Negara-negara Arab telah menjadikan PA ‘sama sekali tidak kompeten’ dengan menahan bantuan, kata Fayyad

RAMALLAH, Tepi Barat (AP) — Otoritas Palestina hampir “sama sekali tidak kompeten”, terutama karena negara-negara Arab belum memberikan bantuan yang dijanjikan sebesar ratusan juta dolar, kata perdana menteri Palestina dalam sebuah wawancara pada Minggu.

Jika dibiarkan terus berlanjut, krisis keuangan yang belum pernah terjadi sebelumnya di Otoritas Palestina akan dengan cepat melipatgandakan jumlah masyarakat miskin Palestina menjadi 50 persen dari total populasi sekitar 4 juta jiwa, Salam Fayyad mengatakan kepada The Associated Press.

Fayyad mengatakan kegelisahan ini semakin memperkuat daya tarik politik militan Islam Hamas, sekaligus mendiskreditkan dia dan pendukung lain dari jalur tanpa kekerasan menuju kenegaraan di Tepi Barat, Jalur Gaza dan Yerusalem Timur. Hamas merebut Gaza dari bos Fayyad, Presiden Palestina Mahmoud Abbas, dalam pengambilalihan tahun 2007, sehingga Abbas hanya memiliki Tepi Barat.

Kegagalan Otoritas Palestina yang bermarkas di Tepi Barat untuk memenuhi banyak janjinya, ditambah dengan konsesi Israel kepada Hamas baru-baru ini, “telah menghasilkan sebuah realitas kemenangan doktrinal atas apa yang diperjuangkan Hamas, dan kekalahan doktrinal yang sama bagi Otoritas Palestina. “ucap Fayyad.

Otoritas Palestina didirikan hampir dua dekade lalu, sebagai bagian dari perjanjian perdamaian sementara dengan Israel, dan dimaksudkan untuk memberi jalan bagi negara Palestina berdampingan dengan Israel setelah lima tahun. Namun, perundingan Israel-Palestina berulang kali gagal, terkadang di tengah pecahnya kekerasan, dan gagal menghasilkan kesepakatan akhir.

Setelah pecahnya pemberontakan Palestina kedua pada tahun 2000, yang menyebabkan pembatasan keras Israel terhadap perdagangan dan pergerakan warga Palestina, Otoritas Palestina menjadi sangat bergantung pada bantuan asing. Sejak saat itu, negara ini telah menerima ratusan juta dolar setiap tahunnya, namun mereka kesulitan untuk berhenti menerima bantuan asing.

Fayyad mengatakan defisit anggarannya semakin melebar dalam beberapa tahun terakhir dan menyalahkan negara-negara Arab karena melanggar janji bantuan.

“Masalah pendanaan yang kami hadapi dalam beberapa tahun terakhir semata-mata disebabkan oleh beberapa donor Arab yang tidak memenuhi janji dukungan mereka sesuai dengan resolusi Liga Arab,” kata Fayyad. Negara-negara Eropa telah memenuhi seluruh komitmen bantuan mereka dan AS telah memenuhi sebagian besar komitmen mereka, kecuali $200 juta yang disimpan oleh Kongres tahun lalu, tambahnya.

Krisis ini memburuk dengan tajam setelah Majelis Umum PBB pada akhir November, atas permintaan Abbas, dengan mayoritas suara setuju untuk mengakui negara Palestina di Tepi Barat, Gaza dan Yerusalem Timur, wilayah yang direbut Israel pada tahun 1967. Israel keberatan dengan peningkatan PBB tersebut, dan menuduh Abbas berusaha menghindari perundingan.

Mulai bulan Desember, Israel menghentikan transfer bulanan sekitar $100 juta potongan pajak yang dikumpulkannya atas nama Palestina. Jumlah ini setara dengan sepertiga biaya operasional bulanan Otoritas Palestina. Fayyad mengatakan dia sekarang hanya memperoleh pendapatan sekitar $50 juta per bulan.

Abbas menyatakan pada hari Minggu bahwa Otoritas Palestina yang dipimpinnya selanjutnya akan dikenal sebagai Negara Palestina, sejalan dengan pengakuan PBB terhadap Palestina sebagai negara pengamat non-anggota pada bulan November.

Pos anggaran bulanan Fayyad yang paling berat adalah gaji negara. Otoritas Palestina mempekerjakan sekitar 150.000 orang, termasuk pegawai negeri dan anggota pasukan keamanan. Sekitar 60.000 orang tinggal di Gaza dan bertugas di bawah Abbas sebelum pengambilalihan Hamas, namun mereka terus menerima gaji meskipun mereka telah digantikan oleh loyalis Hamas.

