Yahudi Belanda kemungkinan besar akan menghadapi penutupan lembaga penyiaran khusus komunitas

AMSTERDAM (JTA) — Fenomena Hak Kesulungan Israel baru muncul di komunitas kecil Yahudi di Belanda tahun lalu. Dengan hanya 250 alumni Yahudi Belanda, hanya sedikit orang di sini yang tahu banyak tentang program ini, yang membawa 300.000 pemuda Yahudi Diaspora dalam perjalanan kelompok gratis selama 10 hari ke negara Yahudi tersebut.

Dan hal itulah yang mungkin akan tetap terjadi jika bukan karena film dokumenter, “Make Jewish Babies,” yang disiarkan oleh Perusahaan Penyiaran Yahudi Belanda pada awal tahun 2012. Film yang mengikuti pengalaman Hak Kesulungan tiga saudara perempuan dari Amsterdam ini memicu perdebatan sengit di Belanda. Beberapa orang mengatakan bahwa program tersebut menginspirasi para peserta untuk menjadi orang Yahudi yang bangga, sementara yang lain menolaknya sebagai sebuah latihan propaganda nasionalis.

Pada tahun yang sama, dua kelompok lokal dan seorang dermawan mulai merencanakan delegasi Hak Kesulungan Belanda yang pertama.

Film dokumenter ini menunjukkan tidak hanya pentingnya Perusahaan Penyiaran Yahudi Belanda bagi kaum Yahudi di Belanda, namun juga apa yang bisa hilang jika pemerintah Belanda menerapkan rencananya untuk memotong $1,2 juta yang diberikan setiap tahun kepada lembaga penyiaran tersebut, yang dikenal secara lokal sebagai Penyiaran Yahudi, atau JO. .

Minimal 50.000 pelanggan diperlukan di negara dengan 40.000 orang Yahudi

“Ancaman untuk mengecualikan kami dari penyiaran publik sangat buruk dan mengguncang rasa aman internal masyarakat terhadap identitas mereka, yang diperlukan untuk keterbukaan terhadap identitas lain,” kata Awraham Soetendorp, kepala rabbi reformasi di negara tersebut. “Ini akan menghilangkan jiwa masyarakat.”

Yahudi Belanda mempunyai perusahaan penyiaran sendiri 40 tahun lalu dengan berdirinya NIK Media. Pada tahun 2005, organisasi tersebut menjadi JO, yang saat ini merupakan satu-satunya lembaga penyiaran Yahudi yang didanai publik di Eropa, yang menawarkan 70 jam radio dan 23 jam televisi setiap tahunnya, bersama dengan situs web yang berisi program berita dan arsip. Lima staf JO menjalankan operasi dari sebuah studio sederhana di Hilversum, ibu kota media Belanda, dengan anggaran tahunan hanya $1,2 juta, yang seluruhnya disediakan oleh pemerintah Belanda.

Orang-orang Yahudi lokal mengatakan JO menyediakan platform penting bagi anggota komunitas untuk berbicara satu sama lain dan dengan masyarakat Belanda pada umumnya, sekaligus memberikan jalan bagi orang-orang Yahudi di luar kota-kota besar di Belanda untuk tetap terhubung dengan komunitas tersebut.

Pada tanggal 6 Desember, pemerintah Belanda mengumumkan bahwa mereka akan memotong $18 juta tahunan yang diberikan kepada sembilan lembaga penyiaran keagamaan, termasuk JO, sebagai bagian dari upaya yang lebih luas untuk mengurangi belanja budaya pemerintah. Lembaga penyiaran yang ingin terus menerima dana publik harus mendaftarkan 50.000 pelanggan pada tahun 2016 dan mengajukan permohonan kembali.

Bagi umat beragama lain mungkin tidak akan sulit. Terdapat lebih dari 1 juta warga Muslim di Belanda, 170.000 umat Budha, dan sedikitnya 90.000 umat Hindu – dan masing-masing kelompok tersebut mempunyai layanan penyiarannya sendiri, dua di antaranya adalah kelompok Muslim Belanda. Namun komunitas Yahudi di Belanda yang berjumlah 40.000 orang tidak mempunyai peluang besar.

“Oleh karena itu, keputusan pemerintah hanya membawa malapetaka bagi JO,” kata Bart Wallet, sejarawan di Universitas Amsterdam dan pakar sejarah Yahudi Belanda.

Dampak luar biasa dari keputusan pemerintah terhadap komunitas Yahudi, mungkin tak terelakkan lagi, mengarah pada diskusi publik mengenai Holocaust, yang menewaskan 100.000 orang Yahudi Belanda. Bahkan di kalangan pengkritik media yang disubsidi, argumen bahwa dispensasi khusus harus diberikan kepada orang-orang Yahudi di Belanda masih bergema.

