Penghitungan suara terakhir memberi Kadima penangguhan hukuman, Rumah Yahudi kursi ke-12

Partai Rumah Yahudi nasionalis naik menjadi faksi Knesset terbesar keempat, dengan 12 kursi, setelah pejabat selesai menghitung suara tentara dan lainnya Kamis sore. Diperkirakan partai tersebut akan merebut 11 kursi sebelum penghitungan suara terakhir.

Kadima, yang hampir keluar dari Knesset, baru saja melewati ambang masuk setelah 240.000 suara akhir dihitung, berakhir dengan 2,09% suara dan mengamankan kursi di Knesset untuk ketua partai , MK Shaul Mofaz dan MK. Israel Hasson,

Jika gagal mengumpulkan cukup suara dari tentara, tahanan, pasien rumah sakit dan diplomat di luar negeri, yang suaranya dihitung terakhir, faksi yang kelelahan bisa mendorong dirinya sendiri di bawah ambang batas pemilihan dan keluar dari ruang kekuasaan.

Partai yang merupakan faksi terbesar di Knesset ke-18, dengan 28 kursi, kini menjadi yang terkecil di Knesset ke-19.

Hasil akhir untuk Knesset ke-19

Partai Rumah Yahudi religius nasional, di sisi lain, naik ke angka 9,10%, mendorongnya melewati Shas dan mendapatkan kursi ke-12.

Tempat tambahan datang dengan mengorbankan Ra’am-Ta’al, yang tadinya berada di lima kursi tapi sekarang turun menjadi empat.

Penghitungan akhir memberikan apa yang disebut blok Ortodoks sayap kanan 61 kursi, dibandingkan dengan 59 kursi blok Arab kiri-tengah.

Namun, dengan Yair Lapid dari partai Yesh Atid menghilangkan kemungkinan membentuk mayoritas pemblokiran pada hari Rabu, keseimbangan blok menjadi kurang penting.

Otzma Leyisrael ultra-kanan, sekitar 10.000 suara di bawah ambang batas, tidak akan masuk ke Knesset, seperti yang diperkirakan beberapa orang.

Blok Knesset

Meski Kadima tetap di atas 2%, Yohanan Plesner, MK yang memperjuangkan RUU pendaftaran universal di IDF dan partai no. 3 adalah, tidak memiliki kursi di parlemen.

Penghitungan suara terakhir, tetapi tidak resmi, diumumkan Kamis sore. Elyakim Rubinstein, hakim Mahkamah Agung Komite Pemilihan Pusat, menghancurkan kotak suara dari kota Arab Yarka karena berisi 200 surat suara lebih banyak daripada yang berhak memilih di stasiun tersebut.

Dalam pemilihan hari Selasa, Likud-Beytenu menduduki puncak total pemilihan, dengan suara yang cukup untuk memberinya 31 kursi. Partai baru Yesh Atid memenangkan 19 kursi, dan Partai Buruh 15. Pembicaraan koalisi diperkirakan akan dimulai dengan sungguh-sungguh minggu depan, dengan Perdana Menteri Benjamin Netanyahu hampir pasti akan dipilih untuk membangun pemerintahan mayoritas.

Komite Pemilihan Pusat merilis rincian penghitungan suara terakhir dan mengungkapkan bahwa 24% dari mereka pergi ke Likud-Beytenu, 16% ke Yesh Atid, 15% ke Rumah Yahudi, 10% ke Buruh, 2,2% ke Kadima dan 3,9 kepada Aleh Yarok.

Ilan Ben Zion berkontribusi pada laporan ini.

Anda adalah pembaca setia

Kami sangat senang Anda membaca X Artikel Times of Israel dalam sebulan terakhir.

Itulah mengapa kami memulai Times of Israel sebelas tahun yang lalu – untuk memberikan pembaca yang cerdas seperti Anda liputan yang harus dibaca tentang Israel dan dunia Yahudi.

Jadi sekarang kami punya permintaan. Tidak seperti outlet berita lainnya, kami belum menyiapkan paywall. Tetapi karena jurnalisme yang kami lakukan mahal, kami mengundang pembaca yang menganggap penting The Times of Israel untuk membantu mendukung pekerjaan kami dengan bergabung Komunitas Zaman Israel.

Hanya dengan $6 sebulan, Anda dapat membantu mendukung jurnalisme berkualitas kami sambil menikmati The Times of Israel bebas IKLANserta akses konten eksklusif hanya tersedia untuk anggota komunitas Times of Israel.

Terima kasih,
David Horovitz, editor pendiri The Times of Israel

Bergabunglah dengan komunitas kami

Bergabunglah dengan komunitas kami
sudah menjadi anggota? Masuk untuk berhenti melihatnya


daftar sbobet

By gacor88