Pemerintah telah membayar gaji secara mencicil selama beberapa bulan terakhir.

Fayyad mengatakan dia berhasil membayar setengah gaji bulan November dengan mendapatkan pinjaman bank lagi, dengan janji Liga Arab sebagai jaminan untuk menutupi uang yang mungkin ditahan Israel sebagai pembalasan atas tawaran PBB. Uang dari negara-negara Arab tidak pernah datang, dan Fayyad mengatakan dia tidak mampu membayar sisa gaji bulan November, apalagi gaji bulan Desember.

Otoritas Palestina sudah berutang kepada bank-bank lokal lebih dari $1,3 miliar dan tidak bisa mendapatkan pinjaman lebih banyak lagi. Mereka juga berhutang ratusan juta dolar kepada pemasok swasta, dan beberapa diantaranya telah berhenti berbisnis dengan pemerintah.

Fayyad mengatakan pemerintahannya “di ambang tidak kompeten”. Sekitar 1 juta warga Palestina yang bergantung pada gaji negara “menghadapi ancaman yang sangat serius karena terjerumus ke dalam siklus kemiskinan,” katanya. Hal ini akan melipatgandakan tingkat kemiskinan, yang saat ini mencapai 25 persen di Tepi Barat dan Gaza, katanya.

Fayyad mengatakan konsekuensi mengerikan ini akan terjadi dalam waktu singkat, namun menolak menjelaskan lebih lanjut.

Wakil ketua Liga Arab yang beranggotakan 22 negara, Mohammed Sbeih, mengakui pada hari Minggu bahwa Otoritas Palestina berada dalam “situasi kritis”. Dia mengatakan ketua liga telah menulis surat kepada negara-negara anggota untuk mendesak mereka “membayar $100 juta yang dijanjikan.”

Meningkatnya kesulitan telah memicu protes berulang kali di Tepi Barat. Pejabat pemerintah mengadakan beberapa serangan peringatan. Serikat pekerja memutuskan untuk mengintensifkan protes pada hari Minggu dan menyerukan pemogokan selama empat hari selama dua minggu ke depan.

Hak Cipta 2013 Associated Press.

Secara bertanggung jawab menutupi masa yang penuh gejolak ini

Sebagai koresponden politik The Times of Israel, saya menghabiskan hari-hari saya di Knesset untuk berbicara dengan para politisi dan penasihat untuk memahami rencana, tujuan, dan motivasi mereka.

Saya bangga dengan liputan kami mengenai rencana pemerintah untuk merombak sistem peradilan, termasuk ketidakpuasan politik dan sosial yang mendasari usulan perubahan tersebut dan reaksi keras masyarakat terhadap perombakan tersebut.

Dukungan Anda melalui Komunitas Times of Israel bantu kami terus memberikan informasi yang benar kepada pembaca di seluruh dunia selama masa penuh gejolak ini. Apakah Anda menghargai liputan kami dalam beberapa bulan terakhir? Jika ya, silakan bergabunglah dengan komunitas ToI Hari ini.

~ Carrie Keller-Lynn, Koresponden Politik

Ya, saya akan bergabung

Ya, saya akan bergabung
sudah menjadi anggota? Masuk untuk berhenti melihatnya

Anda adalah pembaca setia

Kami sangat senang Anda membaca X Artikel Times of Israel dalam sebulan terakhir.

Itu sebabnya kami memulai Times of Israel sebelas tahun yang lalu – untuk menyediakan liputan yang wajib dibaca tentang Israel dan dunia Yahudi kepada pembaca cerdas seperti Anda.

Jadi sekarang kami punya permintaan. Tidak seperti outlet berita lainnya, kami belum menyiapkan paywall. Namun karena jurnalisme yang kami lakukan mahal, kami mengundang para pembaca yang menganggap The Times of Israel penting untuk membantu mendukung pekerjaan kami dengan bergabung Komunitas Times of Israel.

Hanya dengan $6 sebulan, Anda dapat membantu mendukung jurnalisme berkualitas kami sambil menikmati The Times of Israel IKLAN GRATISserta akses konten eksklusif hanya tersedia untuk anggota komunitas Times of Israel.

Terima kasih,
David Horovitz, editor pendiri The Times of Israel

Bergabunglah dengan komunitas kami

Bergabunglah dengan komunitas kami
sudah menjadi anggota? Masuk untuk berhenti melihatnya


akun slot demo

By gacor88