Menteri Partai Likud: ‘Tidak wajar’ jika Lapid menuntut peran diplomat tertinggi

Gilad Erdan, menteri perlindungan lingkungan hidup Partai Likud, mengatakan pada hari Kamis dan Jumat bahwa “tidak wajar” bahwa Yair Lapid, ketua Yesh Atid, menuntut menteri luar negeri setelah partainya secara mengejutkan menempati posisi kedua dalam pemilihan Knesset awal pekan ini.

Perdana Menteri Benjamin Netanyahu dilaporkan menawarkan Lapid pilihan untuk menjabat sebagai menteri keuangan atau menteri luar negeri di pemerintahan berikutnya pada hari Kamis, ketika keduanya mengadakan pertemuan tatap muka yang panjang.

Menurut Erdan, yang berbicara kepada Channel 2 pada hari Kamis dan Radio Israel pada hari Jumat, Kementerian Keuangan lebih cocok untuk Lapid, karena ia berkampanye pada platform isu-isu domestik dan sebagian besar sosial-ekonomi.

Mengacu pada kampanye Lapid dan fokusnya pada kelas menengah, dinas militer universal, dan tingginya biaya hidup di Israel, menteri perlindungan lingkungan mengatakan: “Di Kementerian Keuangan (Lapid) akan dapat memberikan pengaruh terhadap masalah ini.” Mantan menteri luar negeri dan ketua Yisrael Beytenu Avigdor Liberman membuat komentar serupa pada hari Rabu, menyatakan bahwa Lapid mungkin lebih tertarik pada Departemen Keuangan.

Erdan juga mengatakan kepada Radio Israel pada hari Jumat bahwa partai Likud Netanyahu tertarik agar Kadima bergabung dengan pemerintahan koalisi. Kadima, partai terbesar di Knesset ke-18, berhasil melewati ambang batas pemilu dan hanya memperoleh dua kursi di Knesset yang akan datang.

Erdan menjelaskan bahwa pidato Netanyahu di Universitas Bar-Ilan, pada bulan Juni 2009, di mana perdana menterinya menyatakan dukungannya terhadap solusi dua negara, masih berlaku.

Mengomentari penolakan terhadap solusi dua negara dari partai Rumah Yahudi pimpinan Naftali Bennett, yang memperoleh 12 kursi di Knesset setelah pemungutan suara akhir dihitung pada hari Kamis, menteri Likud tersebut mengatakan bahwa partai tersebut adalah menteri luar negeri pertama yang mengambil kebijakan, dan siapa pun yang memiliki masalah dengan itu tidak seharusnya bergabung dengan koalisi Netanyahu.

Anggota DPR Yahudi, Anggota Parlemen Uri Orbach, menegaskan kembali kepada Radio Israel pada hari Jumat bahwa partainya menentang solusi dua negara, namun meskipun ada perbedaan, partainya ingin bekerja sama dengan Likud dalam koalisi berikutnya.

Anda adalah pembaca setia

Kami sangat senang Anda membaca X Artikel Times of Israel dalam sebulan terakhir.

Itu sebabnya kami memulai Times of Israel sebelas tahun yang lalu – untuk menyediakan liputan yang wajib dibaca tentang Israel dan dunia Yahudi kepada pembaca cerdas seperti Anda.

Jadi sekarang kami punya permintaan. Tidak seperti outlet berita lainnya, kami belum menyiapkan paywall. Namun karena jurnalisme yang kami lakukan mahal, kami mengundang para pembaca yang menganggap The Times of Israel penting untuk membantu mendukung pekerjaan kami dengan bergabung Komunitas Times of Israel.

Hanya dengan $6 sebulan, Anda dapat membantu mendukung jurnalisme berkualitas kami sambil menikmati The Times of Israel IKLAN GRATISserta akses konten eksklusif hanya tersedia untuk anggota komunitas Times of Israel.

Terima kasih,
David Horovitz, editor pendiri The Times of Israel

Bergabunglah dengan komunitas kami

Bergabunglah dengan komunitas kami
sudah menjadi anggota? Masuk untuk berhenti melihatnya


SGP Prize

By gacor88