Iran mengancam akan menempatkan Israel ‘koma’ untuk serangan Suriah

Ketika seorang pejabat tinggi keamanan dari Teheran tiba di Damaskus untuk menunjukkan dukungan bagi rezim Presiden Bashar Assad, seorang kepala militer senior Iran memperingatkan tanggapan besar-besaran terhadap dugaan serangan Israel terhadap fasilitas penelitian Suriah pekan lalu, lapor Iran Press TV. Minggu.

“Tanggapan Suriah terhadap agresi rezim Zionis baru-baru ini terhadap negara ini akan membuat rezim ini koma,” kata Brigjen. Umum Masoud Jazayeri, wakil ketua tentara Iran, mengatakan pada hari Sabtu.

Iran pada hari Kamis mengancam “konsekuensi berat untuk Tel Aviv” setelah dugaan serangan udara Israel terhadap sasaran militer Suriah Rabu pagi.

Jazayeri menambahkan bahwa era di mana kekuatan hegemonik menindas negara-negara merdeka telah berakhir, kata laporan itu.

“Di era baru, para penjahat harus tahu bahwa di balik setiap pukulan ada pukulan balasan besar-besaran, yang waktu, level, dan ruang lingkupnya akan ditentukan oleh tekad negara-negara bebas dan anti-hegemonik,” dia memperingatkan.

Komentar Jazayeri muncul saat Saeed Jalili, sekretaris Dewan Keamanan Nasional Tertinggi Iran, tiba di Damaskus untuk melakukan pembicaraan dengan pejabat senior rezim, termasuk Assad.

“Suriah dianggap sebagai garis depan dunia Muslim dalam menghadapi musuh Zionis,” kata Jalili. “Musuh menyerang infrastruktur Suriah dan menjatuhkan sanksi ekonomi padanya, dalam upaya putus asa untuk mematahkan perlawanan dan ketabahan negara-negara Suriah.”

Jalili memperingatkan bahwa Iran tidak akan membiarkan Israel menyerang Suriah lagi. Pada tahun 2006, Iran dan Suriah menandatangani perjanjian kerja sama militer.

“Adalah tugas kita untuk memberikan segala bentuk bantuan untuk meringankan penderitaan rakyat Suriah,” katanya.

Jalili juga bertemu dengan Menteri Rekonsiliasi Nasional Suriah, Ali Haidar, untuk membahas langkah-langkah penerapan inisiatif Assad untuk mengakhiri kerusuhan di Suriah.

“Kunjungan itu datang dalam rangka menyelesaikan kerusuhan Suriah secara damai,” kata Haidar, mencatat bahwa Iran sepenuhnya mendukung usulan Assad untuk mengakhiri perang saudara.

Presiden Suriah mengumumkan pada awal Januari bahwa dia ingin mengakhiri kekerasan yang telah menewaskan lebih dari 60.000 orang di negara itu sejak 2011 dengan mengadakan konferensi rekonsiliasi nasional dan menetapkan konstitusi baru. Washington menolak proposal itu sebagai “terlepas dari kenyataan.”

Anda adalah pembaca setia

Kami sangat senang Anda membaca X Artikel Times of Israel dalam sebulan terakhir.

Itulah mengapa kami memulai Times of Israel sebelas tahun yang lalu – untuk memberikan pembaca yang cerdas seperti Anda liputan yang harus dibaca tentang Israel dan dunia Yahudi.

Jadi sekarang kami punya permintaan. Tidak seperti outlet berita lainnya, kami belum menyiapkan paywall. Tetapi karena jurnalisme yang kami lakukan mahal, kami mengundang pembaca yang menganggap penting The Times of Israel untuk membantu mendukung pekerjaan kami dengan bergabung Komunitas Zaman Israel.

Hanya dengan $6 sebulan, Anda dapat membantu mendukung jurnalisme berkualitas kami sambil menikmati The Times of Israel IKLAN GRATISserta akses konten eksklusif hanya tersedia untuk anggota komunitas Times of Israel.

Terima kasih,
David Horovitz, editor pendiri The Times of Israel

Bergabunglah dengan komunitas kami

Bergabunglah dengan komunitas kami
sudah menjadi anggota? Masuk untuk berhenti melihatnya


akun slot demo

By gacor88