Obama membela serangan pesawat tak berawak, namun mengubah pedoman

WASHINGTON (AP) – Presiden Barack Obama pada Kamis membela serangan pesawat tak berawak Amerika yang kontroversial sebagai hal yang sah, efektif, dan merupakan kunci penting dalam perkembangan kebijakan kontraterorisme AS. Namun dia mengakui bahwa serangan yang ditargetkan bukanlah “obat yang menyembuhkan” dan mengatakan dia dihantui oleh warga sipil yang terbunuh secara tidak sengaja.

Presiden juga mengumumkan upaya baru untuk menutup pusat penahanan Teluk Guantánamo di Kuba, termasuk mencabut moratorium pemindahan tahanan ke Yaman. Namun, penutupan penjara masih memerlukan bantuan dari Partai Republik yang enggan mendukung seruan Obama untuk memindahkan beberapa narapidana ke penjara AS dan mengadili mereka di pengadilan sipil.

Obama menggambarkan pidatonya sebagai upaya untuk mendefinisikan kembali sifat dan cakupan ancaman teroris yang dihadapi AS, dengan menekankan melemahnya al-Qaeda dan segera berakhirnya perang AS di Afghanistan.

“Baik saya maupun presiden mana pun tidak bisa menjanjikan kekalahan total terhadap teror,” kata Obama dalam sambutannya di Universitas Pertahanan Nasional. “Apa yang bisa kita lakukan – yang harus kita lakukan – adalah membongkar jaringan-jaringan yang menimbulkan bahaya, dan memperkecil kemungkinan munculnya kelompok-kelompok baru, sambil tetap menjaga kebebasan dan cita-cita yang kita perjuangkan.”

Sejak menjabat, strategi kontraterorisme Obama semakin mengandalkan penggunaan serangan pesawat mata-mata tak berawak, khususnya di Pakistan dan Yaman. Program yang sangat rahasia ini mendapat kritik dari anggota parlemen di Kongres yang mempertanyakan cakupan dan legalitasnya.

Dalam diskusi publiknya yang paling luas mengenai drone, presiden membela pembunuhan yang ditargetkan sebagai tindakan yang efektif dan legal. Dia mengakui kematian warga sipil yang kadang-kadang terjadi – akibat yang membuat marah banyak negara di mana AS berusaha memerangi ekstremisme – dan mengatakan bahwa dia bergumul dengan konsekuensi tersebut.

“Bagi saya, dan mereka yang berada dalam rantai komando saya, kematian ini akan menghantui kita sepanjang kita hidup,” katanya. Sebelum melakukan serangan apa pun, katanya, “harus ada kepastian bahwa tidak ada warga sipil yang akan terbunuh atau terluka – standar tertinggi yang dapat kami tetapkan.”

Sebelum pidatonya, Obama menandatangani “pedoman kebijakan kepresidenan” baru yang bertujuan untuk memberikan gambaran yang lebih jelas kepada Kongres dan masyarakat tentang standar yang diterapkan AS sebelum serangan pesawat tak berawak. Para pejabat mengatakan pedoman tersebut mencakup tidak menggunakan serangan ketika orang-orang yang menjadi sasaran dapat ditangkap, baik oleh AS atau pemerintah asing, mengandalkan drone hanya ketika sasarannya menimbulkan ancaman yang “segera terjadi” dan untuk menetapkan preferensi untuk memberikan kendali kepada militer. program pesawat tak berawak.

Namun, CIA diperkirakan masih akan mempertahankan kendali atas program pesawat tak berawak di Yaman, serta di wilayah kesukuan Pakistan, mengingat kekhawatiran bahwa al-Qaeda akan kembali dalam jumlah yang lebih besar seiring penarikan pasukan AS di Afghanistan. Militer dan CIA saat ini bekerja berdampingan di Yaman, CIA menerbangkan drone-nya di wilayah utara dari pangkalan rahasia di Arab Saudi, dan militer menerbangkan kendaraan udara tak berawak dari Djibouti.

Di Pakistan saja, hingga 3.336 orang telah terbunuh oleh drone sejak tahun 2003, menurut New America Foundation, yang memiliki database serangan tersebut.

Para penasihat Obama mengatakan pedoman baru ini akan secara efektif membatasi jumlah serangan pesawat tak berawak di zona teror dan menandakan penurunan serangan terhadap ekstremis di Afghanistan di masa depan seiring berakhirnya perang di sana tahun depan. Namun pemogokan di tempat lain akan terus berlanjut. Pedoman ini juga berlaku terhadap serangan terhadap orang asing dan warga negara AS di luar negeri.

Menjelang pidato presiden, pemerintah untuk pertama kalinya mengungkapkan bahwa warga negara Amerika keempat telah terbunuh dalam serangan pesawat tak berawak misterius di luar negeri. Pembunuhan tiga orang Amerika lainnya dalam operasi kontraterorisme sejak 2009 diketahui secara luas sebelum surat dari Jaksa Agung Eric Holder kepada Ketua Komite Kehakiman Senat Patrick Leahy mengakui empat kematian tersebut.

