Likud-Beytenu membuka pembicaraan koalisi dengan ikan terbesar: Lapid

Pembicaraan koalisi untuk membentuk pemerintahan baru Israel secara resmi akan dimulai pada Minggu pagi, dengan faksi Likud-Yisrael Beytenu yang berkuasa mencoba memikat pendatang baru Yesh Atid.

Beberapa jam sebelumnya, pada Sabtu malam, Presiden Shimon Peres memberikan lampu hijau kepada Perdana Menteri Benjamin Netanyahu untuk mencoba membentuk koalisi pemerintahan.

Netanyahu, yang daftar Likud-Beytenu-nya memenangkan 31 kursi dalam pemungutan suara bulan lalu, secara luas diperkirakan akan kembali ke kursi pengemudi.

Pembicaraan akan berlangsung di hotel Kfar Maccabiah di Ramat Gan dan akan berlangsung berdasarkan berapa banyak kursi yang dimenangkan masing-masing pihak. Minggu akan dimulai dengan pertemuan Yesh Atid, Rumah Yahudi dan Shas dengan tim Likud-Beytenu.

Senin akan ada pertemuan antara Likud Beytenu dan Yudaisme Taurat Bersatu, Hatnua dan Kadima.

Tidak ada dalam daftar adalah Partai Buruh, yang telah mengesampingkan bergabung dengan koalisi yang dipimpin Netanyahu, Meretz paling kiri dan tiga partai Arab: Hadash, Ra’am-Ta’al dan Balad.

Zahava Gal-on, pemimpin Meretz, menegaskan kembali pada hari Sabtu bahwa sayap kiri dan partainya, yang memenangkan enam kursi dalam pemilu bulan lalu, tidak akan menjadi “daun ara” bagi pemerintahan stagnasi nasional. Dia berkata bahwa pemerintahan persatuan adalah pemerintahan yang “bergeser dan berdiri di tempat”.

Netanyahu mengatakan Sabtu malam bahwa dia akan mencoba untuk membentuk koalisi seluas mungkin sambil berjanji untuk mencoba menyembuhkan banyak perpecahan internal Israel—atas kesetaraan dinas militer, atas pelonggaran beban ekonomi dan atas reformasi pemilihan—”tanpa mencabik-cabik bangsa. “

Netanyahu juga mengatakan menetralkan ancaman nuklir Iran akan menjadi tugas pertama pemerintahnya, dan pemerintahnya akan bekerja untuk perdamaian dengan Palestina.

Pidato tersebut kemungkinan besar merupakan anggukan bagi partai Yesh Atid, yang telah berkampanye pada platform reformasi sosial ekonomi dan merancang ultra-Ortodoks. Partai berwajah segar, yang memimpin jurnalis-sekaligus-politisi Yair Lapid ke 19 kursi, akan menjadi ikan terbesar yang coba dipancing Netanayhu.

Pembicaraan pada Minggu dan Senin kemungkinan akan berkisar mencari tahu tuntutan berbagai fraksi sebagai imbalan bergabung dengan koalisi dan apa posisi partai. Meskipun pembicaraan secara resmi dimulai pada hari Minggu, pembicaraan tersebut telah berlangsung secara informal sejak hasil pemilu diumumkan pada 22 Januari.

Yesh Atid merayakan penampilan kuat partai yang mengejutkan pada Sabtu malam, dengan Lapid memberi tahu mereka yang hadir bahwa kesuksesan partainya menandai datangnya politik baru.

“Ini dunia baru,” katanya. “Facebook telah menggantikan alun-alun kota. Definisi lama tentang kiri dan kanan tidak berlaku lagi.”

Laporan media mengindikasikan bahwa perdana menteri bersedia menawarkan Lapid portofolio keuangan atau urusan luar negeri, meskipun partai tersebut diyakini juga menuntut kepemimpinan Komite Keuangan Knesset, yang secara tradisional dipegang oleh UTJ ultra-Ortodoks.

Partai Rumah Yahudi nasionalis, yang terbesar keempat dengan 12 kursi, juga tertarik untuk bergabung dengan koalisi, meskipun pertengkaran pribadi antara Netanyahu dan pemimpin partai Naftali Bennett dapat merusak rencana tersebut.

Shas Ultra-Ortodoks, yang telah duduk di koalisi Netanyahu selama tiga tahun terakhir, tidak mempermasalahkan keinginannya untuk bergabung dengan pemerintah, meskipun hal itu dapat berarti mengorbankan konsep ultra-Ortodoks.

Pemimpin partai Aryeh Deri menulis di dinding Facebooknya pada Minggu pagi bahwa Shas bermaksud melakukan upaya yang diperlukan untuk mempromosikan solusi untuk draf masalah yang “mencegah perpecahan nasional”, menggemakan frasa yang digunakan Netanyahu pada malam sebelumnya.

“Saya sangat berharap bahwa kami akan berhasil mencapai pemahaman yang akan memberikan tanggapan bagi semua warga Israel,” katanya.

Pada Sabtu malam, pemimpin partai Eli Yishai mengatakan partainya mungkin tidak akan diterima untuk duduk di sebelah Yesh Atid dan dengan demikian akan menjadi oposisi.

“Saya percaya Netanyahu lebih memilih (Lapid),” katanya. “Saya yakin ada 30 persen kemungkinan kita akan masuk (koalisi) dan 70 persen kemungkinan kita tidak akan masuk.”

Tim negosiasi Likud-Beytenu termasuk Isaac Molho, utusan tidak resmi Netanyahu untuk Palestina, dan pengacara David Shimron dan Yoav Mani, serta Moshe Laon, mantan kepala Kantor Perdana Menteri.

Netanyahu memiliki waktu 28 hari untuk membentuk koalisi di bawah undang-undang tersebut, meskipun dia dapat meminta perpanjangan dari Peres jika perlu.

Anda adalah pembaca setia

Kami sangat senang Anda membaca X Artikel Times of Israel dalam sebulan terakhir.

Itulah mengapa kami memulai Times of Israel sebelas tahun yang lalu – untuk memberikan pembaca yang cerdas seperti Anda liputan yang harus dibaca tentang Israel dan dunia Yahudi.

Jadi sekarang kami punya permintaan. Tidak seperti outlet berita lainnya, kami belum menyiapkan paywall. Tetapi karena jurnalisme yang kami lakukan mahal, kami mengundang pembaca yang menganggap penting The Times of Israel untuk membantu mendukung pekerjaan kami dengan bergabung Komunitas Zaman Israel.

Hanya dengan $6 sebulan, Anda dapat membantu mendukung jurnalisme berkualitas kami sambil menikmati The Times of Israel IKLAN GRATISserta akses konten eksklusif hanya tersedia untuk anggota komunitas Times of Israel.

Terima kasih,
David Horovitz, editor pendiri The Times of Israel

Bergabunglah dengan komunitas kami

Bergabunglah dengan komunitas kami
sudah menjadi anggota? Masuk untuk berhenti melihatnya


SGP hari Ini

By gacor88