Islamis, pan-Arab memenangkan kursi di parlemen Yordania

AMMAN, Yordania (AP) – Sekitar tiga lusin Islamis dan kritikus pemerintah lainnya yang mencalonkan diri sebagai independen memenangkan kursi di parlemen Yordania yang baru diberdayakan meskipun diboikot oleh Ikhwanul Muslimin yang kuat, menurut hasil awal yang dirilis Kamis.

Pemerintah mempresentasikan pemungutan suara sebagai awal dari proses demokratisasi yang akan melihat monarki absolut di sekutu AS ini secara bertahap menyerahkan kekuasaan yang signifikan kepada 150 anggota legislatif.

Komisi Pemilihan Independen Yordania diperkirakan akan mengumumkan hasil akhirnya Kamis malam.

Namun, hasil awal memiliki setidaknya delapan kursi Islamis independen yang diketahui memenangkan kursi di seluruh negeri. Kedelapan orang itu bukan anggota Ikhwanul Muslimin, kelompok oposisi terbesar dan paling terorganisir di negara itu, yang memboikot pemilu sebagai protes terhadap undang-undang pemilu yang katanya mendukung loyalis royalis.

Selain delapan orang, sekitar selusin kiri yang berafiliasi dengan kelompok nasionalis pan-Arab, yang merupakan pengkritik pemerintah yang blak-blakan, juga memenangkan kursi. Parlemen juga akan memiliki banyak wajah baru, terutama pengusaha, akademisi, dan profesional dari berbagai bidang, dengan sedikit pengalaman politik. Beberapa dari mereka juga merupakan pengkritik rezim.

Hasil awal menunjukkan bahwa loyalis Raja Abdullah II mempertahankan mayoritas kursi, meskipun kalah dari pemilihan parlemen 2010. Sedikitnya 27 wakil dari badan legislatif 2010 dipilih kembali dan perempuan memenangkan 17 kursi, dua kursi lebih banyak dari kuota yang disediakan untuk mereka, menurut hasil awal.

Ketua komisi pemilihan, Abdul-Illah Khatib, mengatakan kepada wartawan bahwa hasil akan diperbarui sepanjang hari karena “kami mendapatkan lebih banyak jumlah yang dikonfirmasi.”

Kerajaan menyebut pemilihan itu sebagai “tonggak sejarah” menuju demokrasi yang lebih besar, yang akan membuat Abdullah lebih banyak menyerahkan kekuasaan absolutnya kepada legislatif baru.

Parlemen baru akan memilih perdana menteri untuk pertama kalinya dalam sejarah Yordania – konsesi besar kekuasaan oleh raja setelah protes jalanan selama dua tahun terakhir, yang terinspirasi oleh pemberontakan Musim Semi Arab. Para pengunjuk rasa, awalnya dipimpin oleh aktivis pemuda dan kemudian diambil alih oleh fundamentalis Ikhwanul Muslimin, menuntut lebih banyak kekuatan rakyat dan hak suara yang lebih besar dalam politik.

Delapan Islamis yang memenangkan kursi berpartisipasi atau mengorganisir protes jalanan. Saat hasil awal mengalir, belum jelas apakah dua anggota Front Aksi Islam, sayap politik Ikhwan, juga memenangkan kursi. Salah satu dari keduanya sebelumnya mengundurkan diri dari Broederbond untuk mengikuti pemilihan, sementara yang lain dipecat dari partai karena melanggar boikot.

Komisi pemilu mengatakan 1,3 juta warga Yordania, atau 56,7 persen dari hampir 2,3 juta orang yang terdaftar untuk memilih, memberikan suara mereka.

Hak Cipta 2013 Associated Press.

Anda adalah pembaca setia

Kami sangat senang Anda membaca X Artikel Times of Israel dalam sebulan terakhir.

Itulah mengapa kami memulai Times of Israel sebelas tahun yang lalu – untuk memberikan pembaca cerdas seperti Anda liputan yang harus dibaca tentang Israel dan dunia Yahudi.

Jadi sekarang kami punya permintaan. Tidak seperti outlet berita lainnya, kami belum menyiapkan paywall. Tetapi karena jurnalisme yang kami lakukan mahal, kami mengundang pembaca yang menganggap penting The Times of Israel untuk membantu mendukung pekerjaan kami dengan bergabung Komunitas Zaman Israel.

Hanya dengan $6 sebulan, Anda dapat membantu mendukung jurnalisme berkualitas kami sambil menikmati The Times of Israel IKLAN GRATISserta akses konten eksklusif hanya tersedia untuk anggota komunitas Times of Israel.

Terima kasih,
David Horovitz, editor pendiri The Times of Israel

Bergabunglah dengan komunitas kami

Bergabunglah dengan komunitas kami
sudah menjadi anggota? Masuk untuk berhenti melihatnya


Togel Singapura

By gacor88