Penerbit Inggris meminta maaf atas peta buku teks yang menyebut Israel ‘Menduduki Palestina’

Sebuah penerbit Inggris terpaksa meminta maaf pekan lalu setelah terungkap bahwa mereka telah menerbitkan buku teks dengan peta Israel yang ditandai sebagai “Palestina yang Diduduki”.

Peta tersebut disertakan dalam buku berjudul “Skills in English Writing: Level 1” yang pertama kali dicetak pada tahun 2003, namun Penjaga melaporkan bahwa itu masih digunakan di beberapa sekolah.

Kesalahan tersebut pertama kali diketahui oleh Liz Wiseman, seorang guru.

“Saya mengajar bahasa Inggris sebagai bahasa asing di perguruan tinggi pendidikan lanjutan di Nottingham, Inggris,” Wiseman mengatakan kepada Israel Hari Ini. “Saya menemukan peta terlampir dan tidak dapat mempercayai mata saya!”

Dia mengatakan bahwa meskipun buku tersebut tidak diwajibkan oleh kurikulum, namun buku tersebut merupakan “salah satu buku teks Pengajaran Bahasa Inggris (ELT) yang lebih populer dan mainstream.”

Penerbitnya, Garnet Education, menyebut penyertaan peta tersebut sebagai “kesalahan editorial yang serius”.

“Dalam beberapa hari terakhir kami mendapat sejumlah pertanyaan tentang peta Israel yang termasuk dalam Keterampilan Menulis Bahasa Inggris – Level 1,” kata Garnet dalam sebuah pernyataan. penyataan.

Sayangnya, peta itu salah ditandai sebagai ‘Palestina yang Diduduki’. Ini adalah kesalahan editorial yang serius dan telah diperbaiki.”

Garnet mengklaim bahwa buku tersebut sudah tidak lagi dicetak selama beberapa tahun.

“Terimalah permintaan maaf kami yang tulus atas segala pelanggaran yang ditimbulkan, namun yakinlah bahwa ini adalah kesalahan asli dan sama sekali tidak mencerminkan kebijakan Garnet Education,” kata perusahaan itu dalam pernyataannya.

“Kesalahan ini terjadi pada tim editorial yang ada, sehingga sulit untuk memahami apa yang sebenarnya terjadi.”

Perusahaan mengatakan sedang mencari edisi yang masih beredar dan akan mengganti salinan buku yang berisi kartu salah yang masih dipegang sekolah.

Secara bertanggung jawab menutupi masa yang penuh gejolak ini

Sebagai koresponden politik The Times of Israel, saya menghabiskan hari-hari saya di parlemen Knesset, berbicara dengan para politisi dan penasihat untuk memahami rencana, tujuan dan motivasi mereka.

Saya bangga dengan liputan kami mengenai rencana pemerintah untuk merombak sistem peradilan, termasuk ketidakpuasan politik dan sosial yang mendasari usulan perubahan tersebut dan reaksi keras masyarakat terhadap perombakan tersebut.

Dukungan Anda melalui Komunitas Times of Israel bantu kami terus memberikan informasi yang benar kepada pembaca di seluruh dunia selama masa penuh gejolak ini. Apakah Anda menghargai liputan kami dalam beberapa bulan terakhir? Jika ya, silakan bergabunglah dengan komunitas ToI Hari ini.

~ Carrie Keller-Lynn, Koresponden Politik

Ya, saya akan bergabung

Ya, saya akan bergabung
sudah menjadi anggota? Masuk untuk berhenti melihatnya

Anda adalah pembaca setia

Kami sangat senang Anda membaca X Artikel Times of Israel dalam sebulan terakhir.

Itu sebabnya kami memulai Times of Israel sebelas tahun yang lalu – untuk menyediakan liputan yang wajib dibaca tentang Israel dan dunia Yahudi kepada pembaca cerdas seperti Anda.

Jadi sekarang kami punya permintaan. Tidak seperti outlet berita lainnya, kami belum menyiapkan paywall. Namun karena jurnalisme yang kami lakukan mahal, kami mengundang para pembaca yang menganggap The Times of Israel penting untuk membantu mendukung pekerjaan kami dengan bergabung Komunitas Times of Israel.

Hanya dengan $6 sebulan, Anda dapat membantu mendukung jurnalisme berkualitas kami sambil menikmati The Times of Israel IKLAN GRATISserta akses konten eksklusif hanya tersedia untuk anggota komunitas Times of Israel.

Terima kasih,
David Horovitz, editor pendiri The Times of Israel

Bergabunglah dengan komunitas kami

Bergabunglah dengan komunitas kami
sudah menjadi anggota? Masuk untuk berhenti melihatnya


sbobet terpercaya

By gacor88