Utusan Israel untuk PBB: Jika Mali ada di depan pintu Prancis, Gaza ada di ruang tamu kita

Duta Besar Israel untuk PBB pada hari Rabu membandingkan intervensi militer Prancis di Afrika Utara dengan perjuangan Israel melawan terorisme Islam dari Gaza.

“Menteri luar negeri Prancis mengatakan bulan ini bahwa negaranya berjuang untuk mencegah pembentukan kantong teroris Islam ‘di ambang pintu Prancis dan Eropa.’ Jika Mali di depan pintu Prancis, Gaza ada di ruang tamu Israel,” kata Ron Prosor pada debat publik bulanan Dewan Keamanan PBB tentang Timur Tengah.

“Jangan salah: sikap berprinsip Prancis harus dipuji. Kami hanya meminta Prancis dan semua negara yang mendukung posisinya yang berprinsip hari ini mendukung Israel besok ketika kami memerangi terorisme Islam di perbatasan kami.”

Perdana Menteri Benjamin Netanyahu pekan lalu menyatakan dukungannya untuk intervensi Paris di negara Afrika itu, di mana pesawat tempur Prancis melakukan serangan udara terhadap pemberontak Islam yang terkait dengan al-Qaeda di utara negara itu.

“Meskipun ada negara-negara yang ancaman terorismenya ribuan kilometer dari rumah warganya, kami di Israel akrab dengan ancaman terorisme global dari dekat,” kata Netanyahu kepada Presiden Prancis Francois Hollande. “Bagi kami, itu hanya beberapa ratus meter dari rumah kami.”

Dalam pidatonya di New York, Prosor juga mengungkapkan pandangan pemerintah Israel bahwa peningkatan Palestina pada November menjadi negara pengamat non-anggota tidak memiliki arti yang nyata.

“Satu-satunya negara Palestina di aula ini adalah negara penyangkalan Palestina,” kata Prosor. “Resolusi bulan lalu tidak memberikan status negara Palestina. Itu bukan pengakuan atas negara Palestina.”

Resolusi tersebut, yang diadopsi oleh sebagian besar negara anggota PBB (138-9 dengan 41 abstain), tidak memberikan hak kepada Palestina untuk berpartisipasi dalam pertemuan PBB dan konferensi internasional, untuk bergabung dalam perjanjian atau menjadi anggota organisasi internasional sebagai negara bagian, tambah Prosor. . “Perubahan terminologi dan judul berisiko menciptakan kesan palsu tentang negara Palestina ketika tidak ada negara seperti itu,” katanya, merujuk pada fakta bahwa PBB secara resmi mengubah cara bulan lalu merujuk pada badan tersebut: sekarang menjadi badan tersebut. “Negara Palestina”, bukan sekadar “Palestina”.

Duta Besar AS Susan Rice (Paulo Filgueiras/UN via JTA)

Terlepas dari pidato berapi-api oleh Menteri Luar Negeri Palestina Riyad al-Maliki, yang menyalahkan Israel karena menghancurkan prospek solusi dua negara, beberapa pembicara lain selama sesi Dewan Keamanan di Timur Tengah hari Rabu, termasuk beberapa sekutu terdekat Israel, mengulangi pernyataan mereka. keberatan dengan rencana Yerusalem untuk perluasan pemukiman.

“Kami telah menegaskan kembali penentangan lama kami terhadap kegiatan permukiman Israel di Tepi Barat, serta pembangunan di Yerusalem Timur, yang bertentangan dengan tujuan perdamaian,” kata Duta Besar AS untuk PBB Susan Rice. Konstruksi di area E1, yang menghubungkan Yerusalem ke Ma’aleh Adumim, “akan sangat merusak upaya untuk mencapai solusi dua negara,” katanya, “dan kami telah mendesak para pemimpin Israel untuk mempertimbangkan kembali keputusan sepihak ini dan melakukan tindakan mandiri. kontrol.”

Rice juga mengatakan bahwa AS “tidak memandang Resolusi UNGA 67/19 sebagai ‘kenegaraan’ atau pengakuan Palestina.” Menambahkan bahwa “hanya negosiasi langsung untuk menyelesaikan masalah status akhir yang akan mengarah pada hasil ini. Oleh karena itu, dalam pandangan kami, setiap penyebutan ‘Negara Palestina’ di PBB, termasuk penggunaan istilah ‘Negara Palestina’ pada poster di Dewan Keamanan atau penggunaan istilah ‘Negara Palestina’ di undangan ke pertemuan ini atau pengaturan lain untuk berpartisipasi dalam pertemuan ini tidak mencerminkan persetujuan bahwa ‘Palestina’ adalah sebuah negara.”

Anda adalah pembaca setia

Kami sangat senang Anda membaca X Artikel Times of Israel dalam sebulan terakhir.

Itulah mengapa kami memulai Times of Israel sebelas tahun yang lalu – untuk memberikan pembaca yang cerdas seperti Anda liputan yang harus dibaca tentang Israel dan dunia Yahudi.

Jadi sekarang kami punya permintaan. Tidak seperti outlet berita lainnya, kami belum menyiapkan paywall. Tetapi karena jurnalisme yang kami lakukan mahal, kami mengundang pembaca yang menganggap penting The Times of Israel untuk membantu mendukung pekerjaan kami dengan bergabung Komunitas Zaman Israel.

Hanya dengan $6 sebulan, Anda dapat membantu mendukung jurnalisme berkualitas kami sambil menikmati The Times of Israel bebas IKLANserta akses konten eksklusif hanya tersedia untuk anggota komunitas Times of Israel.

Terima kasih,
David Horovitz, editor pendiri The Times of Israel

Bergabunglah dengan komunitas kami

Bergabunglah dengan komunitas kami
sudah menjadi anggota? Masuk untuk berhenti melihatnya


game slot pragmatic maxwin

By gacor88