Diplomat Kanada yang melindungi warga Amerika di Iran meninggal

TORONTO (AP) — John Sheardown, mantan diplomat Kanada yang melindungi buronan staf kedutaan AS di rumahnya di Teheran dengan risiko pribadi yang besar selama krisis penyanderaan Iran tahun 1979, telah meninggal. Dia berusia 88 tahun.

Istrinya Zena mengatakan pada hari Sabtu bahwa Sheardown meninggal pada 30 Desember di rumah sakit Ottawa. Dia mengatakan dia telah dirawat karena penyakit Alzheimer selama empat tahun terakhir, namun dia juga menderita penyakit lain.

Sheardown, sekretaris pertama di kedutaan Kanada di Teheran pada masa Revolusi Islam, memainkan peran penting dalam peristiwa yang digambarkan dalam film pemenang Oscar karya Ben Affleck, “Argo,” meskipun ia tidak digambarkan dalam film tersebut.

Hampir seminggu setelah militan radikal Iran merebut Kedutaan Besar AS di Teheran pada tanggal 4 November 1979 dan menyandera 52 orang Amerika selama 444 hari sebagai pembalasan atas dukungan AS terhadap Shah yang baru saja digulingkan, diplomat Kanada tersebut menerima telepon dari salah satu dari enam orang Amerika yang berhasil menghindari penangkapan. Petugas konsuler Amerika Robert Anders menelepon temannya Sheardown untuk meminta bantuan.

“‘Kenapa lama sekali?'” adalah jawaban Sheardown, kata istrinya Zena.

Setelah panggilan telepon itu, keluarga Sheardown tanpa ragu-ragu setuju untuk diam-diam melindungi empat dari enam orang Amerika di rumah mereka yang memiliki 20 kamar di Teheran. Duta Besar Kanada Ken Taylor menjadi tuan rumah bagi dua orang Amerika lainnya.

“Akan sangat egois jika kami tidak melakukannya,” kata Zena Sheardown kepada The Associated Press dari rumahnya saat ini di Ottawa, Ontario. “Tidak banyak tempat untuk bersembunyi di Iran, kami punya ruang, mereka membutuhkan bantuan kami dan bukan sifat John untuk menolak bantuan siapa pun.”

John Sheardown, mantan diplomat Kanada yang melindungi buronan staf kedutaan AS selama krisis penyanderaan Iran tahun 1979 (kredit foto: AP/The Canadian Press, Chuck Mitchell)

Selama 79 hari, keduanya menjalani kehidupan sederhana di Teheran yang penuh gejolak, memfasilitasi rumah tangga yang nyaman dan ramah terhadap orang Amerika, sementara helikopter melintasi arus utama, ketegangan semua orang hanya bisa ditenangkan dengan makan malam bersama yang gaduh dan keramahtamahan yang hangat.

“Kami mempunyai kenangan yang sangat bagus. Kami menghabiskan Thanksgiving Amerika bersama, Malam Tahun Baru bersama. Setiap malam kami semua duduk bersama untuk makan malam. Ada banyak humor dan tawa. Ini adalah waktu yang menyenangkan untuk menghabiskan waktu bersama,” katanya. “Kami mencoba untuk bersikap protektif, tapi kami juga melakukan yang terbaik untuk membuat mereka merasa tidak memaksa kami.”

Dia mengatakan suaminya menjadi sosok ayah dalam rumah tangga, yang menjadi tempat meminta nasihat setiap orang ketika mereka mengalami saat-saat ketakutan.

“Dia seperti menjadi pemimpin kami dan karena dia seorang perokok pipa dan memiliki sifat yang lebih dewasa, dia dikenal sebagai ‘Big Daddy’, semua orang akan menunggu Big Daddy pulang,” katanya sambil tertawa.

Meskipun Sheardown mungkin terkenal karena perannya dalam apa yang kemudian dikenal sebagai “Canadian Caper”, dia tidak hadir dalam “Argo”, yang menceritakan kisah tentang bagaimana CIA menggunakan kru film Hollywood palsu untuk menyelamatkan enam personel kedutaan Amerika. Penembakan Kanada. Affleck meminta maaf karena tidak memasukkan Sheardown dalam film tersebut, yang menurutnya disebabkan oleh keterbatasan waktu dan perkembangan plot.

“Itu membuat frustrasi,” kata Zena Sheardown. “Akan lebih baik jika kisah ini diceritakan dengan benar, karena jika Kanada tidak ada di sana untuk membantu, siapa yang tahu apa yang akan terjadi pada orang-orang Amerika tersebut.”

Dalam sebuah cerita yang diposting di situs majalah Slate pada bulan Oktober, salah satu diplomat Amerika yang diselamatkan, Mark Lijek, mengatakan peran Sheardown “sangat diperlukan.”

“Tanpa sambutan antusiasnya, kami mungkin akan mencoba bertahan hidup sendiri selama beberapa hari lagi. Kami akan gagal,” kata Lijek.

Sheardown diangkat menjadi Anggota Ordo Kanada atas perannya dalam penyelamatan. Istrinya kemudian juga menerima penghargaan atas perannya.

Lahir di Sandwich, Ontario, kemudian diserap oleh Windsor, pada 11 Oktober 1924, John Vernon Sheardown bergabung dengan Royal Canadian Air Force pada usia 18 tahun. Dia menerbangkan banyak misi pembom Lancaster dalam Perang Dunia II. Dalam satu misi, dia nyaris tidak berhasil mengembalikan pesawatnya yang berkedip-kedip ke Inggris. Karena Lancaster kehilangan tenaga, dia menyuruh krunya untuk menyelamatkan diri. Ia mencoba mengendalikan pesawat sebelum memutuskan untuk melompat di menit-menit terakhir. Parasutnya nyaris tidak sempat terbuka dan kedua kakinya patah akibat benturan.

“Saya sering mengira dia punya sembilan nyawa dengan cara dia menjalani hidupnya,” kata istrinya.

Dia tetap di Angkatan Bersenjata Kanada setelah perang dan bertugas di Korea sebelum bergabung dengan layanan imigrasi Kanada sekitar tahun 1962. Selama 27 tahun karir diplomatiknya yang luas, ia ditempatkan di London, Glasgow, New Delhi dan Los Angeles.

“Dia adalah pria yang bangga dan bermartabat, bangga mengabdi pada negaranya, seorang petugas dinas luar negeri yang berdedikasi dan sangat dihormati oleh semua orang,” kata istrinya.

Suasana bermartabat itulah yang menarik perhatian calon istrinya saat pertama kali melihatnya di Komisi Tinggi Kanada di London, Inggris.

“Dia tampak seperti pria Inggris, dia merokok, sangat berani,” katanya dengan nada hangat dalam suaranya.

Dia bertanya kepada temannya siapa orang tersebut dan temannya menjawab: “Itu John Sheardown, pria paling baik yang pernah saya kenal. Jika dia masih memiliki sisa uangnya dan dia berpikir kamu membutuhkannya, dia akan memberikannya kepadamu.”

Keduanya menikah pada tahun 1975 di Los Angeles. Ini adalah pernikahan keduanya.

“Ini adalah kisah cinta yang panjang,” katanya, suaranya serak karena emosi. “Dia menjalani kehidupan yang indah dan kami melewati tahun-tahun indah bersama.”

Selain istrinya, mantan Zena Khan, ia meninggalkan putra-putranya, Robin dan John; saudara perempuannya, Jean Fitzsimmons dan Betty Ann Whitehead; enam cucu; dan 10 cicit.

Hak Cipta 2013 Associated Press.


sbobet mobile

By gacor88