Rakyat Yordania memilih parlemen baru dengan jumlah pemilih 57%.

AMMAN, Yordania (AP) – Warga Yordania pada Rabu memilih parlemen dengan kekuasaan yang lebih luas ketika monarki menyerahkan sebagian kekuasaannya untuk mencoba mencegah perselisihan yang mendidih menjadi pemberontakan Arab skala penuh.

Secara khusus, badan legislatif baru akan dapat memilih perdana menteri, salah satu dari serangkaian reformasi yang telah dilakukan Raja Abdullah II selama dua tahun terakhir untuk mencoba membatasi kemarahan yang meningkat di dalam negeri karena gejolak politik telah melanda seluruh negeri. . Timur. Reformasi juga membuat legislatif terpilih bertanggung jawab atas banyak urusan sehari-hari negara, dan memungkinkan kebebasan berpendapat dan berkumpul yang lebih besar. Namun, masalah kebijakan luar negeri dan keamanan tetap – setidaknya untuk saat ini – di tangan raja.

Pemberontakan Musim Semi Arab 2011 di wilayah tersebut memicu gelombang protes di Yordania, meskipun tidak sebesar protes yang menggulingkan para pemimpin otokratis di Mesir, Libya, Yaman dan Tunisia, apalagi pemberontakan di negara tetangga Suriah dalam perang saudara berdarah. Sadar akan gejolak di sekitarnya, Abdullah memperkenalkan reformasi di rumah secara terukur, mencoba mengatur laju perubahan.

Untuk itu, raja menghadirkan pemilihan sebagai langkah pertama menuju demokrasi yang lebih besar. Namun, para pengkritiknya menolak pemungutan suara itu sebagai taktik politik dan berpendapat bahwa monarki akan tetap mempertahankan kekuasaan absolutnya. Kelompok oposisi utama negara itu, Ikhwanul Muslimin fundamentalis, memboikot pemilihan tersebut.

Pihak berwenang terus membuka tempat pemungutan suara selama satu jam ekstra untuk memungkinkan lebih banyak orang memilih. Juru bicara Komisi Pemilihan Independen Hussein Bani Hani mengatakan angka awal menyebutkan jumlah pemilih mencapai 56,5 persen dari 2,3 juta pemilih terdaftar Yordania. Dia mengatakan persentase akhir bisa sedikit lebih tinggi setelah data dimasukkan ke dalam sistem komputer di seluruh negara bagian.

David Martin, kepala pemantau pemilu Uni Eropa, mengatakan pemungutan suara dimulai dengan relatif lancar, dengan hanya satu atau dua pelanggaran aturan kecil karena berkampanye di luar tempat pemungutan suara, dan “tidak ada intimidasi atau gangguan terhadap pemilih.” Pengamat Uni Eropa ditempatkan di semua 12 kegubernuran Yordania, katanya.

Perdana Menteri Abdullah Ensour, perdana menteri Yordania yang terakhir ditunjuk, yang diperkirakan akan mengajukan pengunduran dirinya kepada raja segera setelah pemungutan suara, menyebut pemilu sebagai “batu loncatan, atau stasiun, menuju jalan yang lebih kuat, serius, nyata dan disebut “reformasi sejati”. “

“Lebih banyak demokrasi akan datang,” katanya kepada wartawan ketika dia memberikan suaranya di Salt, kampung halamannya di barat laut.

Tapi kritikus pemerintah, yang dipimpin oleh Persaudaraan, mengatakan langkah raja tidak cukup jauh atau cukup cepat untuk mengakhiri monopoli kekuasaannya. Kelompok Islam itu memboikot pemungutan suara, seperti juga empat partai kecil, termasuk komunis dan nasionalis Arab, dengan alasan bahwa undang-undang pemilu yang diperkenalkan tahun lalu mendukung loyalis raja dan melemahkan suara oposisi.

