Baku hantam pecah di parlemen Irak

Ketika pemerintah Irak mencoba untuk mencegah kekacauan di dalam perbatasannya, kemarin terbukti bahwa mereka bahkan tidak dapat menjaga ketertiban di gedung parlemennya sendiri, ketika terjadi baku hantam antara empat anggota parlemen Syiah, semua harian Arab melaporkan.

Dalam berita utamanya, “Bentrokan tinju antara kelompok Sadrist dan koalisi Maliki di parlemen”, harian milik Saudi A-Sharq Al-Awsat menyatakan bahwa serangan terjadi antara dua anggota Aliansi Nasional Irak pimpinan Perdana Menteri Irak Nuri al-Maliki yang dipimpin oleh kelompok Syiah dan dua anggota gerakan sempalan militan Syiah Muqtada al-Sadr setelah partai sebelumnya mengusulkan untuk membentuk komite parlemen untuk menyelidiki apakah ada warga Irak tertentu yang terlibat dalam konflik. Para pemimpin Syiah bertindak sebagai agen Iran.

Pertengkaran tersebut mendorong Osama al-Nujaifi, ketua parlemen Irak, untuk menunda sidang. Menurut yang berbasis di London Al-Hayat, mantan perdana menteri, Iyad Allawi dari Aliansi Kurdistan, mengambil keuntungan dari perselisihan internal Syiah dengan mendorong anggota parlemen dari partainya untuk menyuarakan dukungan bagi protes besar-besaran yang melanda negara itu yang mengancam koalisi Maliki yang rapuh dengan memboikot semua komite kementerian di Irak. Aliansi Nasional. Semua hal ini tidak menjadi pertanda baik bagi rakyat Irak yang berupaya membangun konsensus demi persatuan nasional.

“Ada yang mengatakan bahwa memecah belah negara adalah sebuah solusi,” tulis Hussein Ali Al-Hamdani dalam sebuah opini di A-Sharq Al-Awsat yang berjudul “Perpecahan Tak Terucapkan.” “Pilihan untuk memecah belah negara lebih baik daripada pilihan perang sektarian. . . Apa yang diperlukan untuk mengatasi krisis saat ini? Kita memerlukan dialog yang logis dan rasional, jauh dari sektarianisme yang saat ini memecah belah kita.”

Tariq Humeid, pemimpin redaksi A-Sharq Al-Awsat, menulis dalam tulisannya sendiri, “Maliki di Jejak Assad,” bahwa Maliki benar-benar kehilangan kesempatan untuk membangun persatuan dan mengambil jalan serupa. dibandingkan negara tetangganya, Suriah, yang didiskreditkan.

“Daripada mencoba menangani krisis ini dengan tenang dan bijaksana. . . Maliki mempromosikan sektarianisme,” tulis Humeid, menyalahkan “kekuatan luar” yang memicu kekacauan di dalam negerinya sendiri. Para pendukungnya “membawa poster yang berbunyi: ‘Kami tidak akan membiarkan Turki dan Qatar menabur perselisihan dan kehancuran di Irak.’ Inilah yang dikatakan Assad sejak pecahnya revolusi Suriah!”

‘Daripada mencoba menangani krisis ini dengan tenang dan bijaksana… Maliki justru mempromosikan sektarianisme’

Sementara itu, dalam upaya untuk meningkatkan stabilitas, Irak memutuskan untuk menutup penyeberangan perbatasannya dengan Yordania, yang berbasis di Kairo. Al-Masry Al-Youm laporan. Langkah tersebut, yang akan sangat merugikan perdagangan antar negara, dikonfirmasi oleh Petra, kantor berita resmi Yordania, yang mengatakan perbatasan akan ditutup mulai pukul 06:00 pada hari Rabu.

Pengunjuk rasa yang didominasi Sunni di provinsi Anbar, menuntut pembatalan Undang-Undang Terorisme, yang menurut mereka secara tidak adil menargetkan komunitas mereka, berhasil memutus jalan yang menghubungkan Bagdad dengan Suriah dan Yordania 12 hari lalu.

