Sukacita almond, ini waktunya Tu Bishvat

Seperti lagu yang berbunyi, “Tu Bishvat ada di sini, hari libur bagi pepohonan,” dan tentu saja, hari libur yang berpusat pada pohon itu akan datang pada hari Sabtu ini, tanggal 26 Januari, saat kita semua mendambakan alasan untuk merayakannya. Tentu saja, tanda-tanda hari alam Israel telah terlihat selama berminggu-minggu, terutama pada wadah plastik berisi buah-buahan kering (sebagian besar diimpor dari Turki) yang berjajar di rak-rak supermarket.

Namun demikian, Anda harus terpesona oleh hari yang merayakan pepohonan, terutama di Yerusalem yang pohon cemara dan pohon eknya telah hancur akibat angin kencang dan salju selama seminggu terakhir. Saat berjalan-jalan di lingkungan kami, anak-anak saya sering berhenti untuk memeluk batang pohon yang lebar atau mengagumi bagian luar putih pohon beech favorit. Dan apa yang lebih baik daripada memanjat pohon lokal, karena kita punya banyak pohon yang cukup rendah untuk mendorong para pemanjat cilik?

Namun, Anda mungkin mencari cara lain untuk merayakan hari apresiasi pohon tahunan ini, dan kami telah menemukan lima cara untuk melakukannya:

Pistachio Atlantik (kredit foto: Courtesy Flowers in Israel)

1) Pakar pohon Yaakov Shkolnik, yang terakhir kali kita dengar saat dia menunjukkan kepada kita pohon Natal favoritnya di Israel, mengundang kita untuk mengunjungi tiga pohon favoritnya di seluruh negeri. Ada pohon karet beraroma lemon (juga dikenal sebagai kayu putih) di Petah Tikva, yang kami sebutkan terakhir kali, tetapi yang saya tidak tahu adalah bahwa itu adalah pohon berpasangan yang masih hidup, spesimen yang sangat indah. Favorit keduanya adalah pistachio Atlantik di Lembah Kedesh di Galilea atas, tepat di dekat Kibbutz Malkia, spesimen raksasa yang mengesankan untuk ukurannya. Pohon-pohon di Israel tidak terlalu tinggi, kata Shkolnik, namun batangnya bisa berukuran “besar”, katanya, dan pohon ini memiliki kanopi yang dapat menampung 70 orang di bawah naungannya. Letaknya di rerimbunan pohon pistachio yang dipelihara KKL di sepanjang Jalan 899, yang mengarah dari Malkia ke Kantor Polisi Nabi Yusha, dengan tempat parkir tepat di bawah rerimbunan pohon. Namun favoritnya adalah pohon juniper Suriah yang sangat tua dan tumbuh di Hermonberg. Juniper tumbuh lambat, terutama di daerah seperti Hermon yang musim dingin dan musim panasnya sangat keras, kata Shkolnik, namun batang pohon juniper ini “sangat besar”. Anda dapat melihatnya sendiri jika Anda pergi ke aliran Ar’ar di Neve Ativ di Hermon, tempat tanaman juniper tumbuh subur.

2) Kunjungi Cinematheque untuk pemutaran film lama Keren Kayemet L’Yisrael yang tayang setiap tahunnya tentang perayaan Tu Bishvat di masa lalu. Film-film tersebut diambil pada masa kejayaan penanaman pohon KKL-JNF, dan memberikan gambaran sekilas tentang apa yang tampak seperti Negev, Lembah Jezreel, Hevel Adulam, Lembah Hula, Eilat dan wilayah lain di negara ini pada masa lalu.

  • Sderot Cinematheque, Kamis 24 Januari, 19:30
  • Jerusalem Cinematheque, Minggu, 27, 7 Januari pm
  • Rosh Pina Cinematheque, Senin 28 Januari 8 pm
  • Holon Cinematheque, Selasa 29 Januari, 8:30 pm
  • Haifa Cinematheque, Rabu, 30 Januari 7 pm
  • Ein Harod, Sabtu 2 Februari, 11 pagi

Petik kurma yang dikeringkan, dimakan segar, diisi kenari atau diperas menjadi madu silan (kredit foto: Wissam Nassar/Flash90)

