Muslim menemukan ‘shtender’ di confab studi Yahudi Inggris

COVENTRY, Inggris — Seorang wanita sendirian berdiri dan berdoa dalam pertemuan doa Ortodoks di konferensi Limmud, festival studi Yahudi unggulan Inggris, bulan lalu. Itu adalah malam kerja, jadi kehadirannya jarang. Dan dia mengenakan kerudung.

Halima Krausen menjabat sebagai imam (pemimpin agama) komunitas Muslim berbahasa Jerman di Hamburg, Jerman, dan ini adalah konferensinya yang kesebelas, yang disebutnya sebagai “puncak tahun ini”. Seorang teolog Muslim dengan pelatihan, Krausen kembali ke Limmud untuk mempelajari teks-teks Yahudi dan berpartisipasi dalam ritual Shabbat tradisional.

Didirikan di Inggris pada tahun 1980 sebagai retret yang dihadiri oleh 80 peserta, acara Limmud sekarang berlangsung di 26 negara dari Selandia Baru hingga Meksiko. Pada tahun 2012 saja, acara Limmud menarik 35.000 peserta. Konferensi Limmud, acara Limmud pusat Inggris yang diadakan di University of Warwick selama Natal, menarik hampir 2.500 peserta. (Pengungkapan penuh: Musim gugur ini saya juga memutuskan untuk menghabiskan liburan saya di Limmud, berbicara tentang Musim Semi Arab dan kontribusi media sosial terhadap jurnalisme, dan menghadiri sesi tentang masakan Italia Yahudi dan menguraikan legenda Talmud.)

Limmud, Hebrew for Study, mendorong peserta tidak hanya untuk menghadiri kuliah oleh pembicara terkenal, tetapi juga untuk menyelenggarakan sesi itu sendiri. Gelar formal seperti rabbi atau doktor sengaja dihilangkan dari buku pegangan konferensi untuk menyetarakan lapangan permainan para penyaji. Pada tahun 2012, ia menyelenggarakan sesi topik yang beragam seperti “Penyingkapan Lingkungan untuk Yahudi Pasca-Industri” dan konser hip hop dalam bahasa Aram.

Limmud melihat dirinya terutama sebagai pertemuan pendidikan Yahudi, tetapi selama beberapa tahun terakhir semakin banyak pembicara Muslim yang diundang untuk berpartisipasi dalam panel diskusi antaragama dan menjadi tuan rumah sesi mereka sendiri, sebagai tanda pergeseran minat komunitas dari Kristen ke Islam. .

Teolog Muslim Jerman Halima Krausen (kredit foto: kesopanan)

Selama konferensi Limmud pertamanya, Krausen mempresentasikan seri empat bagian tentang sikap Alquran terhadap orang Yahudi. Sepanjang sesi, katanya, suasananya ramah dan merangsang secara intelektual.

“Saya mulai dengan teks yang mudah, kemudian beralih ke teks yang lebih kritis dan pada akhirnya saya membawa hal-hal yang sulit.”

Dilwar Hussain, kepala Pusat Riset Kebijakan dan anggota Masyarakat Islam Inggris, mengatakan dia juga tidak pernah dibuat merasa “seperti orang luar” di tiga konferensi Limmud yang dia hadiri. Pada 2012 dia tampil di tiga panel; yang berjudul “Tidak Ada yang Suci untuk Dibenci” yang membahas masalah prasangka terhadap orang-orang dengan orientasi seksual berbeda; yang lain tentang bagaimana para pemuka agama menangani isu-isu sensitif di masyarakat; dan yang ketiga tentang debat sunat baru-baru ini di Eropa.

Hussain mengatakan bahwa selain mencari banyak teman, dia mencoba menunjukkan kepada peserta Limmud bahwa “ada banyak perspektif berbeda dalam komunitas Muslim.”

Pada satu sesi beberapa tahun yang lalu, dia mengatakan kepada hadirin bahwa umat Islam harus menghadapi anti-Semitisme di mana pun mereka melihatnya, dan untuk “memahami dan menghargai dengan lebih baik arti Zionisme dan apa arti Israel bagi orang-orang.”