Di Arab Saudi, pembantu rumah tangga disuruh keluar dapur, mencari agama Islam

Para ibu rumah tangga di Arab Saudi berada dalam situasi yang sangat sulit sejak anggota Dewan Cendekiawan Senior negara tersebut mengeluarkan larangan terhadap pembantu rumah tangga yang menganut agama politeistik untuk memasak makanan bagi umat Islam.

Sheikh Abdullah Al Manea, perwakilan terkemuka dewan, mengatakan Al-Arabiya bahwa “sangat tidak dapat diterima bagi masyarakat Saudi untuk mempekerjakan pekerja rumah tangga untuk memasak, hal yang dikutuk oleh Islam dalam agama mereka yang lain. . . pelayan-pelayan ini adalah penyembah berhala.”

Dia tidak mengatakan bahwa pembantu tidak bisa digunakan untuk membersihkan. Di negara yang sangat bergantung pada pembantu rumah tangga yang diimpor dari anak benua India, pernyataan seperti itu mungkin telah memicu kekacauan di kalangan perempuan Arab Saudi.

‘Menyingkirkan para pembantu ini dari bisnis memasak mungkin memberi mereka kesempatan untuk menerima panggilan dari Tuhan dan membuat para pembantu ini masuk Islam’

Manea dikutip dalam Al-Quds Al-Arabi mengatakan bahwa “menyingkirkan para pembantu ini dari bisnis memasak dapat memberi mereka kesempatan untuk menerima panggilan dari Tuhan dan membuat para pembantu ini masuk Islam. Jika mereka masuk Islam, mereka diperbolehkan memasak lagi. . . namun, jika pekerjanya tetap beragama Budha, Muslim mana pun yang membeli makanannya adalah orang berdosa.”

Sebagai respons terhadap larangan memasak, keluarga Saudi diperkirakan akan mengurangi separuh gaji pembantu mereka. Hal ini dapat membujuk banyak pekerja asing yang beragama Buddha dan Hindu untuk masuk Islam, terutama untuk mempertahankan gaji mereka.

Secara bertanggung jawab menutupi masa yang penuh gejolak ini

Sebagai koresponden politik The Times of Israel, saya menghabiskan hari-hari saya di Knesset untuk berbicara dengan para politisi dan penasihat untuk memahami rencana, tujuan, dan motivasi mereka.

Saya bangga dengan liputan kami mengenai rencana pemerintah untuk merombak sistem peradilan, termasuk ketidakpuasan politik dan sosial yang mendasari usulan perubahan tersebut dan reaksi keras masyarakat terhadap perombakan tersebut.

Dukungan Anda melalui Komunitas Times of Israel bantu kami terus memberikan informasi yang benar kepada pembaca di seluruh dunia selama masa penuh gejolak ini. Apakah Anda menghargai liputan kami dalam beberapa bulan terakhir? Jika ya, silakan bergabunglah dengan komunitas ToI Hari ini.

~ Carrie Keller-Lynn, Koresponden Politik

Ya, saya akan bergabung

Ya, saya akan bergabung
sudah menjadi anggota? Masuk untuk berhenti melihatnya

Anda adalah pembaca setia

Kami sangat senang Anda membaca X Artikel Times of Israel dalam sebulan terakhir.

Itu sebabnya kami memulai Times of Israel sebelas tahun yang lalu – untuk menyediakan liputan yang wajib dibaca tentang Israel dan dunia Yahudi kepada pembaca cerdas seperti Anda.

Jadi sekarang kami punya permintaan. Tidak seperti outlet berita lainnya, kami belum menyiapkan paywall. Namun karena jurnalisme yang kami lakukan mahal, kami mengundang para pembaca yang menganggap The Times of Israel penting untuk membantu mendukung pekerjaan kami dengan bergabung Komunitas Times of Israel.

Hanya dengan $6 sebulan, Anda dapat membantu mendukung jurnalisme berkualitas kami sambil menikmati The Times of Israel IKLAN GRATISserta akses konten eksklusif hanya tersedia untuk anggota komunitas Times of Israel.

Terima kasih,
David Horovitz, editor pendiri The Times of Israel

Bergabunglah dengan komunitas kami

Bergabunglah dengan komunitas kami
sudah menjadi anggota? Masuk untuk berhenti melihatnya


sbobet

By gacor88