3) Di bagian depan buah kering, blogger makanan Katherine Martinelli, yang tinggal di Beersheba dan menulis tentang penemuannya tentang hidangan Israel dan Timur Tengah, suka “melampaui makanan penutup” saat memasak dengan buah kering. Saat ini, dia sedang memikirkan aprikot kering dan plum yang dimasak perlahan dengan ayam atau bir untuk “hidangan seperti tagine, manis dan asin” yang akan dia sajikan dengan couscous. Dia juga memasukkan buah-buahan kering dan kacang-kacangan ke dalam salad hijau yang dibalut dengan vinaigrette delima buatan sendiri. Terakhir, kurma medjool yang manis dan kenyal “tampaknya memiliki kegunaan yang tiada habisnya”—dia memotongnya dan menambahkannya ke smoothie, yogurt (bersama dengan madu silan), salad biji-bijian, hidangan ayam, dan favoritnya, Puding kurma lengket ala Inggris.

Gulungan Buah Buatan Sendiri (Kredit Foto: Courtesy Outoftheboxfood.com)

4) Saya menemukan metode lain memakan buah kering yang terbukti disukai banyak anggota suku kami, terutama karena metode ini menggunakan buah lunak yang sudah sedikit menua (atau sisa irisan apel dan pir yang tidak dimakan. ) dan kecoklatan di lemari es). Ini adalah gulungan buah DIY, proses cepat mencampurkan buah dengan sedikit madu atau gula lalu mengoleskannya dalam lapisan tipis di atas kue, di atas loyang silikon atau kertas roti. Sebagai resep ini menunjukkan, yang terbaik adalah mengeringkan buah selama beberapa jam dalam oven dengan suhu paling rendah, tetapi jika Anda memutuskan untuk melakukannya semalaman, matikan dan nyalakan lagi oven di pagi hari jika belum benar-benar kering, untuk mencegah pengeringan berlebih. buahnya tidak menggulung, seperti yang telah saya lakukan beberapa kali. Anak-anak kecilmu akan kagum, dan aku juga suka memakannya.

Ikuti jalur Sungai Guvrin melalui pohon-pohon muda yang ditanam di sampingnya (kredit foto: Atas perkenan Yaakov Shkolnik)

5) Anda dapat menanam pohon Anda sendiri, atau Anda dapat melihat kebun buah-buahan yang sedang dibangun di dekat Nehusha, sebuah komunitas di luar Beit Shemesh, tepat di sebelah selatan Beit Guvrin. Dibangun di dekat tepian Sungai Guvrin, KKL merencanakan sebuah kebun buah-buahan ketika masyarakat bertanya apakah mereka dapat membantu, dan mereka telah membantu menanam dan merawatnya selama beberapa tahun terakhir. Untuk sampai ke sana, ambil jalan tanah di selatan Route 35 dan ikuti rambu biru ke sungai dan Pine Nut Trail, demikian sebutannya. Sungai mengalir sejajar dengan jalan ini, dan kebun buah-buahan terletak 300 meter dari jalan tanah. Berjalanlah sedikit lebih jauh, sekitar 400 meter ke arah timur kebun, ke sebuah sumur tua, dan 250 meter lagi ke kolam alami yang biasanya dipenuhi air jernih sepanjang tahun ini.

Anda adalah pembaca setia

Kami sangat senang Anda membaca X Artikel Times of Israel dalam sebulan terakhir.

Itu sebabnya kami memulai Times of Israel sebelas tahun yang lalu – untuk menyediakan liputan yang wajib dibaca tentang Israel dan dunia Yahudi kepada pembaca cerdas seperti Anda.

Jadi sekarang kami punya permintaan. Tidak seperti outlet berita lainnya, kami belum menyiapkan paywall. Namun karena jurnalisme yang kami lakukan mahal, kami mengundang para pembaca yang menganggap The Times of Israel penting untuk membantu mendukung pekerjaan kami dengan bergabung Komunitas Times of Israel.

Hanya dengan $6 sebulan, Anda dapat membantu mendukung jurnalisme berkualitas kami sambil menikmati The Times of Israel IKLAN GRATISserta akses konten eksklusif hanya tersedia untuk anggota komunitas Times of Israel.

Terima kasih,
David Horovitz, editor pendiri The Times of Israel

Bergabunglah dengan komunitas kami

Bergabunglah dengan komunitas kami
sudah menjadi anggota? Masuk untuk berhenti melihatnya


demo slot pragmatic

By gacor88