu skuadron angkatan laut Rusia, saat ini berada di Mediterania, dijadwalkan melakukan manuver di lepas pantai Suriah akhir bulan ini. Ini termasuk empat kapal pendarat yang mampu membawa beberapa ratus marinir dan kendaraan lapis baja.

Golts mengatakan Marinir di atas kapal dapat dikerahkan untuk melindungi lapangan terbang di Suriah jika Moskow memutuskan untuk melakukan upaya evakuasi besar-besaran.

“Dalam keadaan yang paling menguntungkan, hampir tidak cukup untuk mengambil kendali pangkalan udara dan memastikan keamanan relatifnya,” kata Golts. Melindungi area di sekitar pangkalan yang dipilih untuk evakuasi sangat penting untuk mengurangi risiko yang ditimbulkan oleh rudal antipesawat portabel, yang telah digunakan pemberontak untuk menembak jatuh pesawat militer Suriah.

Pemerintah Rusia tidak memberikan sinyal bahwa operasi semacam itu mungkin dilakukan.

Pejabat Rusia mengatakan bahwa pesawat dan kapal angkatan laut dapat terlibat dalam evakuasi warga Rusia. Rusia memiliki pangkalan angkatan laut di pelabuhan Suriah Tartus, satu-satunya pos terdepan di luar bekas Uni Soviet, yang dapat digunakan untuk memuat pengungsi ke kapal laut.

Pejabat belum memberikan indikasi bahwa kapal pendarat yang sekarang berada di Mediterania akan dapat membawa pengungsi ke dalamnya. Dan setelah kapal kembali ke rumah setelah melakukan manuver, dibutuhkan waktu berminggu-minggu untuk skuadron lain mencapai Mediterania.

Evakuasi massal orang Rusia dari Suriah akan menghadapi tantangan logistik lainnya.

Kementerian Luar Negeri Rusia mengatakan memiliki rencana darurat untuk mengevakuasi orang Rusia, tetapi mengakui bahwa hanya beberapa ribu, dari puluhan ribu orang Rusia, yang telah meninggalkan rincian kontak mereka dengan konsulat Rusia.

Golts mengatakan jika pertempuran yang meningkat memaksa Rusia untuk melarikan diri dari Suriah secara massal, mereka harus naik pesawat sendiri melalui negara yang dilanda perang itu. “Sulit membayangkan bagaimana mereka bisa mengatur perlindungan militer untuk konvoi,” katanya.

Hak Cipta 2013 Associated Press.

Anda adalah pembaca setia

Kami sangat senang Anda membaca X Artikel Times of Israel dalam sebulan terakhir.

Itulah mengapa kami memulai Times of Israel sebelas tahun yang lalu – untuk memberikan pembaca cerdas seperti Anda liputan yang harus dibaca tentang Israel dan dunia Yahudi.

Jadi sekarang kami punya permintaan. Tidak seperti outlet berita lainnya, kami belum menyiapkan paywall. Tetapi karena jurnalisme yang kami lakukan mahal, kami mengundang pembaca yang menganggap penting The Times of Israel untuk membantu mendukung pekerjaan kami dengan bergabung Komunitas Zaman Israel.

Hanya dengan $6 sebulan, Anda dapat membantu mendukung jurnalisme berkualitas kami sambil menikmati The Times of Israel IKLAN GRATISserta akses konten eksklusif hanya tersedia untuk anggota komunitas Times of Israel.

Terima kasih,
David Horovitz, editor pendiri The Times of Israel

Bergabunglah dengan komunitas kami

Bergabunglah dengan komunitas kami
sudah menjadi anggota? Masuk untuk berhenti melihatnya


slot demo

By gacor88