Negara-negara tetangga Israel juga mendapat bagian yang sama dari badai musim dingin yang liar

AMMAN, Yordania (AP) — Badai musim dingin paling dahsyat yang melanda Timur Tengah dalam beberapa tahun terakhir menyebabkan banjir bandang yang mematikan di Tepi Barat, menumpahkan salju yang jarang terjadi di gurun Yordania dan mengganggu lalu lintas di Terusan Suez Mesir.

Cuaca yang tidak biasa ini merupakan pukulan yang sangat berat bagi para pengungsi Suriah yang rentan, terutama sekitar 50.000 pengungsi yang berlindung di kamp tenda Zaatari di gurun utara Yordania. Hujan deras selama empat hari terakhir telah membanjiri 200 tenda dan memaksa perempuan dan bayi mengungsi dalam suhu di bawah titik beku di malam hari, angin kencang dan hujan deras.

“Udara dingin sekali dan hujan terus-menerus selama empat hari terakhir,” keluh Ahmad Tobara (44), yang mengungsi dari tendanya ketika tiang-tiangnya terendam banjir di kamp Zaatari.

Di kota Ramallah, Tepi Barat, seorang pejabat Palestina mengatakan pada hari Rabu bahwa dua wanita Tepi Barat tenggelam setelah mobil mereka terjebak dalam banjir bandang sehari sebelumnya. Wakil Gubernur Nablus Annan Atirah mengatakan para perempuan tersebut meninggalkan kendaraan mereka setelah terjebak di jalan yang banjir dan mayat mereka ditemukan tersapu air yang deras. Sopir mereka dirawat di rumah sakit dalam kondisi kritis.

Badai tersebut menumpahkan setidaknya satu kaki salju di banyak wilayah Yordania, menutup sekolah-sekolah, membuat pengendara motor terdampar dan menunda penerbangan internasional, kata ahli cuaca Yordania Mohammed Samawi. Dia menyebutnya sebagai “badai paling dahsyat yang melanda Timur Tengah pada bulan Januari setidaknya dalam 30 tahun terakhir.”

Hujan salju lebat yang jarang terjadi menutup semua jalan di ibu kota Yordania, Amman, dan mengisolasi desa-desa terpencil, sehingga memicu peringatan dari pihak berwenang agar masyarakat tetap berada di dalam rumah ketika bajak salju mencoba membuka kembali jalan-jalan yang diblokir. Departemen meteorologi negara tersebut mengatakan badai tersebut, disertai angin kencang, kilat dan guntur, menumpahkan sebagian besar salju di wilayah utara dan beberapa bagian selatan Yordania yang biasanya gersang.

Badai salju terjadi setelah hujan lebat selama empat hari, yang menyebabkan banjir di banyak wilayah di seluruh negeri.

Di Mesir, hujan lebat, angin kencang, dan jarak pandang yang rendah mengganggu operasional Terusan Suez selama tiga hari terakhir dan juga menutup beberapa pelabuhan. Jumlah kapal yang melewati Terusan Suez berkurang setengahnya karena jarak pandang yang buruk, kantor berita resmi MENA melaporkan. Seorang pejabat kanal mengatakan bahwa operasi telah kembali normal pada hari Rabu. Dia berbicara dengan syarat anonim karena dia tidak berwenang memberi pengarahan kepada wartawan.

MENA juga melaporkan bahwa pelabuhan di kota Alexandria dan Dakhila di Mediterania utara ditutup, sementara kota-kota di Delta Nil mengalami pemadaman listrik dan penangkapan ikan dihentikan di kota-kota seperti Damietta, timur laut Kairo.

MENA juga melaporkan sepuluh nelayan hilang setelah kapal mereka terbalik di dekat Marsa Matrouh di Laut Mediterania.

Hak Cipta 2013 Associated Press.

Secara bertanggung jawab menutupi masa yang penuh gejolak ini

Sebagai koresponden politik The Times of Israel, saya menghabiskan hari-hari saya di parlemen Knesset, berbicara dengan para politisi dan penasihat untuk memahami rencana, tujuan dan motivasi mereka.

Saya bangga dengan liputan kami mengenai rencana pemerintah untuk merombak sistem peradilan, termasuk ketidakpuasan politik dan sosial yang mendasari usulan perubahan tersebut dan reaksi keras masyarakat terhadap perombakan tersebut.

Dukungan Anda melalui Komunitas Times of Israel bantu kami terus memberikan informasi yang benar kepada pembaca di seluruh dunia selama masa penuh gejolak ini. Apakah Anda menghargai liputan kami dalam beberapa bulan terakhir? Jika ya, silakan bergabunglah dengan komunitas ToI Hari ini.

~ Carrie Keller-Lynn, Koresponden Politik

Ya, saya akan bergabung

Ya, saya akan bergabung
sudah menjadi anggota? Masuk untuk berhenti melihatnya

Anda adalah pembaca setia

Kami sangat senang Anda membaca X Artikel Times of Israel dalam sebulan terakhir.

Itu sebabnya kami memulai Times of Israel sebelas tahun yang lalu – untuk menyediakan liputan yang wajib dibaca tentang Israel dan dunia Yahudi kepada pembaca cerdas seperti Anda.

Jadi sekarang kami punya permintaan. Tidak seperti outlet berita lainnya, kami belum menyiapkan paywall. Namun karena jurnalisme yang kami lakukan mahal, kami mengundang para pembaca yang menganggap The Times of Israel penting untuk membantu mendukung pekerjaan kami dengan bergabung Komunitas Times of Israel.

Hanya dengan $6 sebulan, Anda dapat membantu mendukung jurnalisme berkualitas kami sambil menikmati The Times of Israel IKLAN GRATISserta akses konten eksklusif hanya tersedia untuk anggota komunitas Times of Israel.

Terima kasih,
David Horovitz, editor pendiri The Times of Israel

Bergabunglah dengan komunitas kami

Bergabunglah dengan komunitas kami
sudah menjadi anggota? Masuk untuk berhenti melihatnya


sbobet terpercaya

By gacor88