Yahudi Amerika dijatuhi hukuman 103 tahun karena pelecehan seksual

NEW YORK (AP) – Seorang penasihat agama di komunitas Yahudi ultra-Ortodoks Kota New York pada Selasa dijatuhi hukuman 103 tahun penjara karena menganiaya seorang gadis yang datang kepadanya dengan pertanyaan tentang keyakinannya.

Nechemya Weberman dinyatakan bersalah pada bulan Desember atas 59 dakwaan, termasuk pelecehan seksual terhadap anak, membahayakan kesejahteraan anak dan pelecehan seksual.

Persidangan menyoroti komunitas ultra-Ortodoks kota dan aturan ketatnya yang mengatur interaksi dengan dunia luar. Kota ini adalah rumah bagi komunitas Yahudi ultra-Ortodoks terbesar di luar Israel, lebih dari 250.000.

Baik Weberman, 54, dan gadis itu berasal dari sekte Satmar Hasid, yang memiliki ambulans sendiri, polisi sukarelawan, dan pengadilan kerabian. Pengikut tidak disarankan untuk pergi ke otoritas sekuler.

Selama persidangan, pria ditangkap dengan tuduhan mencoba menyuap gadis itu dan suaminya sekarang untuk membatalkan kasus tersebut. Yang lain dituduh mengambil fotonya di kursi saksi dan mempostingnya secara online.

Terdakwa, sekarang berusia 18 tahun, bersaksi bahwa Weberman berulang kali melecehkannya di balik pintu kantornya yang tertutup sejak dia berusia 12 tahun hingga dia berusia 15 tahun.

Sekolahnya memerintahkan dia untuk menemui Weberman karena mengajukan pertanyaan tentang agamanya dan berpakaian tidak sopan yang melanggar adat sekte tersebut. Weberman bukanlah seorang konselor berlisensi tetapi telah bekerja dengan pasangan dan keluarga selama beberapa dekade.

Tidak ada bukti fisik kekerasan.

Berbicara kepada wartawan di luar pengadilan, suami wanita itu sambil menangis menggambarkan betapa sulitnya melihat perjuangannya untuk maju.

“Dia pasti merasa lega. Dia bisa tidur lebih malam ini,” katanya.

Pembela berpendapat bahwa gadis itu marah karena Weberman memberi tahu orang tuanya bahwa dia punya pacar pada usia 15 tahun, yang dilarang di masyarakat. Pengacara Stacey Richman mengatakan kasus itu sederhana “katanya, katanya.”

“Dia mengada-ada di depan Anda saat itu terjadi,” kata Richman kepada juri.

Jaksa Distrik Brooklyn Charles Hynes mengatakan dia berharap kasus ini akan mendorong korban lain untuk melapor. Hynes dituduh mengabaikan kejahatan di komunitas Yahudi ultra-Ortodoks karena dia terlalu nyaman dengan rabi yang kuat, tuduhan yang dia bantah dengan keras.

Weberman berkata “tidak, terima kasih” ketika ditanya apakah dia ingin berbicara. Dia tidak memiliki reaksi yang terlihat terhadap hukuman tersebut. Dakwaan utama diancam hukuman 25 tahun; dia diberi hukuman berturut-turut untuk beberapa dakwaan lainnya.

Associated Press biasanya tidak mengidentifikasi orang yang mengatakan bahwa mereka adalah korban kekerasan seksual.

Hak Cipta 2013 Associated Press.

Anda adalah pembaca setia

Kami sangat senang Anda membaca X Artikel Times of Israel dalam sebulan terakhir.

Itulah mengapa kami memulai Times of Israel sebelas tahun yang lalu – untuk memberikan pembaca cerdas seperti Anda liputan yang harus dibaca tentang Israel dan dunia Yahudi.

Jadi sekarang kami punya permintaan. Tidak seperti outlet berita lainnya, kami belum menyiapkan paywall. Tetapi karena jurnalisme yang kami lakukan mahal, kami mengundang pembaca yang menganggap penting The Times of Israel untuk membantu mendukung pekerjaan kami dengan bergabung Komunitas Zaman Israel.

Hanya dengan $6 sebulan, Anda dapat membantu mendukung jurnalisme berkualitas kami sambil menikmati The Times of Israel IKLAN GRATISserta akses konten eksklusif hanya tersedia untuk anggota komunitas Times of Israel.

Terima kasih,
David Horovitz, editor pendiri The Times of Israel

Bergabunglah dengan komunitas kami

Bergabunglah dengan komunitas kami
sudah menjadi anggota? Masuk untuk berhenti melihatnya

By gacor88