Suasana keterbukaan dan saling menghormati Limmud sangat membantu dalam memungkinkan keterbukaan semacam itu, tambahnya. “Pada akhirnya, ketika kita berbicara dengan jujur ​​​​tentang perbedaan kita, kita dapat melihat bahwa banyak dari perbedaan itu dibesar-besarkan dan yang lainnya dapat didamaikan.”

Onkardeep Singh Khalsa, seorang anggota aktif komunitas Sikh Inggris, mengatakan kepada The Times of Israel bahwa dia kagum dengan minat besar para peserta terhadap aktivisme sosial Sikh, yang dia bicarakan selama sesinya. Dia mengatakan suasana di Limmud mengingatkannya pada banyak retret perumahan kecil yang dijalankan oleh komunitas Sikh.

“Sikh berarti ‘belajar’ dan Limmud benar-benar menumbuhkan lingkungan untuk belajar,” katanya.

Salah satu presenter terpopuler di konferensi tersebut, Clive Lawton, adalah salah satu pendiri Limmud lebih dari 30 tahun yang lalu. Dia mengatakan bahwa keterlibatan presenter non-Yahudi memungkinkan peserta untuk melihat komunitas mereka melalui mata orang lain, “untuk lebih baik dan lebih buruk.”

Clive Lawton, salah satu pendiri dan presenter terkemuka Limmud (kredit foto: kesopanan/Clive Lawton)

“Para kontributor non-Yahudi ini harus mengatakan sesuatu yang akan meningkatkan ‘perjalanan Yahudi’ seseorang – lagipula, itulah tujuan program Limmud,” kata Lawton kepada The Times of Israel.

Pada hari-hari awal Limmud, penyelenggara cenderung memfokuskan pertemuan antaragama pada hubungan Kristen Yahudi, tetapi selama beberapa tahun terakhir dorongan telah bergeser dari Kristen ke Muslim. Lawton mengatakan ini mungkin mencerminkan meningkatnya minat penonton terhadap isu-isu yang berkaitan dengan Islam.

Bagian dari menjadi seorang Yahudi di dunia modern, kata Lawton, “adalah menemukan bagaimana kita terlibat dengan ‘yang lain’ dan bagaimana ‘yang lain’ melihat kita.”

Apakah model Limmud akan ditiru oleh komunitas agama lain di Inggris? Mungkin, kata Lawton, meskipun produknya mungkin sangat berbeda, mencerminkan perbedaan dalam “obsesi, budaya, dan gaya” antara komunitas Yahudi Inggris dan kelompok agama lain di negara itu.

Krausen, teolog Muslim, mengatakan dia berharap untuk kembali lagi ke Limmud pada tahun 2013, untuk kedua belas kalinya.

“Ketika saya kembali (ke Jerman) saya mengatakan bahwa dalam satu minggu dari Limmud saya mungkin belajar lebih banyak tentang Yudaisme daripada dua tahun di universitas.”

Anda adalah pembaca setia

Kami sangat senang Anda membaca X Artikel Times of Israel dalam sebulan terakhir.

Itulah mengapa kami memulai Times of Israel sebelas tahun yang lalu – untuk memberikan pembaca yang cerdas seperti Anda liputan yang harus dibaca tentang Israel dan dunia Yahudi.

Jadi sekarang kami punya permintaan. Tidak seperti outlet berita lainnya, kami belum menyiapkan paywall. Tetapi karena jurnalisme yang kami lakukan mahal, kami mengundang pembaca yang menganggap penting The Times of Israel untuk membantu mendukung pekerjaan kami dengan bergabung Komunitas Zaman Israel.

Hanya dengan $6 sebulan, Anda dapat membantu mendukung jurnalisme berkualitas kami sambil menikmati The Times of Israel IKLAN GRATISserta akses konten eksklusif hanya tersedia untuk anggota komunitas Times of Israel.

Terima kasih,
David Horovitz, editor pendiri The Times of Israel

Bergabunglah dengan komunitas kami

Bergabunglah dengan komunitas kami
sudah menjadi anggota? Masuk untuk berhenti melihatnya


Togel Singapura

By gacor88