Dalam surat itu, Holder mengatakan hanya satu warga AS yang tewas dalam operasi kontraterorisme di luar zona perang – Anwar al-Awlaki, yang terkait dengan setidaknya tiga serangan yang direncanakan atau dilakukan di wilayah AS – yang secara khusus menjadi sasaran pasukan AS. Dia mengatakan tiga orang Amerika lainnya tidak menjadi sasaran serangan AS.

Meskipun Obama telah mencoba untuk memberikan transparansi lebih pada program drone, sebagian besar serangan tersebut akan tetap dirahasiakan dari publik. Kongres telah diberi pengarahan mengenai setiap serangan yang dilakukan drone AS selama perang di luar Afghanistan dan Irak, kata Obama, namun pengarahan tersebut sebagian besar dirahasiakan dan dirahasiakan.

Presiden mengatakan dia terbuka terhadap langkah-langkah tambahan untuk mengatur lebih lanjut program drone, termasuk menciptakan sistem pengadilan khusus untuk mengatur serangan, serupa dengan sistem yang menyetujui pengawasan pemerintah dalam kasus spionase dan terorisme. Kongres sudah mempertimbangkan apakah akan membentuk pengadilan untuk memutuskan kapan drone dapat menargetkan warga Amerika di luar negeri yang terkait dengan al-Qaeda.

Pejabat Gedung Putih mengatakan presiden awalnya berencana untuk menyampaikan pidato pada hari Kamis awal bulan ini, namun ditunda karena pemerintah bergulat dengan tiga kontroversi lainnya, termasuk serangan terhadap orang Amerika di Benghazi, Libya, target IRS bagi kelompok konservatif dan pemantauan pemerintah. wartawan.

Juga pada hari Kamis, Obama menegaskan kembali janji kampanyenya pada tahun 2008 yang terhenti untuk menutup penjara militer di Teluk Guantanamo, tempat beberapa tersangka teroris ditahan. Mencabut larangan pemindahan sejumlah tahanan Guantanamo ke Yaman merupakan langkah penting dalam memulai proses tersebut, karena 30 dari 56 tahanan yang memenuhi syarat untuk dipindahkan adalah warga Yaman.

Obama menghentikan semua transfer ke Yaman setelah kegagalan pemboman pada Hari Natal 2009 terhadap sebuah pesawat di Detroit. Terpidana pelaku bom, Umar Farouk Abdulmutallab, dilatih di Yaman.

Sejak Obama menjabat pada tahun 2009, Kongres dan Gedung Putih bungkam mengenai nasib para tersangka dan apakah mereka dapat diadili di wilayah Amerika. Sementara itu, para tahanan telah ditahan selama bertahun-tahun dengan semakin berkurangnya harapan bahwa mereka akan didakwa melakukan kejahatan atau diadili.

Obama mengakui bahwa kebijakan penutupan Guantanamo adalah hal yang sulit, namun ia menyatakan bahwa “sejarah akan menilai dengan keras aspek perjuangan kita melawan terorisme, dan mereka yang gagal mengakhirinya.”

Anggota Parlemen Howard P. “Buck” McKeon, ketua Komite Angkatan Bersenjata DPR dari Partai Republik, mengatakan dia terbuka terhadap usulan Obama mengenai masa depan Teluk Guantanamo. Namun rencana itu harus mencakup lebih dari sekedar pokok pembicaraan politik, katanya.

“Pidato ini hanya diperlukan karena kebijakan kontraterorisme yang sangat tidak konsisten, yang menyatakan bahwa lebih manusiawi membunuh seorang teroris dengan pesawat tak berawak daripada menahan dan menginterogasinya di Teluk Guantanamo,” kata McKeon.

Minggu ini, Pentagon meminta Kongres memberikan lebih dari $450 juta untuk memelihara dan meningkatkan penjara Guantanamo. Lebih dari 100 tahanan melancarkan mogok makan untuk memprotes penahanan mereka yang tidak terbatas, dan tentara awal bulan ini secara paksa membebaskan 32 dari mereka untuk mencegah mereka mati kelaparan.

Hak Cipta 2013 Associated Press.

Anda adalah pembaca setia

Kami sangat senang Anda membaca X Artikel Times of Israel dalam sebulan terakhir.

Itu sebabnya kami memulai Times of Israel sebelas tahun yang lalu – untuk menyediakan liputan yang wajib dibaca tentang Israel dan dunia Yahudi kepada pembaca cerdas seperti Anda.

Jadi sekarang kami punya permintaan. Tidak seperti outlet berita lainnya, kami belum menyiapkan paywall. Namun karena jurnalisme yang kami lakukan mahal, kami mengundang para pembaca yang menganggap The Times of Israel penting untuk membantu mendukung pekerjaan kami dengan bergabung Komunitas Times of Israel.

Hanya dengan $6 sebulan, Anda dapat membantu mendukung jurnalisme berkualitas kami sambil menikmati The Times of Israel IKLAN GRATISserta akses konten eksklusif hanya tersedia untuk anggota komunitas Times of Israel.

Terima kasih,
David Horovitz, editor pendiri The Times of Israel

Bergabunglah dengan komunitas kami

Bergabunglah dengan komunitas kami
sudah menjadi anggota? Masuk untuk berhenti melihatnya


togel sgp

By gacor88