‘Secara umum pajak kita tidak boleh digunakan untuk menyebarkan agama, tapi saya akan membuat satu pengecualian di sini, dan itu adalah kasus orang Yahudi’

“Secara umum, pajak kita tidak boleh digunakan untuk menyebarkan agama, tapi saya akan membuat satu pengecualian di sini, dan ini berlaku untuk orang Yahudi,” kata Prem Radhakishun, seorang tokoh televisi Hindustan kelahiran Suriname, baru-baru ini dalam pidatonya. waktu mengatakan penampilan televisi. Secara relatif, katanya, “lebih banyak orang Yahudi yang dibunuh di sini dibandingkan di tempat lain di Eropa, dan kita berhutang moral kepada orang Yahudi.”

Namun bagi sebagian pemimpin Yahudi, pernyataan bersalah atas Holocaust seperti itu tidak nyaman.

“Saya tidak ingin segera kembali ke Shoah,” kata Alfred Edelstein, direktur JO. “JO penting bagi kehidupan orang-orang Yahudi di sini dan saat ini, bagi komunitas dan khususnya bagi orang-orang yang tinggal di kota-kota kecil, yang bagi mereka ini adalah cara untuk tetap terhubung.”

Mengingat sensitivitas tersebut, pihak berwenang Belanda enggan berkomentar langsung mengenai nasib JO. Dalam diskusi yang disiarkan televisi pada tanggal 9 Desember, Menteri Pendidikan, Kebudayaan dan Ilmu Pengetahuan, Sander Dekker, menolak berkomentar mengenai “program atau jaringan tertentu”. Namun Dekker menambahkan bahwa “masalah-masalah yang sangat spesifik dan rumit yang mempengaruhi hanya sedikit orang Belanda tidak boleh menjadi prioritas utama dalam pendanaan publik.”

Namun demikian, Edelstein tetap berharap bahwa tempat bagi penyiaran Yahudi dapat dipertahankan di Belanda, mungkin dengan menjadi tuan rumah JO dengan salah satu kelompok penyiaran yang lebih besar. Edelstein mengatakan dia akan mengemukakan kemungkinan itu dalam pertemuan 16 Januari dengan pejabat pemerintah. Namun Wallet kurang optimis.

“Saya tidak tahu penyiar mana yang ingin menjadi Sinterklas untuk JO, yang hanya membutuhkan uang dan tidak menghasilkan apa-apa,” kata Wallet. “Saya khawatir semua media Belanda saat ini merasakan keadaan darurat yang serius, dan saya tidak yakin solusi yang memuaskan akan berhasil.”

Secara bertanggung jawab menutupi masa yang penuh gejolak ini

Sebagai koresponden politik The Times of Israel, saya menghabiskan hari-hari saya di parlemen Knesset, berbicara dengan para politisi dan penasihat untuk memahami rencana, tujuan dan motivasi mereka.

Saya bangga dengan liputan kami mengenai rencana pemerintah untuk merombak sistem peradilan, termasuk ketidakpuasan politik dan sosial yang mendasari usulan perubahan tersebut dan reaksi keras masyarakat terhadap perombakan tersebut.

Dukungan Anda melalui Komunitas Times of Israel bantu kami terus memberikan informasi yang benar kepada pembaca di seluruh dunia selama masa penuh gejolak ini. Apakah Anda menghargai liputan kami dalam beberapa bulan terakhir? Jika ya, silakan bergabunglah dengan komunitas ToI Hari ini.

~ Carrie Keller-Lynn, Koresponden Politik

Ya, saya akan bergabung

Ya, saya akan bergabung
sudah menjadi anggota? Masuk untuk berhenti melihatnya

Anda adalah pembaca setia

Kami sangat senang Anda membaca X Artikel Times of Israel dalam sebulan terakhir.

Itu sebabnya kami memulai Times of Israel sebelas tahun yang lalu – untuk menyediakan liputan yang wajib dibaca tentang Israel dan dunia Yahudi kepada pembaca cerdas seperti Anda.

Jadi sekarang kami punya permintaan. Tidak seperti outlet berita lainnya, kami belum menyiapkan paywall. Namun karena jurnalisme yang kami lakukan mahal, kami mengundang para pembaca yang menganggap The Times of Israel penting untuk membantu mendukung pekerjaan kami dengan bergabung Komunitas Times of Israel.

Hanya dengan $6 sebulan, Anda dapat membantu mendukung jurnalisme berkualitas kami sambil menikmati The Times of Israel IKLAN GRATISserta akses konten eksklusif hanya tersedia untuk anggota komunitas Times of Israel.

Terima kasih,
David Horovitz, editor pendiri The Times of Israel

Bergabunglah dengan komunitas kami

Bergabunglah dengan komunitas kami
sudah menjadi anggota? Masuk untuk berhenti melihatnya


sbobet mobile

By gacor88