Indikasi campuran tentang jumlah pemilih di antara orang Arab Israel

Tekanan baru-baru ini yang diberikan oleh para pemimpin Arab pada orang Arab Israel untuk berpartisipasi dalam pemilihan nasional mungkin berhasil. Jumlah pemilih di kota Arab terbesar di Israel tampaknya meningkat pada jam-jam terakhir sebelum pemungutan suara ditutup. Tetapi reporter lain di lapangan menyatakan bahwa secara nasional kebangkitan komunitas Arab kemungkinan besar tidak akan terlihat.

Komite Pemilihan Pusat Israel tidak merilis informasi tentang jumlah pemilih berdasarkan sektor sosial sampai semua suara dihitung, tetapi Haaretz melaporkan tak lama setelah pukul 19:00 Selasa bahwa jumlah pemilih di Nazaret mencapai 44%, hanya 10% lebih rendah dari jumlah pemilih umum di seluruh Israel. pada jam itu.

Laporan media Ibrani lainnya, di sisi lain, menunjukkan tidak ada peningkatan yang signifikan dalam jumlah pemilih, dan beberapa memperkirakan bahwa partai Balad, yang memenangkan 3 kursi pada tahun 2009, mungkin berjuang untuk melewati ambang batas Knesset kali ini.

Jajak pendapat baru-baru ini yang diterbitkan di media lokal menunjukkan bahwa kurang dari 50% warga Arab Israel bermaksud untuk memberikan suara mereka, jumlah pemilih terendah sejak tahun 2001, ketika sebagian besar orang Arab Israel memboikot pemilihan sebagai protes terhadap kebijakan pemerintah Israel selama Intifadah Kedua.

Pada pukul 20:00, jumlah pemilih nasional mencapai 63,7%, 4% lebih tinggi dari jumlah pemilih pada pemilihan sebelumnya pada tahun 2009.

Liga Arab mengeluarkan pernyataan pada hari Minggu menyerukan orang Arab Israel untuk berduyun-duyun ke tempat pemungutan suara dan mencegah “pembersihan etnis” Palestina oleh pemerintah sayap kanan Israel. Mantan Patriark Latin Yerusalem, Michel Sabah, juga mendesak orang Arab untuk memilih.

Hani Salman, yang mengatakan kepada The Times of Israel pada November bahwa dia berencana untuk memboikot pemilu, mengatakan kebangkitan hak Israel membuatnya berubah pikiran.

“Saya takut,” kata Salman pada hari Selasa, menjelaskan bahwa sebagai seorang pengacara dia melihat bagaimana kebijakan sayap kanan mempengaruhi birokrasi pemerintah seperti Jaminan Sosial dan Kementerian Dalam Negeri, yang secara langsung mempengaruhi kehidupan orang Arab Israel.

“Tidak ada agenda lain. Menurut mereka yang mengusulkan boikot, apa yang sebenarnya akan terjadi?”

Salman mengatakan bahwa keputusan untuk ikut serta dalam pemilu itu diamini oleh banyak temannya di desa Beit Safafa, di selatan Yerusalem.

“Saya serius mempertimbangkan memilih Naftali Bennett untuk mempermalukan Israel, tapi kemudian saya berubah pikiran,” kata Salman.

Anda adalah pembaca setia

Kami sangat senang Anda membaca X Artikel Times of Israel dalam sebulan terakhir.

Itulah mengapa kami memulai Times of Israel sebelas tahun yang lalu – untuk memberikan pembaca yang cerdas seperti Anda liputan yang harus dibaca tentang Israel dan dunia Yahudi.

Jadi sekarang kami punya permintaan. Tidak seperti outlet berita lainnya, kami belum menyiapkan paywall. Tetapi karena jurnalisme yang kami lakukan mahal, kami mengundang pembaca yang menganggap penting The Times of Israel untuk membantu mendukung pekerjaan kami dengan bergabung Komunitas Zaman Israel.

Hanya dengan $6 sebulan, Anda dapat membantu mendukung jurnalisme berkualitas kami sambil menikmati The Times of Israel IKLAN GRATISserta akses konten eksklusif hanya tersedia untuk anggota komunitas Times of Israel.

Terima kasih,
David Horovitz, editor pendiri The Times of Israel

Bergabunglah dengan komunitas kami

Bergabunglah dengan komunitas kami
sudah menjadi anggota? Masuk untuk berhenti melihatnya


situs judi bola

By gacor88