Harian Spanyol minta maaf karena mencetak gambar palsu Chavez

MADRID (AP) – Surat kabar terkemuka Spanyol El Pais telah menarik dan mencetak ulang edisi Kamisnya setelah menemukan bahwa foto sampul eksklusif yang diyakini menunjukkan Presiden Venezuela Hugo Chavez yang sedang sakit sedang dirawat di Kuba adalah palsu.

Surat kabar tersebut meminta maaf kepada pembacanya atas kesalahan tersebut dan mengatakan sedang menyelidiki bagaimana foto itu bisa dimuat di surat kabar tersebut. Pemerintah Venezuela mengumumkan akan menuntut El Pais, dengan mengatakan bahwa gambar tersebut sangat buruk dan merupakan penghinaan terhadap martabat Chavez.

Gambar berkualitas buruk menunjukkan kepala seorang pria yang diyakini berada di ranjang rumah sakit dengan selang di mulutnya.

El Pais menerima foto tersebut dari agensi Gtres Online yang menolak berkomentar mengenai situasi tersebut. Agensi ini terutama menangani gambar-gambar hiburan dan glamor. Agensi tersebut juga menawarkan foto tersebut kepada The Associated Press dan surat kabar Spanyol lainnya, namun keduanya menolaknya.

El Pais mengatakan mereka menarik edisi Kamisnya dan mengubah situsnya setelah mengetahui bahwa foto tersebut bukan foto Chavez. Presiden Venezuela belum pernah terlihat di depan umum sebelum menjalani operasi kanker di Kuba pada 11 Desember.

Surat kabar tersebut mempublikasikan rincian insiden tersebut di situs webnya pada Jumat pagi dan mengatakan akan meninjau prosedurnya. Agensi Gtres Online dikatakan telah menampilkan gambar tersebut ke surat kabar melalui saluran reguler pada Rabu pagi. Surat kabar tersebut mengatakan bahwa ketika mereka menanyakan kepada Gtres Online tentang asal usul foto tersebut, “agensi tersebut mengatakan bahwa foto tersebut berasal dari seorang perawat Kuba melalui saudara perempuannya, yang merupakan penduduk Spanyol.”

El Pais mencetak sekitar 340.000 eksemplar setiap hari. Banyak eksemplar telah didistribusikan sebelum keputusan untuk mencetak ulang, namun surat kabar tersebut tidak menyebutkan berapa banyak foto palsu tersebut yang sampai ke jalan.

El Pais mengatakan foto itu ada di edisi online selama 30 menit sebelum kesalahan ditemukan dan situsnya diubah.

Dalam serangkaian pesan Twitter, Menteri Penerangan Venezuela Ernesto Villegas mengecam foto tersebut sebagai pemalsuan. Dia mengatakan foto itu berasal dari video pria lain dan dia membagikan tautannya. Video yang diunggah ke YouTube pada tahun 2008 ini dengan jelas menunjukkan pasien lain terbaring di meja perawatan sementara dokter dan perawat memasukkan selang ke tenggorokannya.

“Akankah El Pais mempublikasikan foto serupa dari beberapa pemimpin Eropa? Dari direkturnya? Jurnalisme kuning sah jika korbannya adalah seorang revolusioner Amerika Selatan,” kata Villegas dalam salah satu tweetnya.

Villegas membacakan pernyataan saat konferensi pers di mana ia mengecam keras surat kabar Spanyol yang menerbitkan gambar tersebut, dan mengatakan bahwa harian tersebut “melanggar etika jurnalistik” dan “menciptakan skandal internasional.”

Dalam panggilan telepon yang disiarkan di televisi pemerintah pada Kamis malam, Menteri Luar Negeri Elias Jaua mengatakan pemerintah telah menginstruksikan duta besarnya untuk Spanyol, Bernardo Alvarez, untuk bekerja sama dengan jaksa agung untuk mempersiapkan kasus tersebut.

Menteri luar negeri mengatakan Wakil Presiden Nicolas Maduro menginstruksikan para pejabat “untuk mengambil tindakan yang mengarah pada tuntutan hukum terhadap harian tersebut atas tindakan yang secara serius mempengaruhi martabat presiden.”

Pedro J. Ramirez, editor surat kabar Spanyol El Mundo, mengatakan dalam tweet pada hari Kamis bahwa surat kabarnya juga diberikan foto tersebut. Namun, dia dan editor lainnya menyatakan keraguan mengenai keasliannya sebelum mengumumkan keputusan bulat untuk menolaknya.

Santiago Lyon, wakil presiden dan direktur fotografi AP, mengatakan AP menolak tawaran hak eksklusif untuk mendistribusikan foto tersebut “karena kekhawatiran serius mengenai masalah privasi medis serta keaslian dan asal gambar tersebut.” “

____

Hak Cipta 2013 Associated Press.

Anda adalah pembaca setia

Kami sangat senang Anda membaca X Artikel Times of Israel dalam sebulan terakhir.

Itu sebabnya kami memulai Times of Israel sebelas tahun yang lalu – untuk menyediakan liputan yang wajib dibaca tentang Israel dan dunia Yahudi kepada pembaca cerdas seperti Anda.

Jadi sekarang kami punya permintaan. Tidak seperti outlet berita lainnya, kami belum menyiapkan paywall. Namun karena jurnalisme yang kami lakukan mahal, kami mengundang para pembaca yang menganggap The Times of Israel penting untuk membantu mendukung pekerjaan kami dengan bergabung Komunitas Times of Israel.

Hanya dengan $6 sebulan, Anda dapat membantu mendukung jurnalisme berkualitas kami sambil menikmati The Times of Israel IKLAN GRATISserta akses konten eksklusif hanya tersedia untuk anggota komunitas Times of Israel.

Terima kasih,
David Horovitz, editor pendiri The Times of Israel

Bergabunglah dengan komunitas kami

Bergabunglah dengan komunitas kami
sudah menjadi anggota? Masuk untuk berhenti melihatnya


situs judi bola

By gacor88