Makam Yusuf di Nablus dirusak, kata para jamaah

Peziarah Yahudi yang mengunjungi bangunan yang dikenal sebagai Makam Yusuf di kota Palestina Nablus pada Rabu malam mengatakan mereka menemukan tanda-tanda vandalisme dan upaya pembakaran di situs tersebut.

Sekitar 2.500 orang Israel mengunjungi situs Yahudi di bawah perlindungan tentara untuk beribadah, seperti yang mereka lakukan sebulan sekali. Akses ke makam, di daerah yang dikuasai Otoritas Palestina, biasanya terlarang bagi warga Israel.

Yossi Dagan, wakil ketua Dewan Daerah Samaria, mengatakan kepada Maariv bahwa ketika rombongan tiba, mereka menemukan pengacau buang air kecil di samping pintu masuk makam. Selain itu, ada indikasi di dinding dan jendela upaya menyalakan api.

“Hanya orang barbar yang akan melakukan hal mengerikan seperti ini di tempat suci. Israel tidak dapat lagi membiarkan simbol dan tempat sucinya dinodai secara bebas berulang kali,” kata Gershon Mesika, kepala Dewan Regional Samaria.

Mesika selanjutnya meminta pemerintah untuk mengembalikan makam Yusuf ke kedaulatan Israel untuk “mengembalikan kehormatannya yang ternoda.”

Makam, yang menurut tradisi alkitabiah dianggap sebagai tempat peristirahatan patriark Joseph dan kedua putranya, Ephraim dan Menasseh, dijarah dan dihancurkan segera setelah Nablus, sebagai bagian dari kesepakatan antara Israel dan Palestina, dipindahkan ke Palestina. . Kontrol otoritas pada bulan September 2000.

Pekerjaan renovasi di situs itu selesai sekitar setahun yang lalu. Dewan Regional Samaria dan sebuah organisasi bernama “Shechem Ehad” telah mengorganisir kunjungan bulanan ke lokasi tersebut sejak 2009.

Pada bulan Juni, sekitar 1.200 jemaah sedang dalam perjalanan menuju makam Yusuf diserang oleh orang-orang Palestina yang melempar batuyang melukai satu tentara yang menjaga kelompok itu.

Anda adalah pembaca setia

Kami sangat senang Anda membaca X Artikel Times of Israel dalam sebulan terakhir.

Itulah mengapa kami memulai Times of Israel sebelas tahun yang lalu – untuk memberikan pembaca yang cerdas seperti Anda liputan yang harus dibaca tentang Israel dan dunia Yahudi.

Jadi sekarang kami punya permintaan. Tidak seperti outlet berita lainnya, kami belum menyiapkan paywall. Tetapi karena jurnalisme yang kami lakukan mahal, kami mengundang pembaca yang menganggap penting The Times of Israel untuk membantu mendukung pekerjaan kami dengan bergabung Komunitas Zaman Israel.

Hanya dengan $6 sebulan, Anda dapat membantu mendukung jurnalisme berkualitas kami sambil menikmati The Times of Israel IKLAN GRATISserta akses konten eksklusif hanya tersedia untuk anggota komunitas Times of Israel.

Terima kasih,
David Horovitz, editor pendiri The Times of Israel

Bergabunglah dengan komunitas kami

Bergabunglah dengan komunitas kami
sudah menjadi anggota? Masuk untuk berhenti melihatnya


judi bola terpercaya

By gacor88