“Parlemen yang terpilih tidak memiliki warna atau rasa jika tidak ada oposisi,” kata Zaki Bani Irsheid, anggota terkemuka Front Aksi Islam, cabang politik Ikhwan. Sebuah pernyataan dari sayap pemuda Ikhwan menggambarkan pemilu sebagai “pemakaman demokrasi nasional kita.”

Tapi Ikhwanul Muslimin tidak mampu memanfaatkan kemarahan publik yang meningkat atas kelesuan ekonomi Yordania, kenaikan harga dan korupsi, terutama karena ketidakpercayaan yang mendalam dari banyak orang Yordania terhadap kelompok Islam tersebut. Beberapa orang di Yordania dengan hati-hati menyaksikan kebangkitan Ikhwanul Muslimin di Mesir, di mana kaum Islamis merebut kekuasaan dalam pemilu setelah pemberontakan negara itu sendiri, dan khawatir kelompok tersebut dapat merebut kekuasaan di Yordania dan membuatnya tidak stabil.

Suasana campur aduk di Yordania terlihat jelas pada hari Rabu ketika warga memberikan suara mereka.

Di salah satu tempat pemungutan suara di sekolah menengah Amman, Madallah Hamid, seorang pegawai negeri sipil berusia 50 tahun, mengatakan bahwa dia memilih karena dia mempercayai langkah liberalisasi raja.

“Jangan cuma pencet tombol dan tiba-tiba ada reformasi dan demokrasi,” kata Hamid sambil mengusapkan tinta ungu di jari telunjuknya yang digunakan untuk menandai mereka yang sudah mencoblos. “Ini adalah sebuah proses dan saya yakin dengan pendekatan raja.”

Tapi di luar TPS lain di seberang kota, petugas toko serba ada Mohammed Abu-Summaqa, 21, mengatakan dia tidak akan memberikan suaranya sama sekali.

“Para deputi tidak akan bisa berbuat apa-apa untuk kami karena mereka dikendalikan oleh raja dan kabinet, jadi mengapa saya harus memilih?” Dia bertanya.

Julien Barnes-Darcy, seorang analis Yordania di Dewan Eropa untuk Hubungan Luar Negeri, mengatakan pemilihan tersebut tidak memenuhi janji awal raja kepada publik.

“Ada perasaan bahwa reformasi tidak berjalan cukup dalam,” katanya. “Itulah mengapa pemilu tampaknya lebih merupakan peluang yang terlewatkan daripada apa pun. … Itu bukanlah momen penutup dari periode reformasi, juga bukan landasan peluncuran untuk perubahan yang lebih serius.”

“Ini benar-benar membuat negara sedikit terhenti dan pada saat yang bermasalah,” tambahnya.

Hak Cipta 2013 Associated Press

Anda adalah pembaca setia

Kami sangat senang Anda membaca X Artikel Times of Israel dalam sebulan terakhir.

Itulah mengapa kami memulai Times of Israel sebelas tahun yang lalu – untuk memberikan pembaca yang cerdas seperti Anda liputan yang harus dibaca tentang Israel dan dunia Yahudi.

Jadi sekarang kami punya permintaan. Tidak seperti outlet berita lainnya, kami belum menyiapkan paywall. Tetapi karena jurnalisme yang kami lakukan mahal, kami mengundang pembaca yang menganggap penting The Times of Israel untuk membantu mendukung pekerjaan kami dengan bergabung Komunitas Zaman Israel.

Hanya dengan $6 sebulan, Anda dapat membantu mendukung jurnalisme berkualitas kami sambil menikmati The Times of Israel bebas IKLANserta akses konten eksklusif hanya tersedia untuk anggota komunitas Times of Israel.

Terima kasih,
David Horovitz, editor pendiri The Times of Israel

Bergabunglah dengan komunitas kami

Bergabunglah dengan komunitas kami
sudah menjadi anggota? Masuk untuk berhenti melihatnya


Singapore Prize

By gacor88